Kita Beri Apa Yang Kita Ada

Sidi Syeikh Rohimuddin Nawawi al-Bantani  memberikan suatu analogi yang sangat baik dalam sebuah ceramah beliau:

Jika kita bersedekah, bermaksud kita ada duit. Jika kita beri makanan kepada orang, bermaksud kita memiliki makanan.

Ya, begitu jugalah. Jika kita sering mengatakan yang buruk-buruk kepada orang lain, bermaksud keburukan itu di dalam diri kita sendiri. Jika kita menuduh orang lain sebagai 'syaitan/iblis', sebenarnya kitalah pemilik sifat syaitan dan iblis itu.

Kaedahnya, seseorang hanya dapat memberi apa yang dia miliki sahaja.

Jika di dalam hati kita memiliki kemuliaan, semestinya kita akan memandang bahawa orang lain adalah mulia.

Kisah Disebalik Surah al-Kahfi

Assalamualaikum wbt 😊
Persoalannya, apa yang hebat sangat dengan surah al-Kahfi ni sampai boleh lindungi kita dari Dajjal? Takkan baca je dah boleh terhindar? 🤔

Pernah terfikir camni?

Surah al-Kahfi mengandungi EMPAT kisah utama:

1) Pemuda gua (al-kahf)
2) Pemilik kebun dan rakannya
3) Nabi Musa & Khidir AS
4) Zulqarnain

Ramai tahu ni tapi tak dapat nak relate dengan dajjal.

Betul tak?

So here we go 🙌🏻

Setiap satu kisah ini mewakili satu fitnah (ujian) yang dahsyat:

Pemuda gua - Fitnah aqidah/iman
Pemilik kebun - Fitnah harta
Nabi Musa & Khidir - Fitnah ilmu
Zulqarnain - Fitnah kekuasaan

Guess what? 4 fitnah ni juga yang Dajjal akan bawa di akhir zaman nanti! 😱

Dah mula nampak perkaitan surah al kahfi dengan dajjal?

Di sinilah relevannya  baca surah al-Kahfi boleh menghindarkan diri dari fitnah Dajjal. Sebab surah ni bukan hanya brcerita, tapi bagi solusinya juga!

Bagaimana?

Fitnah aqidah - bersahabat dengan orang soleh. Para pemuda al-Kahfi saling membimbing satu sama lain. Mereka juga banyak mengingat akhirat

Fitnah harta - mengingatkan diri bahawa dunia tak kekal dan banyak mengingati mati/akhirat

Fitnah ilmu - kena tawadhu'/rendah diri. Walaupun Nabi Musa AS seorang rasul yang mulia, baginda tidak sombong untuk menuntut ilmu dari Khidir

Fitnah kekuasaan - Kena tawadhu' dan ikhlaskan diri, sebagaimana Zulqarnain seringkali mengingatkan dirinya bahawa kekuasaannya ialah dari Allah

Tapi ada yang lagi mind blowing 🙌🏻🙌🏻🙌🏻

Di sebalik 4 kisah dan pengajaran ni, surah al-Kahfi mengandungi tema utama yang lebih dahsyat lagi.

Tema utama surah ini ialah DAKWAH! 😱

Bukankah para pemuda al-Kahfi berdakwah kepada sang penguasa yang zalim?

Bukankah si sahabat pemilik kebun menasihatinya agar bersyukur dan kembali kepada Allah? Bukankah itu dakwah?

Bukankah Nabi Khidir membimbing Nabi Musa, seorang murabbi mengajar anak muridnya selayaknya? Bukankah itu juga dakwah?

Dan bukankah Zulqarnain berdakwah kepada rakyat jelatanya, sepanjang pengembaraannya? ✨

Rupa-rupanya untuk selamat dari fitnah Dajjal, kita perlu berdakwah. And it makes complete sense!

Dengan berdakwahlah, kita dapat menjaga diri kita dan orang ramai dari fitnah-fitnah ini.

Aslih nafsak, wad'u ghairak! 🌹

Orait kita beralih ke fitnah dajjal.

Ada 4.

Fitnah iman, harta, ilmu dan kuasa.

Bagaimana?

Fitnah Iman :
Nanti Dajjal keluar, dia akan mengaku dia Tuhan. Dia tunjuk syurga neraka, hidupkan org mati apa semua.

Fitnah Harta :
Dia akan keluarkan semua khazanah muka bumi, untuk tarik manusia jadi pengikut dia.

Fitnah Ilmu :
Dia akan tunjuk benda-benda yang manusia tak pernah tahu. Dia akan buat benda yang selama ni manusia ingat mustahil.

Fitnah Kuasa :
Dan dia akan jadi makhluk yang paling berkuasa dan bermaharajalela di muka bumi (sebelum Nabi Isa turun membunuhnya).

So dah nampak tak macam mana surah al-Kahfi boleh jaga dan lindungi kita dari fitnah Dajjal? It makes sense right?

Jadi lepas ni, bila baca al-Kahfi, janganlah baca macam tu je. Baca, cuba faham maksud dan paling penting, cuba untuk amalkan!

Sebab semua fitnah Dajjal tu in a way dah ada pon zaman sekarang ni. Cuma taklah dalam skala dahsyat macam fitnah Dajjal.

Kalaulah baca dan amalkan al-Kahfi boleh lindungi kita dari bapak segala fitnah (Dajjal), dah tentu ia boleh lindungi kita dari fitnah fitnah lain!

Maka marilah kita istiqamah dan beriltizam membaca surah al-Kahfi setiap hari Jumaat, dan membaca al-Quran setiap hari. Moga ada barakahnya!

Hanya Allah maha mengetahui setiap sesuatu Kejadian.

Katak dan Ikan

Ulama' memberi perumpamaan.

Ada seekor katak yang nampak nelayan sedang memancing.

Jadi katak itu pun masuk kedalam air dan ingin berjumpa ikan.

Katak itu tegur ikan yang sedang memakan umpan nelayan itu.

Katak itu beritahu pada ikan:
jangan makan cacing ni,
sebenarnya ini perangkap,
kalau kau makan juga,
kau akan di tangkap,
perut kau akan di belah,
kulit kau akan dibakar atas api.

Mereka akan makan makan kau
(sebabnya katak ini tahu keadaan di atas darat)

Tapi ikan ini tak ambil endah teguran si katak dan bila sahaja ikan itu makan umpan itu,
ikan itu di sentap dan ditarik naik keatas,
ikan itu terkejut,
dia nampak apa yang dikatakan oleh katak sebenar adalah benar.

Dia yakin yang dia akan di bakar,
kulitnya akan disiat,
perutnya akan dibelah.

Ikan itu sangat menyesal.
Tapi,
tak ada dah peluang untuk kembali dalam air.

Ulama' beritahu.

Keadaan sama pada kita manusia,
bila ada orang beritahu kepada kita keadaan kita nanti,
padang masyhar,
balasan neraka,
balasan syurga,
azab neraka,
titian sirat,
kita ambil tak endah saja.

Bila sudah mati, hijab akhirat akan dibuka.

Kita nampak manusia yang dibakar atas api.

Orang yang akan diseksa kerana melakukan maksiat dan kemungkaran.

Seperti mana keadaan ikan telah nampak apa yang berlaku di atas darat.

Sahabatku yang disayangi Allah. Kita hanya ada satu peluang sahaja untuk beramal di dunia ini.

Jadi jangan bazirkan usia dan keringat kita perkara yang sia-sia, terutamanya bab akidah pegangan kita islam.

Semoga Allah beri kita kefahaman .
Aamiin Allahumma Aamiin...

8 JENIS REZEKI DARI ALLAH

*1.Rezeki Yang Telah Dijamin.*

‎وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ
"Tidak ada satu makhluk melatapun yang bergerak di atas bumi ini yang tidak dijamin ALLAH rezekinya."
(Surah Hud : 6).

*2. Rezeki Kerana Usaha.*

‎وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنسَانِ إِلَّا مَا سَعَى
"Tidaklah manusia mendapatkan apa-apa kecuali apa yang dikerjakannya."
(Surah An-Najm : 39).

*3. Rezeki Kerana Bersyukur.*

‎لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu."
(Surah Ibrahim : 7).

*4. Rezeki Tak Terduga.*

‎وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا( ) وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ
"Barangsiapa yang bertakwa kepada ALLAH nescaya Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya."
(Surah At-Thalaq : 2-3).

*5. Rezeki Kerana Istighfar.*

‎فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا ( ) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا
"Beristighfarlah kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, pasti Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta.”
(Surah Nuh : 10-11).

*6. Rezeki Kerana Menikah.*

‎وَأَنكِحُوا الْأَيَامَىٰ مِنكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِن يَكُونُوا فُقَرَاءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ
"Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak dari hamba sahayamu baik laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, maka ALLAH akan memberikan kecukupan kepada mereka dengan kurnia-Nya."
(Surah An-Nur : 32).

*7. Rezeki Kerana Anak.*

‎وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ خَشْيَةَ إِمْلَاقٍ نَّحْنُ نَرْزُقُهُمْ وَإِيَّاكُمْ
"Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takut miskin. Kamilah yang akan menanggung rezeki mereka dan juga (rezeki) bagimu.”
(Surah Al-Israa' : 31).

*8. Rezeki Kerana Sedekah*

‎مَّن ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أَضْعَافًا كَثِيرَةً
“Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada ALLAH, pinjaman yang baik (infak & sedekah), maka ALLAH akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipatan yang banyak.”
(Surah Al-Baqarah : 245).

7 SUNNAH NABI SETIAP HARI

Cerdasnya orang yang beriman adalah, dia yang mampu mengolah hidupnya yang sesaat dan yang sekejap untuk hidup yang panjang.. Hidup bukan untuk hidup, tetapi hidup untuk Yang Maha Hidup. Hidup bukan untuk mati, tapi mati itulah untuk hidup.

Kita jangan takut mati, jangan mencari mati, jangan lupakan mati, tapi rindukan mati. Karena, mati adalah pintu berjumpa dengan Allah SWT. Mati bukanlah akhir cerita dalam hidup, tapi mati adalah awal
cerita sebenarnya, maka sambutlah kematian dengan penuh ketakwaan.

Hendaknya kita selalu menjaga tujuh sunnah Nabi setiap hari. Ketujuh sunnah Nabi SAW itu adalah:
.
.
● *Pertama*,
Shalatlah Tahajjud karena kemuliaan seorang mukmin terletak pada shalat Tahajjud-nya.
.
● *Kedua*,
Bacalah Al-Qur’an sebelum terbit matahari. Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur’an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.
.
● *Ketiga*,
Jangan tinggalkan masjid terutama di waktu subuh. Sebelum melangkah kemana pun langkahkan kaki ke masjid, karena masjid merupakan pusat keberkahan, bukan karena panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang memanggil orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.
.
● *Keempat*,
Jaga Shalat Dhuha karena kunci rezeki terletak pada shalat dhuha
.
● *Kelima*,
Jagalah sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.
.
● *Keenam*
Jagalah wudhu karena Allah menyayangi hamba yang berwudhu.
Khalifah Ali bin Abi Thalib berkata, “Orang yang selalu berwudhu senantiasa ia akan merasa selalu shalat walau ia sedang tidak shalat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, "ampuni dosanya dan sayangi dia,ya Allah”.
.
● *Ketujuh*,
Amalkan istighfar setiap saat. Dengan beristighfar masalah yang terjadi karena dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.        

*Ada tiga do'a yang janganlah kau lupakan dalam sujudmu*

*1. Mintalah diwafatkan dalam keadaan husnul khotimah :*
_*Allahumma inni as'aluka husnal khotimah*_
Artinya : " Ya Allah aku meminta kepada-MU husnul khotimah "

*2. Mintalah agar kita diberikan kesempatan Taubat sebelum wafat :*
_*Allahummarzuqni taubatan nasuha qoblal maut*_
Artinya: " Ya Allah berilah aku rezeki taubat nasuha (atau sebenar-benarnya taubat) sebelum wafat "

*3. Mintalah agar hati kita ditetapkan di atas Agamanya :*
_*Allahumma yaa muqollibal quluub tsabbit qolbi 'ala diinika*_
Artinya: " Ya Allah wahai sang pembolak balik hati, tetapkanlah hatiku pada agama-MU "

Jika kau sebarkan perkataan ini, dan kau berniat baik maka kami doakan menjadikan kemudahan urusan urusanmu di dunia & akhirat.

Lakukanlah kebaikan walau sekecil apapun itu, karena tidaklah kau ketahui amal kebaikan apakah yang dapat menghantarkanmu ke surga

Kirim ini semampumu dan seikhlasmu kepada sesama Muslim, sampaikanlah walau hanya pada 1 orang..

*SEKECIL* apapun amal ibadah, Allah SWT menghargainya PULUHAN kali lipat...
Smga kita semua termasuk dlm golongan orang² yang bertaqwa,, aamiin... tolong baca sebentar aja Kita dzikir sebentar ingat اَللّهُ ...

*"Subhanallah, Walhamdulillah WalailaHa ilallah Allahu-Akbar wa la haula wala quwata illa billahil aliyil adzim”*

Sebarkanlah... In sha Allah kita akan membuat beribu-ribu manusia berzikir kepada Allah SWT

آمِّيْنَ آمِّيْنَ آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ

Barakah Quran

Ada seorang guru yang berpesan kepada anak muridnya :

"Jangan engkau tinggalkan membaca Al-Quran, semakin banyak engkau membacanya, engkau akan mendapati urusanmu akan bertambah mudah"

Lalu anak murid itu mengikut apa yang dinasihatkan oleh gurunya, pada permulaannya dia mampu membaca 3 juz Al-Quran sehari,

Lalu dari hari kehari, jumlah helaian yang mampu dibacanya bertambah, dan dia mendapati urusannya semakin dimudahkan oleh Allah,

Kemudian dia bertanya kepada gurunya "wahai guruku, aku mendapati jumlah helaian Al-Quran yang mampu aku baca semakin meningkat, sedangkan aku seorang yang sibuk dengan kerjaku"

Maka gurunya berkata "waktu seharianmu menjadi berkah, kerana banyaknya engkau membaca Al-Quran, engkau terasa seakan-akan mampu melakukan banyak urusanmu walaupun hanya waktu yang singkat."

Subahanallah
Melalui kisah tadi sudah membuktikan bahawa, apabila kita membaca Al-Quran waktu kita menjadi lebih berkah.

Secara logiknya, bila kita membaca banyak helaian al-quran, ia akan mengambil masa yang lama bukan?

Mesti hanya sedikit waktu yang berbaki, sehingga kita hanya mampu melakukan hanya sedikit urusan lain, tetapi

Semakin banyak al-quran kita baca, kita akan mendapati semakin banyak pula urusan yang mampu kita lakukan.

Bukan kerana waktu 24 jam itu bertambah, tetapi kerana berkahnya waktu, dan kerana urusan kita dipermudahkan oleh Allah, Penjaga masa kita.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda;

"Barangsiapa yang bangun di pagi hari, dan hanya dunia yang difikirkan olehnya, sehingga seolah-olah ia tidak melihat hak Allah keatas dirinya, maka Allah akan menanamkan 4 penyakit padanya;

1- Kebingungan yang tiada putusnya.
2- Kesibukkan yang tidak ada hujungnya.
3- Keperluan yang tidak pernah merasa cukup.
4- Angan-angan yang tiada penghujungnya

(رواه مسلم)

HUKUMAN YANG TIDAK TERASA

Seorang murid mengadu kepada gurunya:
"Ustaz, betapa banyak kita berdosa kepada Allah dan tidak menunaikan hakNya sebagaimana mestinya, tapi saya tidak melihat Allah menghukum kita".

Tok Guru menjawab dengan tenang:
"Betapa kerap Allah menghukummu tapi engkau tidak terasa".

"Sesungguhnya salah satu hukuman Allah yang terbesar yang boleh menimpamu wahai anakku, ialah: Sedikitnya taufiq (kemudahan) untuk mengamalkan ketaatan dan amal amal kebaikan".

Tidaklah seseorang diuji dengan musibah yang lebih besar dari "kekerasan dan kematian hatinya".

Sebagai contoh:
Sedarkah engkau, bahawa Allah telah mencabut darimu rasa bahagia dan senang dengan bermunajat kepadaNya, merendahkan diri kepadaNya menyungkurkan diri di hadapannya..?

Sedarkah engkau tidak diberikan rasa khusyu' dalam solat..?

Sedarkah engkau, bahawa  beberapa hari2 mu telah berlalu dari hidupmu, tanpa membaca Al-Qur'an, padahal engkau mengetahui firman Allah:
"Sekiranya Kami turunkan Al-Qur'an ini ke gunung, niscaya engkau melihatnya tunduk, retak, kerana takut kepada Allah".

Tapi engkau tidak tersentuh dengan Ayat Ayat Al-Qur'an, seakan engkau tidak mendengarnya...

Sedarkah engkau, telah berlalu beberapa malam yang panjang sedang engkau tidak melakukan Qiyamullail di hadapan Allah, walaupun terkadang engkau berjaga malam ...

Sedarkah engkau, bahawa telah berlalu atasmu musim musim kebaikan seperti: Ramadhan.. Enam hari di bulan Syawwal.. Sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah, dll.. tapi engkau belum diberi taufiq untuk memanfaatkannya sebagaimana mestinya..??

Hukuman apa lagi yang lebih berat dari itu..???
Tidakkah engkau merasakan beratnya mengamalkan banyak ketaatan (amal ibadah)..???

Tidakkah Allah menahan lidahmu untuk berzikir, beristighfar dan berdo'a kepadanya..???

Tidakkah terkadang engkau merasakan bahawa engkau lemah di hadapan hawa nafsu..???

Hukuman apa lagi yang lebih berat dari semua ini..???

Sedarkah engkau, yang mudah bagimu mengumpat, mengadu domba, berdusta, memandang kpd yang haram..???

Sedarkah engkau, bahawa Allah membuatmu lupa kepada Akhirat, lalu Allah menjadikan dunia sebagai perhatian terbesarmu dan ilmu tertinggi..???

Semua bentuk pembiaran ini dengan berbagai bentuknya ini, hanyalah beberapa bentuk hukuman Allah kepadamu, sedang engkau menyedarinya, atau tidak menyedarinya...

Waspadalah wahai sahabatku, agar engkau tidak terjatuh ke dalam dosa dosa dan meninggalkan kewajiban kewajiban.

Kerana hukuman yang paling ringan dari Allah terhadap hambaNya ialah:
"Hukuman yang terasa" pada harta, atau anak atau kesehatan.

Sesungguhnya hukuman terberat ialah: "Hukuman yang tidak terasa" pada kematian hati, lalu ia tidak merasakan nikmatnya ketaatan, dan tidak merasakan sakitnya dosa"

Kerana itu wahai sahabat2ku, Perbanyaklah di sela sela harimu, amalan taubat dan istighfar, semoga Allah menghidupkan hatimu...

(Diterjemahkan dari Taushiyah Syaikh Abdullah Al-'Aidan di Masjidil Haram)

Kebumi di Tempat Kita Mati

Mengapa Almarhum Tuan Guru Dato Dr Haron Din berwasiat dikebumikan di tempat beliau menghembuskan nafas terakhir? Inilah jawapannya. Akhirnya kita bertemu perbezaan yg ketara antara org yg berilmu dan yg jahil.
------------------------------------------
روى الإمام أحمد والنسائي وابن ماجه من عن عبد الله بن عمرو رضي الله عنهما قال :
مات رجل بالمدينة ممن وُلِد بها ، فصلى عليه رسول الله صلى الله عليه وسلم ، ثم قال : يا ليته مات بغير مولده  قالوا : ولم ذاك يا رسول الله ؟ قال : إن الرجل إذا مات بغير مولده قيس له من مولده إلى منقطع أثره في الجنة .

Imam Ahmad , an-Nasa'i dan Ibnu Majah meriwayatkan daripada Abdullah bin Amr Radhiyallahu 'Anhuma telah berkata :
" Seorang lelaki kelahiran kota madinah meninggal dunia di Madinah. maka Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam telah menyembahyangkan jenazahnya.
Baginda kemudiannya bersabda :
" Alangkah baiknya andai kata beliau meninggal dunia bukan pada tempat kelahirannya".
Mereka  ( para sahabat ) bertanya :
" Kenapa begitu ya Rasulullah? ".
Baginda bersabda :
"Sesungguhnya apabila seorang lelaki meninggal dunia bukan pada tempat kelahirannya,  akan dihitungkan ( ganjaran pahala seluas ) jarak antara tempat kelahirannya hingga ke tempatnya di syurga.

[ HR. Ahmad, an-Nasa'i dan Ibnu Majah)

Dalam Islam, di mana kita meninggal maka di situlah pusara kita. Kita ditegah mengangkut mayat tersebut untuk dibawa ke tempat lain. Banyak antara kita berbuat begini. Mayat diterbangkan beribu batu, sebelum diterbangkan, mayat itu akan tersimpan lama di rumah mayat.

Ini menyiksakan mayat. Hatta jika orang Kelantan yang meninggal di KL dan kemudiannya diangkut untuk dikebumikan di KB, itu pun sudah tidak tertanggung siksa pada si mayat. Sebenarnya kalau kasih kita padanya ialah dengan mengkebumikan dia di tempat dia meninggal. Itulah kasih sebenarnya, mayat itu kalau boleh bercakap dia akan beritahu warisnya supaya jangan bawa dia pulang. Sebab Allah suruh dia dikuburkan di tempat dia meninggal.

Pada saat kematian pun mayat itu dipaksa melanggar perintah Allah. Menyegerakan pengkebumian adalah perintah Allah dan dikuburkan ditempat kematian juga adalah perintah Allah. Mengapakah mesti kita bawa dia (mayat) pulang, dia bukan milik kita, dia adalah milik Allah dalam erti yang sebenarnya, maka semestinyalah kita yang hidup kena faham dan kasihan padanya supaya jangan melanggar perintah Allah.

Bila nak bawa balik ke kampung, maka azab pada mayat yang belum dikebumikan semakin bertambah2, contoh, dasar kerajaan US ini bila mayat itu nak diterbangkan. Peraturan penerbangan Amerika ialah sebelum mayat itu dibawa menaiki pesawat, maka segala cecair dalam tubuh mayat termasuk otaknya akan disedut supaya memastikan mayat itu betul2 kering (on medical ground). Lepas itu dikeluarkan sijil kelulusan untuk naik pesawat. Tidakkah ini suatu siksa pada mayat orang yang kita kasihi. Cecair dalam tubuhnya itu adalah sebahagian dari anggotanya yang menangis2 mahu dikebumikan bersama jasad, tetapi telah disedut dan jasad pula dikimiakan. Alangkah malangnya. Ini semua kerana gara2 dan kehendak waris2 yang mahu mayat itu dibawa pulang.

Kalau ini disebabkan kita maka kita akan ditanya nanti. Perkara ini perlu difahami dengan sungguh. Kalau melanggar ketetapan Allah, maka beginilah jadinya dan akibatnya ada waris2 yang berkata,”Kalau arwah meninggal di Mekah, tidak mengapalah dia ditanam di Mekah, tetapi ini di Amerika..?!”.

Kita kena faham, kemuliaan, mayat atau kubur itu tidak tergantung di mana kubur itu terletak. Kemuliaan dan keselamatan mayat di alam Qubur adalah tergantung kepada taqwa dia kepada Allah semasa hayatnya. Kubur di Mekah sekalipun kalau hidup menentang Allah, maka itu bukan boleh dijadikan pelindung. Kita kena ingat walau mati di mana sekalipun, kubur yang akan menjadi salah satu dari Taman2 Syurga atau salah satu dari lubang2 neraka, adalah bergantung, insya’Allah, kepada sejauh mana kita hidup mengikut hukum2 dan perintah Allah. Orang islam yang faham, dia sanggup mati dan ditanamkan dimana2 sahaja sebab bumi ini semuanya hak mutlak Allah Taala dan di mana2 sahaja dia boleh beristirehat setelah dia hidup sebagai seorang hamba yang soleh/solehah yang bertaqwa, insya’Allah. Marilah kita sama2 ambil iktibar… Wallahua’lam bissawwab.

Soalan Badwi

SEBUAH HADIS YANG UNGGUL

Daripada Saidina Khalid bin Al-Walid RA berkata:
“Telah datang seorang Arab Baduwi kepada Rasulullah SAW dan dia menyatakan tujuannya:

Wahai Rasulullah...!
Kedatanganku untuk bertanya engkau mengenai apa yang akan menyempurnakan diriku didunia dan akhirat.”

Rasulullah berkata kepadanya:
“Tanyalah apa yang engkau kehendaki.”

Arab Baduwi itu berkata:
Aku mahu menjadi orang alim.

Baginda menjawab:
"Takutlah kepada Allah SWT"

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu menjadi orang paling kaya.”

Rasulullah menjawab:
“Jadilah orang yang yakin pada diri.”

Bertanya lagi Arab Baduwi itu:
“Aku mahu menjadi orang yang adil.”

Lalu dijawab oleh Rasulullah:
“Kasihanilah manusia lain seperti engkau kasih pada diri.”

Dia bertanya:
“Aku mahu menjadi orang paling baik.”

Baginda menjawab:
“Jadilah orang yang berguna kepada masyarakat.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu menjadi orang istimewa di sisi Allah.”

Dan dijawab oleh Rasulullah:
“Banyakkan zikrullah.”

Arab Baduwi itu bertanya:
“Aku mahu sempurnakan imanku.”

Baginda menjawab:
“Perelokkan akhlakmu.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu termasuk dalam golongan orang yang muhsini (baik). “

Baginda menjawab:
Beribadatlah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya dan jika engkau tidak berasa begitu, sekurang-kurangnya engkau yakin Dia tetap melihat engkau.”

Arab Baduwi bertanya lagi:
“Aku mahu termasuk dalam golongan yang taat,”

Lalu dijawab baginda:
“Tunaikan segala kewajipan yang difardukan.”

Dia bertanya lagi:
“ Aku mahu berjumpa Allah dalam keadaan bersih daripada dosa.”

Rasulullah menjawab:
“Bersihkan dirimu daripada najis dosa.”

Dia terus bertanya:
“Aku mahu dihimpun pada hari kiamat di bawah cahaya.”

Baginda menjawab:
“Jangan menzalimi seseorang.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu dikasihi oleh Allah pada hari kiamat.”

Baginda berkata:
“Kasihanilah dirimu dan kasihanilah orang lain.”

Dia bertanya:
Aku mahu dihapuskan segala dosaku.”

Baginda menjawab:
“Banyakkan beristighfar.”

Dia berkata:
“Bagaimana pula aku mahu menjadi semulia-mulia manusia,”

Lalu baginda menjawab:
“Jangan mengesyaki sesuatu perkara pada orang lain.”

Dia bertanya:
“Aku mahu menjadi segagah-gagah manusia.”

Baginda menjawab:
“ Sentiasa menyerah diri (tawakal) kepada Allah.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu dimurahkan rezeki oleh Allah.”

Baginda menjawab:
“Sentiasa berada dalam keadaan bersih (daripada hadas).”

Dia bertanya:
“Aku mahu termasuk dalam golongan yang dikasihi Allah dan rasul-Nya.”

Baginda menjawab:
“Cintailah segala yang disukai Allah dan Rasul-Nya.”

Dia bertanya:
“ Aku mahu diselamatkan daripada kemurkaan Allah pada hari kiamat.”

Baginda menjawab:
“Jangan marah kepada orang lain.”

Dia bertanya lagi kepada Rasulullah:
“Aku mahu diterima segala permohonanku.”

Baginda menjawab:
“Jauhilah makanan haram.”

Dia bertanya:
“ Aku mahu Allah menutupkan segala keaibanku pada hari kiamat.”

Baginda pun menjawab:
“Tutuplah keburukan orang lain.”

Dia bertanya:
“Siapa yang terselamat daripada dosa?”

Rasulullah menjawab:
“Orang yang sentiasa mengalir air mata penyesalan, meraka yang tunduk pada kehendak-Nya dan mereka yang ditimpa kesakitan.”

Dia terus bertanya:
“Apakah sebesar-besar kebaikan disisi Allah?”

Baginda menjawab:
“Elok budi pekerti, rendah diri dan sabar dengan ujian (bala).”

Dia bertanya lagi:
“ Apakah sebesar-besar kejahatan di sisi Allah?”

Baginda menjawab:
“Buruk akhlak dan sedikit ketaatan.”

Dia bertanya:
“Apakah yang meredakan kemurkaan Allah di dunia dan akhirat?”

Baginda menjawab:
“Sedekah dalam keadaan sembunyi (tidak diketahui) dan menghubungkan kasih sayang.”

Dia bertanya lagi:
“Apa yang akan memadamkan api neraka pada hari kiamat?”

Baginda menjawab:
“Sabar didunia dengan bala dan musibah.”

Dan telah berkata Imam Mustaghfirin: “Aku tidak pernah menemui hadis sebegini lengkap merangkumi kesempurnaan agama dan kehidupan selain hadis ini.”

Laut Masin

Masinnya air laut tak mampu menyerap ke dalam isi ikan.

Tetapi bila ikan sudah mati. Secubit garam pun sudah cukup untuk memasinkannya.

Begitulah juga HATI kita, HATI yang hidup, ianya sukar untuk dinodai. Tetapi bila HATI sudah mati, ianya mudah dipengaruhi.

Semoga ALLAH sentiasa memelihara HATI kita semua.

Gadis Cantik

MENGEJAR GADIS

يحكى أن فتى قال لأبيه أريد الزواج من فتاة رأيتها

وقد أعجبني جمالها وسحر عيونها

Alkisah. Ada seorang anak lelaki berkata kepada ayahnya : "Ayah, saya ingin menikahi seorang gadis yang pernah saya lihat, dan saya suka kecantikan dan pesona matanya".

رد عليه وهو فرح ومسرور وقال أين هذه الفتاة حتى أخطبها لك يا بني

Ayahnya dengan gembira dan bahagia berkata : "Tinggal di mana gadis itu wahai anakku?  Biar nanti ayah yg menemanimu untuk melamarnya".

فلما ذهبا ورأى الأب هذه الفتاة أعجب بها وقال لابنه

Pergilah keduanya menemui gadis tersebut. Ketika si ayah melihat gadis itu, dia pun tertarik, dan berkata kepada anaknya:

اسمع يا بني هذه الفتاة ليست من مستواك! وأنت لا تصلح لها هذه يستاهلها رجل له خبرة في الحياة وتعتمد عليه مثلي

"Dengarlah anakku . . gadis ini bukan tarafmu, kamu tidak sesuai dengannya. Gadis ini sesuai dengan lelaki yang memiliki pengalaman hidup seperti aku"

اندهش الولد من كلام أبيه وقال له: كلا بل أنا سأتزوجها يا أبي وليس أنت

Terkejutlah si anak mendengar kata-kata ayahnya, dan berkata: "Tidak! Saya yang akan menikahinya, bukan ayah!"

تخاصما وذهبا لمركز الشرطة ليحلوا لهم المشكلة

Keduanya pun bertengkar, dan memutuskan pergi ke balai polis untuk menyelesaikan masalah.

عندما قصا للضابط قصتهما قال لهم: احضروا الفتاة لكي نسألها من تريد الولد أم الأب

Keduanya menceritakan masalah mereka kepada seorang petugas polis. Lalu, polis itu berkata: "Bawakan gadis itu kesini, agar aku boleh bertanya kepadanya siapa yang akan dia ingini : si anak atau ayahnya".

ولما رآها الضابط وانبهر من حسنها وفتنتها

Ketika petugas polis melihat gadis itu, dia pun tertarik dengan sikap ramah dan pesonanya.

وقال لهم: هذه لا تصلح لكما بل تصلح لشخص مرموق في البلد مثلي

Lalu polis itu berkata: "Gadis ini tidak sesuai untuk kamu berdua, dia sesuai untuk orang terkemuka di negeri ini, iaitu aku!"

وتخاصم الثلاثة وذهبوا الى الوزير

Ketiganya pun beetengkar. Lalu mereka pergi menghadap menteri.

عندما رآها الوزير قال: هذه لا يتزوجها إلا الوزراء مثلي

Dan ketika menteri melihat gadis itu, dia berkata: "Gadis ini tidak ada yang sesuai untuk menikahinya, kecuali seorang menteri seperti aku!"

وأيضا تخاصموا عليها حتى وصلا لأمر إلى أمير البلدة

Pertengkaran terjadi lagi. Akhirnya sampailah mereka menghadap seorang putera.

وعندما حضروا قال: أنا سأحل لكم المشكلة احضروا الفتاة

Putera berkata: "Aku akan membuat keputusan masalah kamu semua . . Bawakan gadis itu ke sini!"

فلما رآها الأمير قال بل هذه لا يتزوجها إلا أمير مثلي

Ketika putera melihat gadis itu, dia berkata: "Tidak ada yang sesuai untuk menikahinya, kecuali seorang putera seperti aku!"

وتجادلوا جميعا

Terjadilah perdebatan antara mereka...

ثم قالت الفتاة

Lalu gadis itu berkata:

أنا عندي الحل!! سوف أركض وانتم تركضون خلفي والذي يمسكني أولا أنا من نصيبه ويتزوجني

"Saya ada penyelesaian !! Kita adakan perlumbaan. Saya akan berlari, dan kamu semua mengejar di belakang saya, siapa yang pertama menggapai saya akan menjadi miliknya maka dialah yang menikahi saya".

وفعلا ركضت وركض الخمسة خلفها الشاب والأب والضابط والوزير والأمير وفجأة وهم يركضون خلفها

Dan benarlah, ketika gadis itu berlari, kelima lelaki: anak, ayah, petugas polis, menteri dan putera, berlari mengejar gadis tersebut dari belakang.

سقط الخمس في حفرة عميقة 

Namun tiba-tiba kelimanya jatuh ke dalam sebuah lubang yang dalam.

ثم نظرت عليهم الفتاة من أعلى وقالت

Kemudian, sambil melihat mereka dari atas, gadis itu berkata:

هل عرفتم من أنا؟ أنا الدنيا!

"Apakah kamu tahu siapa saya? Saya adalah dunia!!
أنا التي يجري خلفي جميع الناس ويتسابقون للحصول على ويلهون عن دينهم

Saya adalah sesuatu yg dikejar dan diperebutkan oleh semua orang, mereka berlumba untuk mendapatkan saya hingga mereka lalai terhadap agama mereka.

في اللحاق بي حتى يقع في القبر ولم يفوز بي

Mereka bersenang-senang untuk mengejar, sampai akhirnya masuk ke liang kubur, namun mereka tidak memenangkan atas diriku".

اللهم لاتجعل الدنيا اكبر همنا

Allaahumma laa taj'alid-dunya akbara hammi-naa.

"Ya Allaah, janganlah  Engkau jadikan dunia ini sebagai cita-cita terbesar kami.."

Semoga bermanfaat buat kita semua.

3 Goats

*The Missing Goat!?*

It all started one lazy Sunday afternoon
in a small town near Toronto in Canada.

Two school-going friends had a crazy idea.

They rounded up three goats from the neighborhood and painted the numbers
1, 2 and 4 on their sides.

That night they let the goats loose
inside their school building.

The next morning, when the authorities entered the school, they could smell something was wrong.

They soon saw goat droppings on the stairs and near the entrance and realized that some goats had entered the building.

A search was immediately launched and very soon, the three goats were found.

But the authorities were worried; where was goat No.3?

They spent the rest of the day looking for goat No.3.

The school declared classes off for the students for the rest of the day.

The teachers, helpers, guards, canteen staffs, boys were all busy looking for the goat No. 3, which, of course, was never found.......Simply because it did not exist.

Those among us who inspite of having a good life are always feeling a "lack of fulfilment" are actually looking for the elusive, missing, non-existent Goat No.3.

Whatever the area of complaint or dissatisfaction, relationship,
job-satisfaction, finance, achievements, ......
*An absence of something is always larger than  the presence of many other things.*

Let's Stop worrying about goat No.3 and enjoy the life we have now...
Life would be so much happier without the worries of what if....😊
God has blessed you with very many gifts, for which you will one day have to give account for. But you may be wasting his valuable time looking for other things, which you think you want, but you actually don't need!! Just imagine.

Have a blessed  week ahead ....!!!

And don't let the non existent/Imaginary goat number 3 waste your time and deprive you of your happiness with what you have.

Sejarah Kejatuhan Islam

Lagi 7 tahun (2024), maka genaplah satu abad umat Islam hidup tanpa naungan khalifah. Keadaan ini berpunca daripada peristiwa yang berlaku 100 tahun yang lalu: peristiwa Al-Thawra Al-Arabiyya Al-Kubra atau dalam Bahasa Inggeris “The Great Arab Revolt”. Oktober 2017 ialah masa yang paling sesuai untuk memperingati peristiwa ini.

Sekitar Oktober 1916, Kapten T. E. Lawrence atau “Lawrence of Arabia” tiba di Madinah dan bertemu dengan Amir Faisal, putera sulung kepada Sharif Hussein, pemerintah Haramain (“Penjaga Dua Kota Suci” lantikan Khalifah) yang berketurunan Banu Hashim. Misi Lawrence sebagai wakil Empayar Britain adalah untuk merancang strategi bersama keluarga Sharif untuk menyerang kubu Madinah yang dipertahankan oleh Fakhri Pasha, seorang jeneral Khilafah Turki Uthmaniyyah (“Ottoman”) yang handal. Kehadiran Lawrence menyusuli persetujuan Sharif Hussein dan Henry McMahon, Pesuruhjaya Tinggi Britain di Mesir, untuk bersama-sama menentang Khilafah Uthmaniyyah. 

Ketika itu Perang Dunia Pertama (WW1) telah berlangsung dua tahun lebih di antara Pakatan Britain-Perancis-Russia dan Pakatan Jerman-Austria. Kerajaan Khilafah Turki Uthmaniyyah yang ketika itu dikuasai oleh “Tiga Pasha” (Talaat Pasha, Enver Pasha, Djemal Pasha) telah menyertai pakatan Jerman, walaupun tidak dipersetujui oleh Khalifah Mahmud V (Mehmed V). Keluarga Sharif yang telah lama tidak berpuas hati dengan pemerintahan Turki, membuat keputusan untuk berpakat dengan Britain demi membebaskan bangsa Arab daripada pemerintahan Turki (sebenarnya, tak ramai pun Arab yang sokong keluarga Sharif). Britain telah memberi janji yang lumayan bahawa Britain akan menyokong Sharif untuk menjadi khalifah kepada dunia Arab.

Namun, apa yang tidak diketahui oleh Sharif ialah perjanjian rahsia di antara Britain dan Perancis yang bernama Perjanjian Sykes-Picot. Al-maklum lah waktu itu tiada WikiLeaks. Menurut perjanjian tersebut, wilayah Uthmaniyah selepas perang akan dibahagikan di antara Britain dan Perancis. Setahun kemudian (1917), Britain juga mengadakan Perjanjian Balfour dengan keluarga Rothschild, penaja gerakan Zionisme bahawa Britain akan mewujudkan sebuah negara Yahudi (“Jewish national home”) di Palestin. 

Selepas tamatnya WW1, wilayah Turki Uthmaniyyah dibelah bahagi menurut Perjanjian Sykes-Picot. Perancis mendapat Syria dan Lebanon; Britain mendapat Palestin, Jordan dan Iraq. Britain tidak mengotakan janji McMahon terhadap Sharif. Malah, Britain memberi bantuan senjata kepada musuh Banu Hashim iaitu Bani As-Saud untuk memerangi Sharif. Belum sempat lagi Sharif menubuhkan khilafah, keluarga As-Saud telah pun menawan Makkah dan Madinah pada tahun 1924 dan keluarga Sharif terpaksa meninggalkan Haramain. Keluarga As-Saud menubuhkan kerajaan yang bernama Arab Saudi. 

Manakala di Turki, para pemenang WW1 (Britain, Itali, Greece) cuba menguasai Turki. Mustafa Kemal telah bangkit menentang penceroboh-penceroboh asing. Mustafa Kemal menubuhkan Republik Turki dan dihormati sebagai Ataturk (“Bapa Bangsa Turki”). Pada 3 Mac 1924, Khilafah dimansuhkan. Khalifah ke-101, Sultan Abdul Majid II (Abdulmecid II) dibuang negeri. Apa yang berlaku di Turki selepas itu, semua dah sedia maklum.

Tentu ada pengajaran (ibrah) di sebalik sejarah. Kedua-dua Turki Uthmaniyyah dan keluarga Sharif, dan umat Islam secara keseluruhan ialah “mangsa geopolitik” yang kena “game” dengan percaturan kuasa-kuasa besar dunia. Britain sebenarnya hanya menganggap keluarga Sharif sebagai satu anak catur untuk menjatuhkan Uthmaniyyah dan membolehkan Britain menguasai Mashriq (kawasan di antara Laut Mediterranean dan Sungai Euphrates) yang strategik.

Begitu juga dengan Jerman. Bukannya Jerman nak buat pakatan dengan Turki sebab pro-Islam. Sebab-sebabnya hanya: kerana ada musuh yang sama dengan Turki iaitu Russia; dan kerana nak cari titik “pivot” di Teluk Parsi untuk melancarkan kuasa (“projecting power”) ke Lautan Hindi yang dikuasai Britain. Begitu juga dengan Hitler semasa Perang Dunia Kedua. Bukannya Hitler anti Yahudi sebab dia sokong perjuangan Palestin, tapi Hitler hanya menggunakan anti-Semitisme untuk mencari sokongan di kalangan negara-negara Arab.

Sudahkah kita mengambil pengajaran?

Dalam gambar: Amir Faisal ibn Hussein menghadiri Persidangan Keamanan Paris (Paris Peace Conference) di mana pemenang-pemenang WW1 mengadakan rundingan. Lelaki ke-3 dari kanan (sebelah bahu kiri Faisal) ialah T. E. Lawrence. Lawrence agak bersimpati dengan keluarga Sharif dan telah mendapatkan hak memerintah Jordan dan Iraq untuk keluarga Sharif. Pemerintahan keluarga Faisal di Iraq digulingkan dalam kudeta berdarah pada tahun 1958, manakala keturunan Amir Abdullah, putera kedua Sharif masih memerintah Jordan sehingga pada hari ini.

Sumber:
Firas Alkhateeb (2014), Lost Islamic History: Reclaiming Muslim Civilisation from the Past
Eugene Rogan (2015), The Fall of the Ottomans: the Great War in the Middle East, 1914-1920
Ian Rutledge (2015), Enemy on the Euphrates: the British Occupation of Iraq and the Great Arab Revolt, 1914-1921

Abid yang Materealistik

Satu ketika, Rasulullah SAW sedang duduk-duduk bersama dengan para sahabat.  Kemudian salah seorang sahabat berkata bahawa dia mempunyai seorang jiran wanita yang sering berpuasa pada waktu siang dan sembahyang tahajud pada waktu malam.

Mengejutkan apabila Rasulullah mengatakan bahawa wanita itu ahli neraka. Sahabat bertanya kehairanan. Jawab Baginda Rasulullah SAW: “Wanita itu selalu menyakiti jiran tetangga dengan lidahnya. Tidak ada kebaikan lagi baginya dan dia adalah ahli neraka.”

Ya, tentu ada yang salah di mana-mana jika ada orang yang:
• Rajin solat, tetapi masih gemar berbuat maksiat.
• Kerap berpuasa, tetapi sangat bakhil dan kedekut.
• Banyak berzikir dan berwirid, tetapi masih mengumpat dan mengeji dengan lisannya.

Mengapa amal ibadah mereka tidak membuahkan akhlak yang baik? Sedangkan, ibadah itu umpama pohon, manakala akhlak itu umpama b
Mari kita ikuti sebuah kisah yang ada kaitannya dengan perkara di atas.

Seorang lelaki bertemu seorang ahli sufi terkenal; Bisyr bin al-Harith untuk mengucapkan selamat berpisah kerana dia hendak mengerjakan ibadah haji buat kali kedua.

Dia berkata: “Aku berniat pergi haji. Adakah terdapat sesuatu yang engkau hendak sampaikan kepadaku untuk aku lakukan?”
“Berapa banyak wang yang kau siapkan sebagai bekalan?” tanya Bisyr.
“Dua ribu dirham.”
“Apa tujuan engkau mengerjakan haji kali ini? Apakah kerana zuhud terhadap dunia, hendak melepaskan kerinduan kepada Baitullah atau mencari keredaan Allah?”
“Demi mencari keredaan Allah,” jawab lelaki itu tegas.
“Sekiranya engkau dapat meraih keredaan Allah, sedangkan engkau tetap tinggal di rumahmu dengan menginfakkan dua ribu dirham itu, adakah engkau bersedia untuk melakukannya?” soal Bisyr lagi.
“Ya.”
“Kalau begitu pergilah dan infakkan wang dua ribu dirham itu untuk menolong 10 golongan manusia; seorang yang terbeban oleh hutang, lalu engkau bayar hutangnya; seorang miskin, lalu engkau baiki tahap hidupnya; seorang yang mempunyai keluarga yang ramai anak; seorang penjaga anak yatim, lalu kau gembira anak yatim yang diasuhnya...”

Bisyr menyambung lagi: “Sekiranya hati engkau cukup kuat untuk memberi wang itu kepada seorang sahaja daripada kalangan mereka, maka berikanlah!

Sesungguhnya, perbuatan engkau memberikan kegembiraan di hati orang Muslim dengan menolongnya menghadapi penderitaan, membantunya keluar dari kesusahan dan menolong orang yang lemah adalah jauh lebih utama daripada ibadah haji 100 kali (setelah haji pertama yang diwajibkan sekali sahaja seumur hidup).”

Bisyr bin al-Harith meneruskan lagi bicara: “Sekarang engkau pergilah dan infaklah wang dua ribu dirham itu sepertimana yang aku cadangkan. Atau jika tidak, luahkan sahaja isi hatimu sekarang...”

Lelaki itu termenung sebentar lalu berkata: “Wahai Abu Nashr (gelaran Bisyr bin al-Harith), niat aku mengerjakan haji lebih kuat dalam hati daripada semua amalan yang kau ucapkan itu!”

Mendengar jawapan itu, Bisyr tersenyum dan berkata: “Memang, apabila harta diperoleh melalui perniagaan yang kotor atau syubhat, maka hati akan tertarik untuk memenuhi keinginan hawa nafsu dengan menampakkan dan menonjolkan amal-amal soleh (agar diketahui oleh orang ramai). Padahal Allah telah bersumpah demi diri-Nya sendiri, bahawa Dia tidak akan menerima selain amalan orang yang bertakwa.

Kisah yang pernah berlaku kepada Ibn al-Mubarak boleh dijadikan renungan. Abdullah bin al-Mubarak ialah seorang ulama yang tinggal di Makkah. Pada suatu malam, setelah selesai menunaikan ibadah haji, beliau tertidur dan bermimpi melihat dua malaikat turun dari langit.
“Berapa ramai orang yang mengerjakan haji tahun ini?” tanya malaikat kepada malaikat yang lain.
“600,000 orang,” jawab malaikat itu.
“Berapa ramai yang hajinya diterima?”
“Tiada seorang pun.”
Dialog antara dua malaikat ini menggerunkan Ibn al-Mubarak.
“Apa?” beliau menangis.
“Semua jemaah haji ini telah datang dari seluruh pelosok bumi yang jauh, menempuh kesulitan yang hebat dan keletihan sepanjang perjalanan, tetapi semua usaha mereka itu sia-sia?”
“Cuma ada seorang iaitu tukang kasut di Damsyiq bernama Ali bin Muwaffaq,” kata malaikat yang pertama. “Dia tidak datang menunaikan ibadah haji, tetapi ibadah hajinya diterima dan seluruh dosanya telah diampuni.
Menurut Ibn al-Mubarak ketika mendengar penjelasan itu, beliau terbangun. Beliau memutuskan untuk menuju ke Damsyiq dan mengunjungi lelaki tersebut. Di Damsyiq, beliau menemukan tempat tinggal lelaki itu. Ibn al-Mubarak memberi salam dan lelaki itu keluar.

“Siapakah namamu dan apakah pekerjaanmu?” soal Ibn al-Mubarak.
“Aku Ali bin Muwaffaq, seorang tukang kasut. Siapakah pula namamu?”
“Aku Abdullah bin al-Mubarak.”
Tiba-tiba Ibn al-Mubarak menangis dan jatuh pengsan. Setelah sedar, beliau memohon agar lelaki itu bercerita kepadanya. Bagaimana dia tidak pergi haji, tetapi ibadah hajinya diterima?
Ali bin Muwaffaq mula bercerita: “Selama 40 tahun aku rindu hendak melakukan perjalanan haji ini. Aku telah memperuntukkan 350 dirham hasil pekerjaan aku. Tahun ini aku memutuskan untuk pergi ke Makkah. Suatu hari, isteriku yang sedang hamil tercium bau makanan yang sedang dimasak oleh tetangga sebelah dan memohon agar dia dapat merasa makanan itu sedikit.
“Aku pun pergi menuju ke kediaman tetangga sebelah. Aku ketuk pintunya kemudian menceritakan keinginan isteriku. Jiran aku tiba-tiba menangis. ‘Sudah tiga hari ini anakku tidak makan apa-apa,’ katanya. Hari ini, aku melihat seekor keldai lalu memotongnya. Kemudian memasaknya untuk mereka. Ini bukan makanan yang halal bagimu, tetapi halal bagi kami.
“Hatiku merasa amat sedih mendengar ceritanya. Aku mengambil 350 dirham wang yang aku peruntukkan untuk mengerjakan haji itu, lalu aku berikan kepadanya. ‘Belanjakan ini untuk anak mu,’ ucapku. Inilah kembara haji ku.”
“Malaikat berbicara dengan benar dan nyata dalam mimpi aku. Penguasa kerajaan syurga (Allah) adalah benar dalam keputusan-Nya menerima haji lelaki itu,” ujar Ibn al-Mubarak.

Subhanallah, pengajaran daripada kisah ini sangat relevan hingga kini. Kita melihat betapa ramai ahli ibadah tertipu apabila “menyembah” kesenangan dan kepentingan dirinya atas nama agama.

Mereka meminggirkan amalan yang menyuburkan kasih sayang sesama manusia kononnya untuk berbakti kepada Allah.

Padahal kesan amal ibadah itu ialah akhlak. Akhlak pula terserlah melalui sifat kasih sayang kepada manusia lain. Tegasnya, kasih sesama manusia itu adalah kesan kasih kepada Allah. Firman Allah:ﭚ
“Sesungguhnya orang-orang beriman dan beramal soleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam hati mereka rasa kasih sayang.” (Surah Maryam 19: 96)

Ada orang yang riyak dengan rumah besar dan kereta mewahnya. Ironinya, ada juga orang yang riyak dengan amal ibadahnya. Cuba lihat, betapa ramai orang yang mengerjakan haji dan umrah berkali-kali. Setiap kali pulang ke tanah air, dia mula bercerita tentang tangisannya ketika mengucup Hajarulaswad, hatinya yang tersentuh ketika berdoa penuh khusyuk di Pancur Emas atau rasa sayu dan sedih ketika tafakur di makam Rasulullah SAW. Itulah yang menjadi bahan ceritanya sekembali dari Makkah.

Seiring perkembangan teknologi terkini, segala yang dilalui menjadi entri baharu di muka buku (Facebook). Terpampanglah gambarnya dengan pelbagai aksi syahdu di makam Ibrahim, di sisi Kaabah dan pelbagai lagi tempat suci.

Sepatutnya apabila berada di rumah Allah, yang kita besarkan adalah Allah, bukan diri kita yang berada di rumah Allah itu. Jika kita merintih, merintihlah dengan suara yang didengari Allah, bukan tulisan yang dimuat naik untuk tatapan orang ramai. 

Lebih malang lagi apabila dalam realitinya, ada juga individu yang telah berkali-kali mengerjakan umrah atau haji ini tega membiarkan saudara-mara, anak yatim, orang miskin, janda terbiar, bahkan sahabat terdekatnya berada dalam  keadaan melarat.

Contohnya, ada majikan yang memburu pahala mengucup Hajarulaswad sedangkan dia mempunyai peluang merebut pahala yang lebih besar dengan membela nasib pekerjanya yang hidup serba kekurangan. Atau orang kaya yang mengejar pahala berganda dengan menunaikan solat di Masjidilharam dan Masjid Nabawi, sedangkan jirannya mengikat perut dek kelaparan.  

Para abid yang tertipu ini hanya membina ritual agama, tetapi bukan roh atau spiritual agama. Nilai amalan itu bukan terletak kepada soal-soal lahiriah (walaupun itu juga dituntut), tetapi terletak pada tujuan dan roh amalan tersebut. 

Allah mengingatkan betapa kita perlu menyantuni orang yang melarat dalam masyarakat kerana itu tanda iman dan amal soleh. Allah berfirman:
Maksudnya: “Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Yakni mereka yang mengherdik anak-anak yatim. Dan tidak menganjurkan memberi makan kepada orang miskin.” (Surah al-Ma‘un 107: 1-3) 

Muslim sebenar ialah mereka yang sentiasa mengambil berat tentang kesusahan orang lain. Kesusahan orang lain dirasakan kesusahannya juga.

Laksana satu jasad. Apabila satu sahaja anggota sakit, semuanya turut merasa sakit dan sama-sama berjaga malam. Begitu mafhum sabda Rasulullah SAW. Khususnya ketika berdepan dengan mereka yang kelaparan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak beriman kepada-Ku sesiapa yang tidur kekenyangan, sedangkan dia tahu jiran di sebelahnya kelaparan.” (Riwayat al-Tabarani)

Sering diungkapkan oleh orang yang bijaksana: “Kita perlu akrab dengan manusia untuk mengetahui masalahnya dan kita perlu akrab dengan Allah untuk membantu manusia menyelesaikan masalah tersebut.”

Ertinya, hubungan dengan Allah (habluminallah) dan hubungan sesama manusia (habluminannas) itu sangat erat keterkaitannya.

Seseorang tidak dapat menjalinkan hubungan yang baik dengan Allah sekiranya tidak menjalinkan hubungan yang baik sesama manusia.

Justeru, carilah orang yang kelaparan, kepanasan atau kesejukan kerana tiada tempat berlindung, lalu santunilah mereka dengan salam, kata-kata yang baik serta bantuan yang termampu.

Jangan mendustakan agama dengan sifat individualistik dan materialistik.  
Sesungguhnya keredaan Allah bukan sahaja ada di masjid atau surau, tetapi terdapat juga  rumah anak-anak yatim, rumah orang miskin, rumah sakit dan rumah kebajikan warga emas.

Jika kita bijak menilai keutamaan, banyak yang kita boleh lakukan untuk mendapatkan kecintaan Allah dengan berbuat baik sesama manusia. Jangan menjadi abid yang individualistik!

Maksud KEBERKATAN

Al kisah suatu ketika Syaikh Ibrahim bin Adham RA. pernah terlibat dialog dengan salah seorang kafir zindiq *(orang yang menolak perkara penting dalam agama)* yang tidak percaya akan kewujudan berkat...

Si Zindiq itu berkata , bahwa "Yang namanya berkat itu jelas tidak ada (hanya sekadar mitos)".
Mendengar itu Syaikh Ibrahim lantas menanggapi pernyataannya ;

Syeikh Ibrahim bertanya kepada dia : Pernahkah kau melihat anjing dan kambing...?
Zindiq menjawab : Ya tentu...aku sering melihatnya

Lalu Syeikh Ibrahim bertanya lagi kepadanya : Menurutmu mana di antara keduanya yang lebih banyak membiak dalam melahirkan anak-anaknya..?

Dan si Zindiq menjawab : Pastinya anjing, kerana anjing boleh melahirkan sampai dengan 7 anak anjing sekaligus...
Sedangkan kambing hanya mampu melahirkan setidaknya hanya 3 anak kambing saja.

Kemudian bertanya lagi Syeikh Ibrahim : Cobalah kau perhatikan lagi di sekelilingmu, manakah yang lebih banyak populasinya antara anjing dan kambing...?

Si Zindiq menjawabnya : Aku lihat kambing jauh lebih banyak , bahkan jumlahnya lebih banyak dibandingkan anjing...

Syeikh Ibrahim berkata : Bukankah kambing itu sering disembelih...? Ada yang untuk keperluan hidangan jamuan tamu, sembelihan korban Idul Adha, acara aqiqah, atau jualan istimewa dan hajat lainnya? Namun ajaibnya spesies kambing tidak kunjung pupus dan bahkan jumlahnya justru nampak banyak melebihi anjing...

Dan berkata si zindiq : Iya, iya, betul sekali

Dan berkat lagi Syeikh Ibrahim : Maka begitulah gambaran KEBERKATAN...

Si Zindiq menjawab : Jika tamsilnya begitu, lalu apakah sebabnya kambing yang mendapat berkat, bukan anjing...?

Syaikh Ibrahim menjawabnya lagi dan kemudian menutup dialog itu dengan jawabannya yang cukup menyentap si Zindik ;

‎لأن الأغنام تنوم أول الليل و تصحى قبل الفجر فتدرك وقت الرحمة فتنزل عليها البركة. وأما الكلاب تنبح طول الليل فإذا دَنا وقت الفجر هجست ونامت ويفوت عليها وقت الرحمة فتنزع منها البركة

Kerana kambing lebih memilih tidur awal pada waktu malam tetapi ia selalu bangun sebelum datang waktu fajar maka di saat itulah ia mendapati waktu yang penuh dengan rahmat'Nya, sehingga akhirnya turunlah keberkatan kepadanya.

Berbeza halnya dengan anjing yang ia sibuk menyalak sepanjang malam tetapi ketika di saat menjelang waktu fajar ia malah pergi tidur sampai melepaskan saat-saat turunnya cucuran rahmat'Nya dan ia pun tidak mendapat keberkatan.

Sayyidina Sakhr pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: *“Ya Allah, berkatilah umatku pada masa pagi mereka.”* Rasulullah saw " (Tirmizi, Abu Daud)

Banduan Akhir

Banduan akhir ialah banduan yg melakukan jenayah yg berat mengalami proses kehakiman kadangkala 2 tahun, 3 tahun, 5 tahun dan akhirnya akan dihukum dgn hukuman gantung oleh Hakim. Kalau hukuman gantung itu dibacakan pd hari Isnin, maka gantung hingga mati dilakukan oleh semua banduan akhir beragama Islam pd hari Jumaat. Apabila seorg banduan akhir dihukum gantung sehingga mati, maka namanya diketika itu akan menjadi banduan akhir dan biliknya akan diasingkan. Nama biliknya "Sel akhir". Katakanlah Hakim jatuhkan hukuman hari Isnin, ketika itu baki kehidupan harinya ialah Selasa, Rabu & Khamis sahaja.

Waktu Hakim baca : "maka ini dijatuhkan hukuman gantung sampai mati yg akan dilaksanakan pd hari Jumaat ini diantara jam 6 pagi hingga jam 7 pagi." Ianya mesti prosedurnya begitu. Kalau hukumanya dibaca hari Ahad, jumaat dijatuhkan hukuman. Kalau Rabu, maka baki kehidupannya sehari sahaja lagi. Org yg namanya banduan akhir ini, selesai Hakim membaca keputusan, lutut dia dah tak boleh berdiri dah. Sbb apa tuan²? Sbb dia masih boleh bernafas 3 hari sahaja. Dia hanya boleh bernafas 4 hari sahaja. Air mata sudah berlinangan sejak dari Mahkamah lagi.

Balik ke penjara, warden akan suruh asingkan barang² dan mesti dipindahkan ke sel belakang sekali seorg². Diketika itu, kita akan tengok bagaimana banduan akhir menghabiskan kehidupannya. Sentiasa membaca Al-Quran. Bila ustaz Agama yg pergi disitu, majlis percakapan & nasihat itu akan dipenuhi dgn tangisan air mata.
"Saya banyak dosa ustaz"
"Saya tinggalkan tanggungjawab saya."
"Saya tinggalkan tanggungjawab saya pada ibu & ayah saya ustaz".

Pergilah waktu mana pun, kita akan tengok banduan akhir ini berdiri di depan Allah... sembahyang. Solatnya panjang, zikirnya banyak. Quraannya banyak mengadu pd Allah SWT. Kenapa? Sbb dia tahu umur dia lagi 3 hari, lagi 2 hari.

Tuan² dirahmati Allah, bila sampai hari Khamis, esok jumaat pagi dia akan digantung. Malam itu kita nak tidur lagi tuan²? Tak tidur dah. Manusia yg tahu ajal nya , dia dh tak boleh tidur dah tuan². Sbb itu diantara rahmat Allah yg Besar adalah MERAHSIAKAN kematian kita supaya kita boleh makan, supaya kita boleh tidur, supaya kita boleh bermain dan sebagainya. Kalau dia tahu lagi sebulan ajal nya, nescaya sebelum sebulan lagi dia dah tak akan bermain lagi.

Tapi Allah SWT merahsiakan kematian itu sebagai BUKTI dan RAHMAT Allah kpd saya dan kita semua. Banduan akhir ini, walaupun dibuka rahsia kematian oleh Allah, maka dia jauh lebih beruntung drpd kita semua. Sbb dia tau untuk bertaubat bila. Dia boleh bertaubat , Alhamdulillah. Majoriti manusia yg dibawa menghadap Allah TIDAK sempat bertaubat pd Allah SWT. Tak tau bila nak mati.

Maka banduan akhir ini pd malam jumaat, Alhamdulillah dia beruntung utk mengaku dihadapan Allah.

"Ya Allah aku berdosa dihadapan Mu ya Allah. Aku mengaku bahawa selama ini aku melakukan kesalahan kpdMu ya Allah! Ya Allah ampunilah dosa aku ya Allah!!".

Maka datang drpd seluruh KEIKHLASAN dihimpunkan di dlm hatinya menghadap Allah. Untung dia.

Esok pagi @ malam itu, banduan akhir ini akn diberi pilihan utk memilih makanan yg tidak melebihi lebih kurang RM 7.50. Dia diberi pilihan boleh pilih sama ada Char kuew teow kah, nasi ayam penyet kah, cucur udang kah maka dia akn diberikan pilihan boleh pilih. Tuan² banduan akhir nak order apa? Kebanyakan banduan akhir TIDAK lagi akan memesan apa² makanan lagi. Dah tak lalu makan dah. Sbb esok hari bila dia bangun, bukannya bangun pun bahkan malam itu adalah malam yg dia tak akan tidur.

Selalunya kes banduan akhir ini esok dia bangun selapas dia solat subuh, hukumannya MESTI diantara jam 6 hingga 7 pagi. Maka BENARLAH apa yg Allah sebut, dia sendiri tak tahu bila dia akan mati. Walaupun harinya dia akan tahu, tetapi minit ke berapa, saat ke berapa nyawa dia akan keluar dia tak tahu. Itu Rahsia Allah. Ya ..benar. Dia disarungkan tali di lehernya pd jam 6.47pagi contohnya tapi dia tak tahu saat ke berapa dia akan
kehabisan nyawa.

Esok paginya, banduan akhir akan diberi peluang utk bercakap dgn ahli keluarganya. Tuan² bagi peluang bercakap dgn ahli keluarga tak ada ungkapan yg akan keluar. Hanya peluk dan nangis, peluk dan nangis. Dah tak boleh bercakap dah. Nak cakap apa pun dah tak boleh. Nak cakap apa lagi??. Nak suruh jaga pokok bunga yg ayah tanam?

Tak ada apa yg boleh dipesan diketika itu. Yg boleh keluar hanya 2 perkataan sahaja ;
"Maafkan ayah...Maafkan ayah". Bila peluk isteri ,, "Maafkan abg, Maafkan abg". Itu sahaja. Nak kemaafan sahaja disaat² akhir ini.

Kemudian, dia akan dibawa ke situ lalu digantung.

ALLAH merahsiakan kematian itu utk saya dan kita semua agar sentiasa melakukan persiapan utk bertemu dgn Allah SWT.
Wallahua'lam.

Sumber: "Taubat Banduan Akhir" dari Ustaz Wadi Annuar

Kuliah Agama dan Segelas Air

Pesanan malam ini dari bapakku...sebuah kisah

Seorang wanita berbincang dgn seorang ustadzah :

_"Ustadzah, saya tidak mau ikut pengajian ini lagi"_

_"Apa alasannya?"_, tanya ustadzah.

_"Saya lihat di pengajian ini perempuannya suka bergosip, laki²nya munafik, pengurusnya cara hidupnya tdk benar, jama'ahnya sibuk dg hpnya, dsb"_

_"Baiklah. Tapi sebelum kau pergi, tolong lakukan sesuatu untukku. Ambil segelas penuh air dan berjalanlah mengelilingi dalam masjid ini tanpa menumpahkan setetes air sekalipun ke lantai. Setelah itu engkau bisa meninggalkan masjid ini seperti keinginanmu."_

_"Itu mudah sekali!"_

Diapun melakukan apa yg dimintakan ustadzah, sementara pengajian sedang berlangsung.

Setelah selesai, dia berkata kepada ustadzah, bahwa dia siap utk pergi.

_"Sebelum kau pergi, ada 1 pertanyaan. Ketika kau tadi berjalan keliling dalam masjid, apa engkau mendengar orang bergosip, melihat orang munafik, melihat orang sibuk dg hpnya?"_

_"Tidak."_

_"Engkau tau mengapa?"_

_"Tidak."_

_"Karena engkau fokus pada gelasmu, memastikan tidak tersandung dan tidak ada air yg tumpah."_

Begitupun dgn kehidupan kita. *Ketika kita mengarahkan pandangan kita kepada Allah ﷻ yg kita imani*, maka :

• *Kita tidak akan punya waktu untuk melihat kesalahan orang lain*

• *Kita tidak akan punya waktu untuk menilai dan mengkritik orang lain.*

• *Kita tidak akan punya waktu untuk bergosip ria dengan orang lain*

• *Kita akan menolong orang lain dan fokus pada langkah kita menggapai ridhoNya*

Direndahkan tidak mungkin jadi sampah, disanjung tidak mungkin jadi rembulan.

Maka jangan risaukan omongan orang, sebab setiap orang membacamu dengan pemahaman dan pengalaman yang berbeda.

Teruslah melangkah selama engkau di jalan yang benar, meski terkadang kebaikan tidak selalu dihargai.

Tidak usah repot2 menjelaskan tentang dirimu, sebab yang menyukaimu tidak butuh itu dan yang membencimu tidak percaya itu.

Hidup bukan tentang siapa yang terbaik, tapi tentang siapa yang mau berbuat baik.

Jika dizhalimi orang jangan berpikir untuk membalas dendam, tapi berpikirlah cara membalas dengan kebaikan.

Jangan mengeluh, teruslah berdoa dan ikhtiar. Sibukkan diri dalam kebaikan hingga keburukan lelah mengikutimu.

Kisah Sebiji Tembikai

Seorg lelaki  pulang ke rumah dgn membawa sebiji tembikai.

Dia membeli buah itu dari sebuah pasar.
Isterinya membelah tembikai itu dan merasanya: "tawar".
Lalu isterinya terus2an merungut.

Melihat isterinya yg merungut itu,
suami berkata: "Sy membeli tembikai itu dari pasar"

Isteri: "Sy tau"

Suami: "Pada pendpt awk,
Semasa sy membeli tembikai tadi,
Sy nk yg manis atau yg tawar?"

Isteri: " Tentulah yg manis"

Suami:" Ketika penjual sdg menjual tadi,
Agaknya mrk nk menjual yg manis atau yg tawar?"

Isteri: "Tentulah mrk ingin menjual yg manis"

Suami terus lagi bertanya: " Ketika peraih (org tengah) ingin menjual kpd penjual di pasar,
Mrk agaknya ingin menjual yg manis atau yg tawar?"

Isteri: "Mesti yg manis"

Si suami diam sejenak...

Kemudian dia menyambung." Ketika pekebun menanam tembikainya,
Adakah dia mahu tembikai yg tumbuh nanti manis atau tawar?"

Isteri: " Tentu yg manis,
pastinya."

Suami:" Ketika awk membelah buah ini tadi,
awk inginkan yg manis atau yg tawar?"

Isteri: "Mesti sy ingin yg manis.
Knp dgn semua soalan ini?" soal isteri.

Org soleh itu tersenyum pada isterinya.
Lalu dia berkata:

"Ketika semua org inginkan buah yg manis, sebaliknya pula yg berlaku.
Buah tembikai itu tawar rasanya!"

Isteri org soleh itu terdiam.

Mrhkan siapa?

'Jadi ketika awk marah ttg rasa tembikai yg tawar,
Awk sbnrnya mrhkan siapa?
Bknkah semua org inginkan buah yg manis.
Ttp kuasa Allah memutuskan buah itu tawar rasanya,
Jadi awak marahkan siapa?
Marahkan sy yg membeli,
atau penjual yg menjual atau awak yg membelah atau pekebun yg menanam?
Atau Allah yg menentukan rasa tawar?"

Adab ketika makan: Jgnlah kita mengecam,
mengutuk makanan walaupun makanan itu tidak sedap. Kalau kita tak suka, kita tinggalkan shj.

Pengajarannya: Kita perlu fhm bahawa rezeki kita dpt yg manis atau tawar,
sedap atau tidak,
Semuanya ditentukan Allah. Jika kita mengecamnya,
ramai org akan terasa hati.
Mgkn emak atau isteri yg memasak terasa hati.
atau mgkn ayah yg membeli terasa hati.
Dan lebih2 lagi tanpa kita sedar,
kita seolah2 "mengecam" Allah yg mengurniakan rezeki itu kpd kita.

Jika kita tidak bersyukur dgn yg sedikit,
mana mgkn kita akan bersyukur dgn yg byk.

"KISAH PEDOMAN "HANYA SEBIJI TEMBIKAI,
KITA MERUNGUT KPD ALLAH TA'ALA""

Sekecil kecil Amalan Baik Besar Hilmahnya

*'Kisah Budak Kecil Yg Perlu Di jadikan Teladan .. !'*

“Pd setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan Solat Jumaat, seorg Imam dan anaknya yg berumur 7 tahun akan berjln menyusuri jln di Kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk *“Jln² Syurga”* dan beberapa karya Islamik yg lain.

Pd satu Jumaat yg indah, pd ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah² Islam itu, .. di mana hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun ...

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yg masih kering dan panas dan seraya berkata :

“Ayah! Sy dah bersedia.”

Ayahnya terkejut dan berkata :

“Bersedia utk apa?”

Jawab anak nya:

“Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah .. ?”

Ayah nya membalas :

”Anakku .. !
Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat.”

Kata anak nya lagi:

”Ayah bukankah masih ada manusia yg akan masuk neraka , walaupun ketika hujan turun .. ?.”

Ayahnya menambah :

“Ayah tidak bersedia hendak keluar dlm keadaan cuaca sebegini”

Dgn merintih anaknya merayu :

“Benarkan saya pergi ayah .. !”

Ayahnya berasa agak ragu² .. namun menyerahkan risalah² itu kpd anaknya ... & lalu berkata :

“Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu .. !”

Anak nya menjawab :

”Terima kasih Ayah ... !”

Dgn wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dlm kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah² tersebut kpd sesiapa pun yg dijumpainya.

Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kpd penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah *“Jln² Syurga”* ada pada tangannya.

DIm berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai .. jika masih ada risalah di tangannya ...   Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari .. mencari siapa yg akan diserahkan risalah terakhirnya itu .. namun gagal.

Akhirnya .. dia ternampak satu rumah yg agak terperosok di jln itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu.

Apabila sampai shj anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali.

Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lg ...
namun tiada jawapan.
Diketuk pula pintu itu ...
namun sekali lg tiada jawapan.

Ada sesuatu yg memegang nya drpd pergi,
... mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan.

Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lg.

Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorg perempuan dlm lingkungan 50an.

Mukanya suram dan sedih.

Wanita itu bertanya .. :

“Nak .. , apa yg makcik boleh bantu .. ?”

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah Malaikat yg turun dari langit.

“Makcik,
maaf sy mengganggu,
sy hanya ingin menyatakan yg ALLAH amat sayangkan makcik
dan
sentiasa memelihara makcik.

Sy dtg ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini
dan
makcik adalah org yg paling bertuah.”

Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

Wanita itu membalas :

”Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu”
dlm nada yg lembut.

Minggu berikutnya .. sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya.

Sebelum selesai dia bertanya :

“Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu .. ?”

Tiba² sekujur tubuh bangun dgn perlahan dan berdiri.

Dia adalah perempuan separuh umur itu.

“Sy rasa tiada sesiapa dlm perhimpunan ini yg kenal sy.

Sy tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali.

Utk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas sy bukan seorg Muslim.

Suami sy meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan sy keseorangan dlm dunia ini .. ”

Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

”Pd Jumaat minggu lepas sy mengambil keputusan utk membunuh diri.

Jd sy ambil kerusi dan tali.

Sy letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menurun.

Sy ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lg diketatkan di leher.

Apabila tiba saat sy utk terjun, tiba² loceng rumah sy berbunyi.

Sy tunggu sebentar,
pd anggapan sy,
siapa pun yg menekan itu akan pergi jika tidak dijawab.

Kemudian ia berbunyi lg.

Kemudian sy mendgr ketukan dan loceng ditekan sekali lg.”

”Sy bertanya sekali lg.

Belum pernah pun ada org yg tekan loceng ini setelah sekian lama.

Lantas sy melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu”

”Seumur hidup sy, belum pernah sy melihat anak yg secomel itu.

Senyumannya benar² ikhlas dan suaranya seperti Malaikat”.

“Makcik,
maaf sy mengganggu,
sy hanya ingin menyatakan yg ALLAH amat sayangkan makcik
dan
sentiasa memelihara makcik”
itulah kata² yg paling indah yg sy dgr”.

”Sy melihatnya pergi kembali menyusuri hujan.

Sy kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat.

Akhirnya kerusi dan tali yg hampir² menyentap nyawa sy diletakkan semula ditempat asal mrk.

Aku tak perlukan itu lg.”

“Lihatlah, skrg sy sudah menjadi seorg yg bahagia, yg menjadi hamba kpd Tuhan yg satu ... ALLAH.

Di belakang risalah terdpt alamat ini dan itulah sbbnya sy di sini hari ini.

Jika tidak disbbkan budak kecil yg dtg pd hari itu tentunya roh sy ini akan berada selama-lamanya di dlm neraka”.

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yg masih kering. Ramai pula yg berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR .. !

Imam lantas turun dgn pantas dr mimbar lantas terus memeluk anaknya yg berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yg paling indah dlm hidupnya.

Tiada anugerah yg amat besar dr apa yg dia ada pd hari ini.

Iaitu anugerah yg skrg berada di dlm pelukannya.
Seorg anak yg seumpama Malaikat.
Biarkanlah air mata itu menitis.
Air mata itu anugerah ALLAH kpd makhlukNya yg penyayang.

Sangka Baik dan Sangka Buruk

JANGAN CEPAT BURUK SANGKA DENGAN NASIB KITA

Ini adalah pelajaran tauhid  yang sangat bernilai.

Dahulu kala, ada seorang petani miskin  memiliki seekor kuda putih yang sangat cantik dan gagah..

Suatu hari, seorang saudagar kaya ingin membeli kuda itu dan menawarkan harga yang sangat mahal. Sayang si petani miskin itu tidak mahu menjualnya. Kawan2nya mentertawakan dan mengejek kerana dia tidak menjual kudanya.

"Rugi kamu tidak jual kuda putih itu"

Keesokan harinya, kuda itu hilang dari kandang nya.

Maka teman-temannya mengejek : "Sungguh malang nasibmu, kalau semalam kamu jual, tentu kamu sudah kaya hari ini.  Sekarang kuda kamu sudah hilang, apa yang kamu dapat? ."

Si petani miskin hanya diam saja, redha dgn takdirNYA.

Beberapa hari kemudian, kuda si petani yang hilang itu  kembali pulang,  bersama 5 ekor kuda liar lainnya.

Teman-temannya berkata : "Wah..! Untungnya. Rupanya kuda kamu yang hilang membawa keuntungan.."

Si petani  itu tetap  diam saja..

Beberapa hari kemudian, anak kepada si petani ini  melatih kuda-kuda baru mereka. Lalu terjatuh dan kakinya patah.

Teman2nya berkata : "Rupanya kuda-kuda itu membawa sial. Kerana kuda2 itu anak kamu mu patah kakinya.."

Si petani tetap diam tanpa berbicara..

Seminggu kemudian berlaku peperangan di wilayah itu. Atas perintah raja, semua anak muda dipaksa untuk pergi berperang, kecuali si anak petani tadi kerana patah kaki dan tidak boleh berjalan.

Teman-temannya mendatangi si petani sambil menangis : "Untung kamu kerana anak kamu tidak pergi berperang. Kami mungkin kehilangan anak-anak kami.."

Kali ini petani  berkata :
"Janganlah terlalu cepat membuat kesimpulan dengan mengatakan nasib kamu untung atau malang. Semuanya adalah suatu rangkaian proses yang belum selesai. Kita tidak tahu takdir ALLAH selanjutnya.Syukuri dan terima keadaan yang terjadi saat ini"

"Apa yang kelihatan untung hari ini belum tentu baik untuk hari esok. Apa yang malang hari ini belum tentu buruk untuk hari esok. Tetapi yang pasti, ALLAH yang maha mengetahui apa  yang terbaik buat kita"

"Tugas  kita adalah, mengucapkan syukur dalam setiap yang ditakdirkan, sebab itulah yang dikehendaki ALLAH di dalam hidup kita ini"

"Jalan  yang dibentangkan ALLAH belum tentu yang tercepat, bukan pula yang termudah.. tapi sudah pasti yang terbaik..."

Semoga kita dapat mengambil iktibarnya..