Isteri Syurga

Ada sebuah kisah, ada seorang suami yg menangis sedikit teresak di sisi sahabatnya.

Lalu sahabatnya bertanya "Kenapa kau menangis ?"

Suami itu menjawab "Isteri aku sdg demam".

Sahabatnya bertanya lagi "Seberapa hebat sayangnya engkau kepadanya ? Hingga dia demam sahajapun engkau sudah menangis seperti ini"

Suami itu menjawab lagi "Kau tak kenal isteri aku itu bagaimana.."

Dia pun mula menceritakan. "Aku ini miskin. Aku ni tak ada kerja tetap. Setiap hari keluarga aku hanya makan kacang, itupun jika aku dpt balik awal"

"Pernah ketika aku tak dpt balik rumah, isteri aku sama ada dia akan berpuasa atau minum air putih sepanjang hari.."

"Satu hari, aku sekeluarga dijemput oleh mertua aku ke rumahnya. Berbetulan, memang isteri aku dari kalangan keluarga yg agak berada.."

"Masa aku sedang duduk-duduk berbual bersama mertua dengan hidangan yang lazat-lazat, mata aku tak nampak di mana isteri aku berada.. lalu aku bertanya kepada mertuaku sama ada dia nampak isteri aku ada di mana.."

Ibu mertua aku menjawab "Isteri kamu ada di dapur, dia mencari kacang.. katanya dia agak sudah jemu dengan lauk daging, ayam dan semacamnya sehingga dia teringin cuma nak makan kacang"

Ayah mertuaku yang mendengar terus mencelah "Terima kasih banyak-banyak kerana jaga anak kami. Secukupnya diberi nafkah dan seeloknya dijaga sampai ayam dan daging pun dia terasa jemu".

"Saat itu dadaku terasa sesak sekali. Aku seupayanya menahan tangisan. Sekalipun hati aku sebenarnya berjujuran air mata".

"Lalu saat sudah balik ke rumah, setibanya di rumah aku terus memeluk erat isteriku sambil aku benar-benar menangis".

"Wahai isteriku. Sebegitu sekali kau menjaga keaiban dan kekurangan suamimu hatta di pandangan ayah ibumu sendiri. Sedangkan ku tahu terlalu banyak kekurangan yang ada padaku sehingga dirimu selalu hampir tak makan seharian".

Isteri aku menjawab "Ku harus menjalankan tanggungjawabku. Tanggungjawabku adalah menjaga sepenuhnya kehormatanmu wahai suami. Adapun tnggungjawabmu kepadaku, aku sentiasa berdoa agar Allah lah yang akan mempermudahkan untukmu melaksanakannya. Kerana aku menjadi isterimu, keranaNya".

#Ustaz Uthman Daud

Quran vs. Money

TRUE STORY

*Many years ago, on a Sallah Day, in Dubai, a very Rich Man who had no wife, no children, no other family members, decided to invite all the employees of his Mansion to dinner.*

*He called the staff and asked them to sit at the table.*
*In front of everyone there was a QUR'AN and a small sum of MONEY.*

*After everyone had their dinner, the Rich Man asked:*

*"What would you prefer to receive as a gift: this QUR'AN or this MONEY?*

*Do not be shy, you can choose what you want. "*

*THE SECURITY GUARD WAS THE FIRST TO REACT:*

*"Sir, I would love to receive The Qur'an, but since I have not learned to read, the money will be more useful to me."*

*THE GARDENER WAS THE SECOND TO SPEAK:*

*"Sir, my wife is very sick and that's why I need more money, otherwise I would choose The Qur'an for sure!"*

*THE THIRD WAS THE COOK:*

*"Sir, I like reading to tell the truth, it's one of the things I like to do, but I work so hard that I never find time to flip through a magazine, let alone The Qur'an. I will take the money. "*

*IN THE END, IT WAS THE turn OF THE BOY WHO TAKES CARE OF THE ANIMALS OF THE MANSION.*

*And as the Rich Gentleman of the villa knew that the boy's family was very poor, he stepped forward and said:*

*"Surely you too want the money, do you not?  So that  you can buy food to have a good dinner at home and buy new shoes? "*

BUT THE BOY,
as for him, surprised everybody with his answer:

*"It would not hurt to buy a turkey and other tasty food to share with my parents and siblings. I also need a pair of new shoes because mine are very old. Even so, I will choose The Qur'an, because  I have always wanted one. My mother taught me that the Word of Allah (SWT) is worth more than gold and that it is more tasty than a honeycomb."*

*After receiving The Qur'an, the boy immediately opened it.  He found TWO ENVELOPES inside.*

*In the first, there was a CHEQUE  that was 10 TIMES  higher than the money on the table.*
*In the second, there was a DOCUMENT (Will)  that made him (whoever would choose The Qur'an), the HEIR to all the wealth of the Rich Man!*

*Faced with the Boy's emotion and the astonishment of the other servants, the Rich Gentleman opened The Qur'an 5:23 and read aloud so that everyone could hear:*

*"...And put your trust in Allah if you are believers indeed."*

*The fear of God  Almighty is pure, it subsists forever;*

*The judgments of Allah (SWT)  are true, they are all just.*

  *They are more precious than gold, than a lot of fine gold; They are sweeter than honey, than the one that pours rays.*

*May Allah (SWT) give us Wisdom and help us always make the Right Choice.*

Sedekah

Jika seseorang itu memberi sedekah, dan dia tahu bahawa sedekahnya itu sampai kpd Allah SWT dahulu sebelum orang yang disedekahkannya, maka dia akan mendapat kegembiraan dalam pemberiannya.

Adakah kamu tahu antara kebaikan2 sedekah itu?

Sila ambil perhatian kepada points number 17 hingga 19

Rujukan dari hadis2

1. Sedekah adalah salah satu pintu untuk menuju ke Syurga Allah SWT

2. Sedekah ialah perbuatan yang paling mulia antara semua perbuatan kebaikan dan sedekah yang paling baik adalah dgn memberi makanan kepada orang

3. Sedekah akan dihisab pada hari Kiamat dan sedekah akan Inn Syaa Allah menjauhi  api neraka jahanam

4. Sedekah mampu memadamkan kemurkaan Allah SWT dan mampu memadamkan kepanasan di dalam kubur

5. Perkara yang paling memberi keuntungan kepada orang2 yang telah meninggal dunia adalah sedekah dan Allah SWT akan sentiasa memanjangkan pahala dari sedekah tersebut

6. Sedekah mampu mensucikan roh dan menambah pahala kebaikan

7. Sedekah adalah salah satu cara untuk mendapat kebahagiaan di hari Kiamat dihadapan Allah SWT

8. Sedekah boleh menyelamatkan diri dari celaka di hari Kiamat dan tidak akan membuat anda sengsara disebabkan masa lampau anda

9. Sedekah mampu menghapuskan dan diampunkan dari dosa2 yang telah dibuat

10. Sedekah adalah kepastian untuk meninggal dunia dalam keimanan serta ketakwaan terhadap Allah SWT dan malaikat akan mendoakan kebaikan kepada anda

11. Orang2 yang memberi sedekah ialah orang2 yang baik dan sesiapa yang terlibat dalam melakukan kebaikan tersebut akan diberi ganjaran oleh Allah SWT

12. Orang yang memberi sedekah dijanjikan akan mendapat ganjaran yang hebat dari Allah SWT Inn Syaa Allah

13. Orang yang memberi sedekah adalah tergolong dari golongan orang2 yang disayang oleh masyarakat

14. Memberi sedekah adalah perbuatan yang mulia dan dihormati

15. Sedekah mampu melepaskan anda drpd kesusahan dan doa2 akan dimakbulkan Allah SWT Inn Syaa Allah

16. Sedekah mampu menghapuskan kesulitan hidup dan ditutup 70 pintu kecelakaan di dunia

17. Sedekah mampu memanjangkan umur seseorang itu dan boleh memberi kejayaan hidup

18. Sedekah adalah ubat

19. Sedekah mampu menolong anda dari kecurian, kematian yang dahsyat dan hina, kebakaran dan lemas

20. Sedekah ialah ganjaran yang baik meskipun anda memberi kepada binatang2 atau burung2

Harta yang di Azab

Dulu saya juga tergolong dalam golongan yang mengumpulkan harta dan sentiasa menghitung-hitung, sentiasa cek amount dalam bank.

Sedangkan Allah kata, "CELAKALAH golongan yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitung", (surah Al-Humazah ayat 2).

Setiap bulan rasa 'happy' sebab tengok duit dalam akaun makin bertambah, bertambah dan bertambah.

Kerapkali saya kata pada suami,

"Kalau apa-apa berlaku in future, sekurang-kurangnya saya dah ada simpanan untuk SURVIVE" (yakin pada 'kuasa' makhluk, yang hakikatnya tak ada kuasa pun).

Pemikiran dangkal saya ketika ini bertepatan dengan ayat 104:3, yang bermaksud;

"ia menyangka bahawa hartanya itu dapat MENGEKALKANNYA".

Saya fikir dengan adanya simpanan (harta) maka kehidupan dunia saya lebih TERJAMIN, sedangkan bukan harta yang menjamin kehidupan kita, tetapi ALLAH.

Allah menguji hambaNya dari segenap penjuru.

Maka Allah kata lagi, kalla! "TIDAK SEKALI-KALI! Sesungguhnya dia akan dicampakkan ke dalam Huthomah" (104:4)

Sekarang baru saya faham kenapa ada kumpulan manusia yang menginfakkan seluruh harta jiwa raga dan diri mereka untuk ugama, untuk bangunkan ummat.

Kerana harta yang halal pasti akan DIHISAB, harta yang haram akan DIAZAB.

Hatta yang halal sekalipun, apabila kita mengumpulnya untuk tujuan MEMENUHKAN DUNIA yang bersifat sementara, dan mengukuhkan keyakinan kita terhadap 'kemampuan' di dunia, besar kebarangkaliannya akan berakhir di neraka Huthomah.

Sedangkan ingin memikul beban dosa sedia ada bahkan kita tidak tertanggung, setiap hari masih berbuat dosa, dengan atau tanpa sengaja, apatah lagi ingin menambahkan BEBAN HARTA yang bakal dihisab.

Takut. Saya sangat takut dihisab di 'yaumiddin' nanti. Sedang dosa-dosa lain belum terhisab.

Sejak dari itu, simpanan di dalam akaun saya semakin berkurang, berkurang dan berkurang, sehinggalah kami dapat infaqkan diri kami juga untuk perjuangan ugama satu hari nanti (in shaa Allah).

Bila kita ada Allah, kita tak risau akan kekurangan, sebab Allah yang MENCUKUPKAN hambaNya, bukan wang ringgit yang mencukupkan kita (wang ringgit hanya ASBAB, ramai tertipu dan percaya dengan ASBAB).

Apatah lagi jika kita membantu ugama Allah (rujuk QS Muhammad ayat 7), YAKIN, Allah takkan persiakan hambaNya yang berkorban, jika kita tak yakin pada Allah, Tuhan sekalian alam, maka pada siapa lagi kita ingin yakin?

Seperti kata Ustaz Ebit Lew, "bila kita ada Allah, kita ada SEGALA-GALANYA".

Asbab itulah Baginda saw, Saidina Abu Bakar, Othman, Ali dan para sahabat yang lain menjadi fakir di dunia (jutawan di akhirat) dengan menyerahkan segala-galanya untuk ugama, hatta diri mereka sendiri.

Kerana ADA Allah sahaja sudah CUKUP buat mereka, kerana mereka TAHU syurga Allah sangat MAHAL nilainya, kerana Allah-lah JAMINAN mereka, bukan makhluk, harta kekayaan atau wang ringgit.

Cari harta tak salah, carilah sebanyak yang mungkin selagi ia tidak melalaikan dari mengingati Allah dan dari sumber yang halal. Kita dituntut berusaha mencari rezeki.

Tapi jika TAKUT dihisab di akhirat kelak, jangan lupa infaqkan untuk ugama dan ummat yang memerlukan, jika tidak takut dihisab dan YAKIN LULUS ujian penghisaban nanti, boleh saja mengumpulkan harta dunia.

Tepuk dada tanya selera.

Jika kita kejar dunia, dunia akan DITINGGALKAN dan BINASA. Jika kita kejar akhirat, dunia akan mengekori kita, dan kehidupan akhirat kekal buat selama - lama - lamanya...

Sumber Fb : Ummu Izz

Lebah vs. Lalat

Ada seorang alim bertanya:
"Apa yang akan lebah cari bila ia dicampak ke dalam sampah?"

"Dia akan mencari madu."

Orang alim beritahu:
"Tidak, lebah akan cari bunga terlebih dahulu, kemudian baru mencari madu."

Kemudian dia tanya lagi:
"Apa yang terjadi apabila lalat dicampakkan ke dalam taman yang dipenuhi dengan bunga?"

"Pasti lalat akan mencari sampah."

Kemudian orang alim beritahu:
"Jadilah kamu seperti mata lebah walaupun ditunjuk akan keburukan seseorang, tetap kamu mencari kebaikannya, dan sebaliknya janganlah kamu jadi mata lalat walaupun ditunjuk seribu kebaikan seseorang kepada kamu, kamu masih lagi mahu mencari keburukan orang lain."

Allah Maha Mengetahui Perkara Yang Benar.

Buat baik Kepada org yg buat jahat Kepada Kita itulah akhlak Rasulullah😊

Soalan Pemuda Liberal

*Mengapa orang-orang kafir walau sebaik mana pun akan dimasukkan ke neraka...?*

Jawapan yang menakjubkan ini telah membuatkan pemuda liberal ini.....!!!!.....!!!! terdiam seribu bahasa.....!!!!

*pemuda liberal*: ada orang yang sangat baik ni, anti-rasuah, membantu membangunkan masjid, rajin bersedekah sehingga kehidupannya sendiri dikorbankan untuk membantu orang lain, apabila mati dan dia tidak muslim, *adakah dia masuk syurga atau neraka....?*

*dr zakir naik*: Neraka.....!!

*pemuda liberal*: Aduh.....? bukankah dia seorang yang baik. Kenapa dia harus dimasukkan ke neraka....??

*dr zakir naik*: Kerana dia bukan muslim....

*pemuda liberal*: Tapi dia seorang yang baik. Dia telah membantu ramai orang, termasuk orang islam. Dia turut membantu membangunkan masjid yang besar. Jahat betul tuhan kalau orang yang sebaik dia dimasukkan ke neraka.

*dr zakir naik*: Allah tidak jahat. Allah itu adil.

*pemuda liberal*: Adil macamana....?

*dr zakir naik*: Anda belajar sehingga ke tahap mana....?

*pemuda liberal*: Saya berkelulusan Master (Sarjana) bidang Sains dari US, kenapa....?

*dr zakir naik*: Mengapa anda boleh dapat gelaran master sains dari US....?

*pemuda liberal*: Ya... kerana saya belajar di sana dan lulus di sana.

*dr zakir naik*: Nama anda disenaraikan di sana...? adakah anda mendaftar...?

*pemuda liberal*: Ya tentulah tuan saya mendaftar. Kelulusan saya ini juga masih fresh.

*dr zakir naik*: Jika anda tidak mendaftar, tetapi anda tetap ke sana, hadir di kampus, secara diam mengambil ujian, walaupun anda mendapat nilai yang sempurna, adakah anda masih akan mendapat master....?

*pemuda liberal*: Tentu tidak, ia dipanggil pelajar haram, walaupun dia bijak, dia tidak akan disenaraikan sebagai pelajar, kampus tentu mempunyai peraturan yang ketat tentang itu.

*dr zakir naik*: Bermakna kampus anda adalah jahat, ada orang yang bijak tapi tidak diberikan master hanya kerana tidak mendaftar.....?

*pemuda liberal*: Terdiam... 😌

*dr zakir naik*: Sekarang bagaimana....?

*pemuda liberal*: Itu bukan jahat... Itu sudah peraturan. Pelajar itu yang salah kerana tidak mendaftar. Akibatnya tidak boleh mendapat master dan gelaran rasmi dari kampus.

*dr zakir naik*: Haa... Kan.....!! Jika kampus anda mempunyai peraturan, begitu juga dunia dan akhirat. Jika *_syurga adalah master_*, *_dunia adalah kampus itu_*, kemudian *_syahadah ialah pendaftaran pertamanya_*.  Tanpa pendaftaran awal, mustahil kita dapat diperakui dan boleh menerima master, walaupun kita pergi ke kampus dan mampu untuk melalui ujian dengan cemerlang. *Ia adalah peraturan, melaksanakan peraturan bukanlah sesuatu yang jahat, tetapi memberikan keadilan*.

*pemuda liberal*: Terdiam, tanpa berkata apa-apa lagi.... 🤔

Semoga allah terus menetapkan iman & islam kepada kita & keluarga kita, aameen..

Imam Ahmad dan Penjual Roti

*Imam Ahmad bin Hambal Rahimakumullah (murid Imam Syafi'i) dikenal juga sebagai Imam Hambali*

Dimasa akhir hidupnya beliau bercerita;

Suatu waktu ( ketika saya sudah lanjut usia) saya tidak tau kenapa sy sgt ingin menuju satu kota di Irak. Walhal tidak ada janji sama orang dan tidak ada keperluan.

Akhirnya Imam Ahmad B Hambal pergi sendiri menuju ke kota Bashrah. Beliau bercerita;
Begitu tiba disana tepat waktu Isyak, saya ikut solat berjamaah isyak di masjid, hati saya merasa tenang, kemudian saya ingin berehat.

Begitu selesai solat dan jamaah bubar, imam Ahmad ingin tidur di masjid, tiba-tiba Siak masjid datang menemui imam Ahmad sambil bertanya; "Kamu mahu tidur disini, syeikh?."

Siak masjid tidak tau kalau beliau adalah Imam Ahmad. Dan Imam Ahmad pun tidak memperkenalkan siapa dirinya.

Di Irak, semua orang kenal siapa imam Ahmad, seorang ulama besar & ahli hadits, beribu hadits dihafalnya, sangat soleh & zuhud. Zaman itu tidak ada gambar sehingga orang tidak tau wajahnya, cuma namanya sudah terkenal.

Imam Ahmad menjawab,  "Saya ingin berehat, saya musafir."
Kata siak "Tidak boleh, tidur di masjid."

Imam Ahmad bercerita,
"Saya diusir oleh siak itu disuruh keluar dari masjid, Setelah keluar masjid, dikuncinya pintu masjid. Lalu saya ingin tidur di luar masjid."

Ketika sudah berbaring di luar masjid siaknya datang lagi, marah-marah kepada Imam Ahmad. "Mau tidur disini lagi syeikh?"_ Kata siak.
"Mau tidur, saya musafir"_ kata imam Ahmad.

Lalu siak berkata;
"Di dalam masjid tidak boleh, diluar masjid juga tidk boleh."_ Imam Ahmad diusir.

Disamping masjid ada penjual roti (rumah kecil sekaligus untuk membuat & menjual roti). Penjual roti ini sedang mengadun tepung, sambil melihat kejadian imam Ahmad diusir oleh siak tadi.

Ketika imam Ahmad sampai di jalanan, penjual roti itu memanggil dari jauh; "Mari syeikh, anda boleh menginap di tempat saya, saya punya tempat tinggal, meskipun kecil."

Kata imam Ahmad, "Baik". Imam Ahmad masuk ke rumahnya, duduk dibelakang penjual roti yg sedang membuat roti (dengan tetap tidak memperkenalkan siapa dirinya, hanya kata sebagai musafir).

Penjual roti ini punya perilaku khas, kalau imam Ahmad bertanya, dijawabnya. Kalau tidak, dia terus membuat adunan roti sambil *(terus-menerus)* melafalkan *ISTIGHFAR.* _"Astaghfirullah"_

Saat memberi garam, _astaghfirullah_, memecah telur_astaghfirullah_ ,  mencampur gandum _astaghfirullah_ . Dia senantiasa mengucapkan _istighfar_.  Sebuah kebiasaan mulia. Imam Ahmad memperhatikan terus.

Lalu imam Ahmad bertanya, _"sudah berapa lama kamu lakukan ini?"_

Orang itu menjawab;
"Sudah lama sekali syeikh, saya menjual roti sudah 30 tahun, jadi semenjak itu saya lakukan."

Imam Ahmad bertanya;
"Apa hasil dari amalanmu ini?"

Orang itu menjawab;
"(lantaran wasilah istighfar) tidak ada hajat/keinginan yg saya minta, kecuali PASTI dikabulkan Allah. semua yg saya minta ya Allah...., langsung dikabulkan."

Rasulullah
‎ صلى الله عليه وسلم
pernah bersabda;

"Siapa yg menjaga istighfar, maka Allah akan menjadikan jalan keluar baginya dari semua masalah dan Allah akan berikan rezeki dari jalan yg tidak disangka-sangkanya."

Lalu orang itu meneruskan kata katanya "Semua dikabulkan Allah kecuali satu, masih satu yg belum Allah tunaikan"

Imam Ahmad penasaran lalu bertanya;
"Apa itu?"

Kata orang itu;
"Saya minta kepada Allah supaya dipertemukan dengan Imam Ahmad Bin Hambal."

Seketika itu juga imam Ahmad bertakbir, _"Allahu Akbar..!  *Allah telah mendatangkan saya jauh dari Bagdad pergi ke kota Bashrah dan bahkan - sampai diusir oleh siak masjid ke jalanan hanya kerana ISTIGHFARMU."*

Penjual roti itu terperanjat, memuji Allah, ternyata yg didepannya adalah Imam Ahmad.

Ia pun langsung memeluk & mencium tangan Imam Ahmad.

( SUMBER: Kitab Manakib Imam Ahmad )

Gula Barokah

Kisah Sufi..

Suatu hari seorang perempuan pergi berjumpa seorang Syeikh, lalu beliau berkata " Ya Syeikh, Aku sudah berkahwin hampir 10 tahun, tapi setiap kali suamiku balik dari kerja kami bertengkar, kadang kadang berakhir dengan perkara perkara yang tidak diingini, tolong aku syeikh"..

Lalu Syeikh menjawab " Aku berikan engkau 7 biji gula yang penuh baraqah sebagai ubat, setiap kali suamimu balik kerja engkau kunyahlah sebiji gula ini "
Lalu isterinya membawa balik gula.

Keesokan harinya, perempuan itu kembali berjumpa Syeikh itu. Kali ini wajah perempuan itu berubah dengan penuh kegembiraan dan tidak terhenti henti mengucapkan terima kasih pada syeikh itu.

Perempuan itu berkata sambil menangis " Semalam pertama kali sepanjang perkahwinan kami, suami aku tidak bertengkar dengan aku Syeikh, sejak 10 tahun yang lalu, baru semalam aku bisa  merasai kegembiraan. Sungguh berkesan dan baraqah sungguh gula itu Ya Syeikh"..

Lalu Syeikh itu berkata" Gula itu hanya gula biasa ,tidak ada apa apa padanya . Cuma kebanyakkan pertengkaranmu itu bermula dengan lisanmu, sekiranya engkau tahu menghargai bahasa "senyap" pasti hidupmu bahagia. Apabila engkau mula mengunyah gula itu , mulutmu tidak bisa berbicara, maka tidaklah berlaku pertengkaran"..

Belajarlah untuk tidak atau kurang berkata kata, Banyak hikmah yang engkau akan perolehi..

Moral atau hikmah cerita di atas yang harus difahamkan itu bukan kisah rumah tangga, tapi hikmah dalam senyap atau berdiam diri, luar dan dalam membuka pintu hikmah atau " wisdom "..

Malaikat dan Abid

Pada zaman dahulu ada seorang ahli ibadah bernama Abu bin Hasyim yang kuat sekali tahajudnya.

Hampir bertahun-tahun dia tidak pernah meninggalkan solat tahajud.

Pada suatu malam ketika hendak mengambil wudhu untuk tahajud, Abu dikejutkan oleh kehadiran satu makhluk yang duduk di tepi telaganya.

Abu bertanya, “Wahai hamba Allah, siapakah Engkau?”

Sambil tersenyum, makhluk itu berkata; “Aku Malaikat utusan Allah".

Abu Bin Hasyim terkejut sekaligus bangga kerana telah didatangi oleh malaikat yang mulia.

Abu lalu bertanya, “Apa yang sedang kamu lakukan di sini?”

Malaikat itu menjawab, “Aku disuruh mencari hamba pencinta Allah.”

Melihat Malaikat itu memegang sebuah kitab tebal, Abu lalu bertanya;

“Wahai Malaikat, buku apakah yang engkau bawa?”

Malaikat menjawab; “Di dalamnya terdapat kumpulan nama hamba-hamba pencinta Allah.”

Mendengar jawapan Malaikat, Abu bin Hasyim berharap dalam hati moga-moga namanya ada di situ.

Maka ditanyalah kepada Malaikat. “Wahai Malaikat, adakah namaku di situ ?”

Abu menjangka namanya ada di dalam buku itu, kerana amalan ibadahnya yang tidak putus-putus, selalu mengerjakan solat tahajud setiap malam, berdo’a dan juga bermunajat kepada Allah SWT di sepertiga malam, setiap hari.

“Baiklah, biar aku lihat,” kata Malaikat sambil membuka kitab besarnya. Dan, ternyata Malaikat itu tidak menemukn nama Abu bin Hasyim di dalamnya.

Tidak percaya, Abu meminta Malaikat mencari sekali lagi.

“Betul... namamu tidak ada di dalam buku ini!” kata Malaikat.

Abu bin Hasyim pun gementar dan jatuh tersungkur di depan Malaikat.

Dia menangis semahunya.

“Rugi sekali diriku yg selalu tegak berdiri di setiap malam dalam tahajud dan munajat, tetapi namaku tidak masuk dalam golongan para hamba pencinta Allah,” ratapnya.

Melihat itu, Malaikat berkata, “Wahai Abu bin Hasyim! Bukan aku tidak tahu engkau bangun setiap malam ketika yang lain tidur, engkau mengambil air wudhu dan menahan kedinginan ketika orang lain terlelap dalam kehangatan buaian malam.

Tapi tanganku dilarang Allah menulis namamu.”

“Apakah gerangan yang menjadi penyebabnya?” tanya Abu bin Hasyim.

“Engkau memang bermunajat kepada Allah, tapi engkau pamerkan dengan rasa bangga ke mana-mana.

Engkau asyik beribadah memikirkan diri sendiri. Sedang di kanan kirimu ada orang sakit, ada orang lapar, ada orang sedang sedih, tidak engkau tengok tidak engkau ziarah.

Mereka itu mungkin ibumu, mungkin adik beradikmu, mungkin sahabatmu, malah mungkin juga cuma saudara seagama denganmu, atau mungkin cuma sekadar mereka menjadi tetanggamu.

Tidak engkau peduli pada mereka, kenapa?

Bagaimana mungkin engkau dapat menjadi hamba pencinta Allah kalau engkau sendiri tidak pernah mencintai hamba-hamba yang diciptakan Allah?” kata Malaikat itu.

Abu bin Hasyim seperti​ disambar petir di siang hari.

Dia tersedar hubungan ibadah manusia tidaklah hanya kepada Allah semata (hablumminAllah), tetapi juga kepada sesama manusia (hablumminannas) dan juga kepada manusia

KISAH GURU DI MAKI HAMUN

Seorang lelaki yang berbeza fahaman dengan seorang guru mengeluarkan kecaman dan kata-kata kasar, meluapkan kebenciannya kepada sang guru.

Sang guru hanya diam, mendengarkannya dengan sabar, tenang dan tidak berkata apa pun.

Setelah lelaki tersebut pergi, si murid yang melihat peristiwa itu lalu bertanya, "Mengapa guru diam sahaja tidak membalas makian lelaki tersebut?"

Beberapa saat kemudian, maka sang guru bertanya kepada si murid,
"Jika seseorang memberimu sesuatu, tapi kamu tidak mahu menerimanya, lalu menjadi milik siapakah pemberian itu?"

"Tentu sahaja menjadi milik si pemberi." jawab si murid.

"Begitu pula dengan kata-kata kasar itu." balas sang guru.

"Kerana saya tidak ambil endah dengan kata-kata itu, maka kata-kata tadi akan kembali menjadi miliknya. Dia harus menyimpannya sendiri. Dia tidak menyedari, kerana nanti dia harus menanggung akibatnya di dunia bahkan di akhirat; kerana aura negatif yang muncul dari fikiran, perasaan, perkataan, dan perbuatan hanya akan membuahkan penderitaan hidup."

Kemudian, sang guru meneruskan kata-katanya, "Sama seperti orang yang ingin mengotori langit dengan meludahinya. Ludah itu hanya akan jatuh mengotori wajahnya sendiri. Demikian halnya, jika di luar sana ada orang yang marah-marah kepadamu... Biarkan sahaja… Kerana mereka sedang membuang SAMPAH HATI mereka. Jika engkau diam sahaja, maka sampah itu akan kembali kepada diri mereka sendiri, tetapi kalau engkau hiraukan, bererti engkau menerima sampah itu."

"Hari ini begitu banyak orang di jalanan yang hidup dengan membawa sampah di hatinya (sampah kekesalan, sampah amarah, sampah kebencian, ego dan sebagainya).

Oleh itu, jadilah kita seorang yang BIJAK bukan SAMPAH."

Sang guru meneruskan nasihatnya :

"Jika engkau tak mungkin memberi, janganlah mengambil."

"Jika engkau terlalu sulit untuk mengasihi, janganlah membenci."

"Jika engkau tak dapat menghibur orang lain, janganlah membuatnya bersedih."

"Jika engkau tak mampu memuji, janganlah mengeji."

"Jika engkau tak dapat menghargai, janganlah menghina."

"Jika engkau tak suka bersahabat, janganlah bermusuhan."

-Kalam Ulama-

Penyesalan Saat Sakaratulmaut

Al kisah ada seorang sahabat Nabi saw bernama Sya’ban RA.

Dia adalah seorang sahabat yang tidak menonjol dibandingkan dengan sahabat-sahabat yang lain.

Satu kebiasaan yang unik dari beliau iaitu setiap kali masuk masjid sebelum solat berjemaah, dia selalu beritikaf di penjuru depan masjid.

Dia mengambil posisi di penjuru bukan kerana mudah bersandar atau tidur, tetapi kerana tidak mahu mengganggu orang lain, lebih-lebih lagi ketika orang lain beribadah.

Kebiasaan ini sudah difahami oleh sahabat bahkan oleh Rasulullah saw,  Sya’ban RA akan berada di posisi yang sama termasuk saat solat berjamaah.

Suatu pagi ketika solat subuh berjemaah akan dimulakan Rasulullah saw mendapati bahwa Sya’ban RA tidak berada di tempatnya seperti biasa.

Nabi saw pun bertanya kepada jemaah yang hadir adakah sesiapa yang melihat Sya’ban RA.

Namun tiada seorang pun jemaah yang melihat Sya’ban RA.

Solat subuh pun ditunda sejenak untuk menunggu kehadiran Sya’ban RA.

Namun yang ditunggu belum juga datang.

Bimbang solat subuh kesiangan, Nabi saw memutuskan untuk segera melaksanakan solat subuh berjemaah.

Selesai solat subuh, Nabi saw bertanya ada sesiapa yang mengetahui khabar dari Sya’ban RA.

Namun tiada seorang pun yang menjawab.

Nabi saw bertanya lagi ada siapa yang mengetahui di mana rumah Sya’ban RA.

Kali ini seorang sahabat mengangkat tangan dan mengatakan bahwa dia mengetahui  di mana rumah Sya’ban RA.

Nabi yang khawatir terjadi sesuatu kpd Sya’ban RA meminta dihantarkan ke rumahnya.

Perjalanan dengan berjalan kaki cukup lama ditempuh oleh Nabi saw dan rombongan sebelum sampai ke rumah yang dimaksudkan.

Rombongan Nabi saw sampai ke sana ketika waktu afdhal untuk solat dhuha (kira-kira 3 jam perjalanan dari masjid Nabawi).

Sampai di depan rumah tersebut Nabi saw mengucapkan salam.

Dan keluarlah seorang wanita sambil membalas salam.

“Benarkah ini rumah Sya’ban?”
Nabi saw bertanya.

“Ya benar, saya isterinya”
jawab wanita tersebut.
“Bolehkah kami menemui Sya’ban, yang tidak hadir solat subuh di masjid?”

Dengan berlinangan air mata isteri Sya’ban RA menjawab:

“Beliau telah meninggal dunia pagi tadi..."

Innalillahi wainna ilaihirojiun….

Masya Allah, satu-satunya penyebab dia tidak solat subuh berjamaah adalah kerana ajal sudah menjemputnya.

Beberapa saat kemudian isteri Sya’ban bertanya kepada Rasulullah saw.

“Ya Rasulullah saw ada sesuatu yang menjadi tanda tanya bagi kami semua, iaitu menjelang kematiannya dia berteriak tiga kali dengan setiap teriakan disertai satu pertanyaan. Kami semua tidak faham apakah maksudnya."

“Apakah pertanyaan yang diucapkannya?” tanya Rasulullah saw

Setiap teriakannya dia terucap kalimat:

“Aduuuh kenapa tidak lebih jauh……”

“Aduuuh kenapa tidak yang baru……. “

“Aduuuh kenapa tidak semua……”

Nabi saw pun bersabda ayat yang terdapat dalam surat Qaaf (50) ayat 22 :

_“Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai dari (hal) ini, maka Kami singkapkan dari padamu hijab (yang menutupi) matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam.“_

Saat Sya’ban dalam keadaan sakaratul maut, perjalanan hidupnya diulang tayang oleh Allah swt.

Bukan itu saja, semua ganjaran dari perbuatannya diperlihatkan oleh Allah.

Apa yang dilihat oleh Sya’ban (dan orang yg sakaratul maut) tidak dapat dilihat oleh orang lain.

Dalam pandangannya yang tajam itu Sya’ban melihat suatu adegan di mana sehariannya dia pergi berulang ke masjid untuk solat berjamaah lima waktu.

Perjalanan sekitar 3 jam berjalan kaki sudah tentu bukanlah jarak yang dekat.

Dalam tayangan itu pula Sya’ban RA diperlihatkan pahala yang diperolehnya dari langkah² nya ke Masjid.

Dia dapat melihat apakah bentuk syurga ganjarannya.

Saat melihat itu dia berteriak :

“Aduuuh kenapa tidak lebih jauh……”

Timbul penyesalan dalam diri Sya’ban , mengapa rumahnya tidak lebih jauh lagi supaya memperolehi pahala yang lebih banyak dan mendapat syurga yang lebih indah.

Berikutnya Sya’ban melihat ketika dia akan berangkat solat berjamaah di musim sejuk.

Ketika dia membuka pintu, bertiup angin sejuk yang menusuk tulang.

Dia masuk kembali ke rumahnya dan mengambil satu baju lagi untuk dipakainya.

Jadi dia memakai dua helai baju.

Sya’ban sengaja memakai pakaian yang bagus (baru) di dalam dan yang lama di luar.

Dalam fikirannya jika terkena debu, sudah tentu yang kena hanyalah baju yang luar.

Sampai di masjid dia boleh membuka baju luar dan solat dengan baju yang lebih baik.

Dalam perjalanan ke masjid dia bertemu seseorang yang terbaring kesejukan dalam keadaan yang sangat lemah.

Sya’ban pun hiba, lalu segera membuka baju yang paling luar dan dipakaikan kepada orang tersebut dan memapahnya untuk bersama² ke masjid melakukan solat berjamaah.

Orang itu terselamat dari mati kesejukan dan sempat menunaikan solat berjamaah.

Sya’ban pun kemudian melihat indahnya syurga sebagai balasan memakaikan baju luarnya kepada orang tersebut.

Kemudian dia berteriak lagi :

“Aduuuh kenapa tidak yang baru...“

Timbul lagi penyesalan di benak Sya’ban.

Jika dengan baju luar itu saja boleh mendapat pahala yang begitu besar, sudah tentu ia akan mendapat yang lebih besar lagi seandainya ia memakaikan baju yang baru.

Berikutnya Sya’ban melihat lagi suatu adegan saat dia hendak sarapan dengan roti yang dimakan dengan cara mencelupkan dulu ke dalam segelas susu.

Ketika baru saja hendak memulakan sarapan, muncullah pengemis di depan pintu yang meminta diberi sedikit roti kerana sudah lebih 3 hari perutnya tidak diisi makanan.

Melihat hal tersebut.

Sya’ban merasa hiba.

Ia kemudian membahagikan dua roti itu sama besar, begitu juga segelas susu itu pun dibahagi dua.

Kemudian mereka makan bersama² roti itu yang sebelumnya dicelupkan susu, dengan portion yang sama.

Allah swt  kemudian memperlihatkan ganjaran dari perbuatan Sya’ban RA dengan syurga yang indah.

Apabila melihat itu dia pun berteriak lagi:

“Aduuuh kenapa tidak semua……”

Sya’ban kembali menyesal .

Seandainya dia memberikan semua roti itu kepada pengemis tersebut tentulah dia akan mendapat syurga yang lebih indah.

MashaAllah, Sya’ban bukan menyesali perbuatannya, tetapi menyesali mengapa perbuatannya tidak yang terbaik.

Sesungguhnya kita semua nanti pada saat sakaratul maut akan menyesal dengan hal yang berbeza, bahkan ada yang meminta untuk ditunda matinya kerana pada saat itu barulah terlihat dengan jelas hasil dari semua perbuatannya di dunia.

Mereka meminta untuk ditunda sesaat kerana ingin bersedekah.

Namun kematian akan datang tepat pada waktunya, tidak dapat dipanjangkan dan tidak dapat diundurkan lagi.

Sya’ban RA telah menginspirasi kita bagaimana seharusnya kita melihat akan janji Allah swt.

Dia ternyata tetap menyesal sebagaimana halnya kita pun juga akan menyesal.

Namun penyesalannya bukanlah kerana tidak menjalankan perintah Allah SWT.

Penyesalannya kerana tidak melakukan kebaikan dengan yang terbaik.

Semoga kita sentiasa boleh memberi kebaikan² yang terbaik di setiap kesempatan.

Dunia hanya sementara akhirat kekal selama-lamanya.
Akhirat yang kekal abadi, Aamiin.

Semoga bermanfaat.

Jutawan

Cuba bayangkan kalau semua orang di Malaysia malam semalam Allah bagi
RM 10,000,000.00 setiap seorang terus ke dalam akaun bank.

Bangun pagi ni, kita cek akaun melalui CimbClicks, punyalah terkejut sebab ada
rm10 juta dalam akaun. Kita pun merancang untuk masukkan duit dalam pelaburan, bagi emak dan ayah, bayar hutang, beli kereta baru, beli rumah baru, shopping sakan dan pergi Melancong dan Umrah

Kita pun call emak di kampung, emak cakap tak perlu bagi emak duit lagi sebab emak dah jutawan.

Kita keluar rumah untuk pergi selesaikan urusan kita tadi. Keluar rumah, baru nak hidupkan kereta myvi, kereta pula rosak. Terus terbayang nak tukar dengan BMW 328i Sport. Sebelum tu, kena ada kereta lain dulu untuk ke Auto Bavaria. Kita pun call 012-5235574 untuk sewa kereta. "Maaf, kami tidak beroperasi selama setahun kerana semua staff cuti. Mereka sudah jadi jutawan."

Kita pun terus membuka applikasi Grab dan Uber. Ternyata tiada yang available kerana semua sudah jadi jutawan.

Kita mula melangkahkan kaki keluar untuk mendapatkan teksi. Ternyata Teksi juga tiada kerana semua pemandu teksi sudah jadi jutawan.

Kita teruskan melangkah ke bank untuk mengeluarkan duit. Bank juga tutup kerana semua pegawai bank sudah jadi jutawan. Duit di dalam mesin Atm juga sudah habis kerana kita agak lewat dan tiada penghantaran duit kerana mereka yang bekerja dengan Securiforce juga sudah jadi jutawan.

Kita mula buntu dan cuba melangkah longlai ke kedai mamak berhampiran untuk pekena teh ais kaw bagi menghilangkan rasa tertekan. Ternyata kedai mamak juga tutup kerana semua pekerjanya sudah jadi jutawan.

Kita semakin buntu. Kelihatan banyak projek pembinaan bangunan tidak berjalan kerana semua pekerja Indonesia dan Bangla juga sudah jadi jutawan.

Kite melangkah masuk ke kedai 24 jam, 7 eleven. Buat kali pertama kedai 7 eleven juga tutup kerana semua pekerjanya sudah jadi jutawan.

Banyak stesen minyak yang tutup kerana terputus bekalan minyak kerana pemandu lori minyak juga sudah jadi jutawan.

Keadaan jalan menjadi semakin sesak. Tetapi tiada Polis Trafik yang bertugas menjaga lalu lintas kerana semua Polis Trafik juga sudah jadi jutawan.

***

Jadi, bagaimana dengan kita?

Kesimpulannya, Allah dah jadikan setiap perkara itu adil dan sempurna.

Kepada mereka yang Allah berikan nikmat rezeki dan pangkat yang lebih, jangan sesekali sombong, berlagak dan memandang hina pada orang yang serba kekurangan atau biasa-biasa sahaja ini.
Kerana tanpa disedari, mereka ini lah yang banyak memudahkan urusan harian anda dengan izin Allah.

#TerimaKasihKepadasemua

Derma Si Budak Kecil

DARI KISAH BENAR.

Sesudah selesai solat jumaat.. aku masih duduk di teras masjid berdekatan dgn sekolah. Jemaah masjid sudah sepi, para jemaah keluar meneruskan urusan masing2..

Kelihatan seorang  nenek tua menjual kuih tradisional. Satu plastik harganya lima puluh sen.. Aku sebetulnya tidak berminat, tetapi kerana kasihan aku beli satu plastik.

Si nenek penjual kuih terlihat letih dan duduk di teras mesjid tak jauh dariku. Kulihat masih banyak lg kuihnya. Tak lama kemudian ku lihat seorang anak lelaki dari sekolah itu mendatangi si nenek. Dlm pengamatan ku.. anak kecil itu baru murid darjah satu atau dua.

Dialognya dengan si nenek jelas terdengar dari tempat aku duduk.

“Berapa harganya Nek?”
“Satu plastik kuih lima puluh sen nak”, jawab si nenek.

Anak kecil itu mengeluarkan wang lima ringgit  dari kocek seluar nya dan berkata :

“Saya beli 10 plastik, ini wang nya., tapi saya kembalikan saja kpd nenek kuih...nya kan bisa dijual lagi.”

Si nenek jelas sekali terlihat berbinar2 matanya :

“Ya Allah terima ksh bnyk Nak. Alhamdulillah ya Allah kabulkan doa saya utk beli ubat cucu yg sedang sakit.” Si nenek terus berlalu

Spontan aku panggil anak lelaki itu.

“Siapa namamu ? darjah berapa?”
“Nama saya Radit, darjaj 2 pak cik jawabnya sopan.
“wang belanja kamu sehari rm 5?

” Oh .. tidak pak cik.. saya di beri wang belanja sekolah oleh ayah 50 sen sehari. Tapi saya tidak pernah membelanjakan nya kerana saya juga bawa bekal makanan dari rumah.”
“Jadi wang yg kamu berikan kpd nenek tadi ada lah hasil dari tabungan wang perbelanjaan sekolah kamu sejak hari isnin?”, tanyaku semakin tertarik.

“Betul Pak cik..jadi setiap jumat saya boleh sedekah rm5. Dan sesudah itu saya selalu berdoa agar Allah berikan pahalanya untuk ibu saya yang sudah meninggal. Saya pernah mendengar ceramah ada seorang ibu yang Allah ampuni dan selamatkan dari api neraka karena anaknya bersedekah sepotong roti, pak cik", anak kecil itu berbicara dengan fasihnya.

Aku pegang bahu anak itu :

” Sejak bila ibumu meninggal, Radit?”
“Ketika saya masih di tadika pak cik”

Tak terasa air mataku menitis di pipi ku:

“Hatimu jauh lebih mulia dari aku Radit, ini aku ganti wang kamu yg rm5 tadi ya…”, kataku sambil menyerahkan sekeping wang rm5 ke tangannya.

Tapi dengan sopan Radit menolaknya dan berkata :

“Terima kasih banyak, Pak cik… Tapi untuk keperluan pak cik saja, saya masih anak kecil tidak punya tanggungan… Tapi bapa punya keluarga…. Saya minta diri balik ke kelas Pak cik”.

Radit bersalaman tanganku dan menciumnya.

“Allah menjagamu, nak ..”, jawabku perlahan..

Aku pun bergerak pergi, tidak jauh dari situ kulihat si nenek penjual kueh ada di sebuah kedai farmasi.. Bergegas aku kesana, kulihat si nenek akan membayar ubat yang dibelinya.

Aku bertanya kepada cashier.. berapa harga ubatnya. Cashier menjawab : ” Empat ringgit..”

Aku serahkan wang yang ditolak anak tadi ke kasier : ” Ini saya yang bayar… Selebih nya berikan kepada si nenek ini..”

“Ya Allah.. Pak cik…”

Belum sempat si nenek berterima kasih, aku sudah bergegas meninggalkan kedai farmasi tersebut… Aku bergegas pergi untuk meneruskan perjalananku lagi.

Dalam hati aku berdoa semoga Allah terima sedekahku dan ampuni kedua orang tuaku yg sudah meninggal serta anak2ku yg sedang berjuang menuntut ilmu.

Saudara & Sahabatku ada kalanya seorang anak lebih jujur dri pada orang dewasa, ajarkan lah anak2 kita dri kecil kagi... tindakan nyata yg bukan teori semata.

Gedebe Insaf

Pagi Ahad ini aku nak bercerita tentang seorang sahabat baik aku.

Sahabat baik aku ini nakal dan sangat liar suatu ketika dahulu. Dadah, arak, main perempuan itu makanan harian. Antara ayat dia yang aku ingat berbunyi,

"Ambo asal tayar ggolek jah, ppalo mesti pening."

Maksudnya, setiap kali dia keluar kepala mesti nak sedap. Mesti nak stim dan khayal. Samada dengan arak atau dadah. Atau dengan tuak masam.

Suatu hari aku perasan, dia tidak lagi senakal dan seliar dulu. Tidak lagi mengganas, tidak lagi melepak dengan kawan-kawan geng sama macam dia dan mula istiqomah ke masjid.

Arak ditinggal terus, dadah begitu juga. Malah rokok pun tidak disentuh bertahun-tahun dah.

Aku bertanya, bagaimana dia boleh berubah dengan drastik. Bagaimana dia mampu menahan diri dari tabiat yang hampir sebati dengan dia.

Katanya begini.

"Hidup kita ni berapo lamo sangat gak. Aku ni puas 'lobe' dah. Lube mano aku tak masuk? Stage disko mano aku tak naik nnari? Dengan sep jjahat mano aku tak lepok?

Kito ni nok 'gedebe' setaro mano gak. Sapa maso mati jugop.

Banyok kali doh aku try beruboh. Tapi tak leh istiqomah. Berumoh seminggu, balik asal pulok. Beruboh sebule, nginsap pulop. Minum pulop.

Sapa satu hari aku duduk pikir.

Pasal apo aku tak leh uboh diri aku. Lepah tu aku teringat mok aku duduk pese sokmo,

'Awe, semaye jange ditinggal. Semaye ni lah hok mencegah kito dari perbuate moksiat dan benda tak berfaedah.'

Padahal waktu aku beruboh tu aku semaye. Tapi sebab apo semaye aku tak leh cegah aku dari perbuate mungkar dan moksiat?

Ruponya sebab semaye aku tak sempurna. Nok belajar semaye sempurna ni make maso. Make. Maso lamo. Keno duduk dengar ore ngajar, kena buko kitab, kena ngaji mmolek.

Aku rajin dengar ustaz ngajar oyak, 'semaye berjemooh ni tok ime tanggung segalo cacat celo solat kito.'

Aku tahu solat aku tak sempurno. Sebab tu solat aku tak mampu cegah diri aku dari perbuate moksiat ni.

Sejak hari tu, aku start semaye jemooh. Keliling Kelate aku gi cari sejid dan semaye.

Tapi sejid dale kampung sendiri aku tak jejak. Buke ggapo, ore kampung cop doh atas dahi aku, aku ni sep jjahat. Lamo kan dia syak aku nok curi speaker masjid ko, nok ppecoh tabung ssejid ko.

Aku rajin singgoh sekali jah dulu, habih pakat kherling serupo napok ore kapir masuk ssejid nah. Malas nok bbaso dengan ore kapung, aku keluar daerah sokmo kalu nok semaye gak.

Lepas aku cuba istiqomah maye di ssejid ni baru mudoh aku tinggal segala benda haram dan moksiat. Dale maso tu, aku mengaji-lah caro semaye hok sempurna, ngaji hukum hakam dan sebagainya.

So lagi aku nok pese ko mung. Masuk sejid mano-mano gak, bubuh la dale tabung ssejid buleh seriyal duo. Tak perlu banyok, tapi perlu istiqomah.

Alangkan masuk jambe hok busuk pun kena bayar. Ni masuk sejid ada karpet ado ekon sedekoh la ko tabung ssejid buleh duo riyal.

Gitulah caro aku uboh diri. Hok mano molek tirulah. Hok tak molek kita pakat bbetul dan ubah."

Aku dengar setiap patah perkataan yang diucap dengan teliti. Ini mutiara kata dari orang yang kembali.

Orang yang pernah sesat jauh sehingga ramai yang menyangka dia tidak mampu lagi pulang ke pangkal jalan. Namun dengan tekad dan solat, dia mampu mengubah nasib diri dan kehidupan.

Benarlah firman Tuhan,

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka” QS 13:11

Dan benar juga firman Allah,

“Dirikanlah solat, sesungguhnya solat itu dapat mencegah daripada perbuatan keji dan mungkar.” (al-Ankabut: 45)

Kita yang tak pernah sesat sejauh itu, tidak pernah seteruk itu janganlah sesekali memandang hina pada mereka yang masih lalai dan sesat. Jangan cepat jadi penghukum, mengata itu dan ini.

Jangan sesekali anggap syurga itu hanya milik kita dan menjatuhkan neraka pada orang yang jauh dengan Tuhan.

Sekali Tuhan bagi hidayah, 360° boleh berubah.

Sesungguhnya syurga itu dipenuhi dengan pendosa yang bertaubat.

Ingatlah!

Puaka Bersekutu

#MFS
- Solat itu tiang -

Kita Beri Apa Yang Kita Ada

Sidi Syeikh Rohimuddin Nawawi al-Bantani  memberikan suatu analogi yang sangat baik dalam sebuah ceramah beliau:

Jika kita bersedekah, bermaksud kita ada duit. Jika kita beri makanan kepada orang, bermaksud kita memiliki makanan.

Ya, begitu jugalah. Jika kita sering mengatakan yang buruk-buruk kepada orang lain, bermaksud keburukan itu di dalam diri kita sendiri. Jika kita menuduh orang lain sebagai 'syaitan/iblis', sebenarnya kitalah pemilik sifat syaitan dan iblis itu.

Kaedahnya, seseorang hanya dapat memberi apa yang dia miliki sahaja.

Jika di dalam hati kita memiliki kemuliaan, semestinya kita akan memandang bahawa orang lain adalah mulia.

Kisah Disebalik Surah al-Kahfi

Assalamualaikum wbt 😊
Persoalannya, apa yang hebat sangat dengan surah al-Kahfi ni sampai boleh lindungi kita dari Dajjal? Takkan baca je dah boleh terhindar? 🤔

Pernah terfikir camni?

Surah al-Kahfi mengandungi EMPAT kisah utama:

1) Pemuda gua (al-kahf)
2) Pemilik kebun dan rakannya
3) Nabi Musa & Khidir AS
4) Zulqarnain

Ramai tahu ni tapi tak dapat nak relate dengan dajjal.

Betul tak?

So here we go 🙌🏻

Setiap satu kisah ini mewakili satu fitnah (ujian) yang dahsyat:

Pemuda gua - Fitnah aqidah/iman
Pemilik kebun - Fitnah harta
Nabi Musa & Khidir - Fitnah ilmu
Zulqarnain - Fitnah kekuasaan

Guess what? 4 fitnah ni juga yang Dajjal akan bawa di akhir zaman nanti! 😱

Dah mula nampak perkaitan surah al kahfi dengan dajjal?

Di sinilah relevannya  baca surah al-Kahfi boleh menghindarkan diri dari fitnah Dajjal. Sebab surah ni bukan hanya brcerita, tapi bagi solusinya juga!

Bagaimana?

Fitnah aqidah - bersahabat dengan orang soleh. Para pemuda al-Kahfi saling membimbing satu sama lain. Mereka juga banyak mengingat akhirat

Fitnah harta - mengingatkan diri bahawa dunia tak kekal dan banyak mengingati mati/akhirat

Fitnah ilmu - kena tawadhu'/rendah diri. Walaupun Nabi Musa AS seorang rasul yang mulia, baginda tidak sombong untuk menuntut ilmu dari Khidir

Fitnah kekuasaan - Kena tawadhu' dan ikhlaskan diri, sebagaimana Zulqarnain seringkali mengingatkan dirinya bahawa kekuasaannya ialah dari Allah

Tapi ada yang lagi mind blowing 🙌🏻🙌🏻🙌🏻

Di sebalik 4 kisah dan pengajaran ni, surah al-Kahfi mengandungi tema utama yang lebih dahsyat lagi.

Tema utama surah ini ialah DAKWAH! 😱

Bukankah para pemuda al-Kahfi berdakwah kepada sang penguasa yang zalim?

Bukankah si sahabat pemilik kebun menasihatinya agar bersyukur dan kembali kepada Allah? Bukankah itu dakwah?

Bukankah Nabi Khidir membimbing Nabi Musa, seorang murabbi mengajar anak muridnya selayaknya? Bukankah itu juga dakwah?

Dan bukankah Zulqarnain berdakwah kepada rakyat jelatanya, sepanjang pengembaraannya? ✨

Rupa-rupanya untuk selamat dari fitnah Dajjal, kita perlu berdakwah. And it makes complete sense!

Dengan berdakwahlah, kita dapat menjaga diri kita dan orang ramai dari fitnah-fitnah ini.

Aslih nafsak, wad'u ghairak! 🌹

Orait kita beralih ke fitnah dajjal.

Ada 4.

Fitnah iman, harta, ilmu dan kuasa.

Bagaimana?

Fitnah Iman :
Nanti Dajjal keluar, dia akan mengaku dia Tuhan. Dia tunjuk syurga neraka, hidupkan org mati apa semua.

Fitnah Harta :
Dia akan keluarkan semua khazanah muka bumi, untuk tarik manusia jadi pengikut dia.

Fitnah Ilmu :
Dia akan tunjuk benda-benda yang manusia tak pernah tahu. Dia akan buat benda yang selama ni manusia ingat mustahil.

Fitnah Kuasa :
Dan dia akan jadi makhluk yang paling berkuasa dan bermaharajalela di muka bumi (sebelum Nabi Isa turun membunuhnya).

So dah nampak tak macam mana surah al-Kahfi boleh jaga dan lindungi kita dari fitnah Dajjal? It makes sense right?

Jadi lepas ni, bila baca al-Kahfi, janganlah baca macam tu je. Baca, cuba faham maksud dan paling penting, cuba untuk amalkan!

Sebab semua fitnah Dajjal tu in a way dah ada pon zaman sekarang ni. Cuma taklah dalam skala dahsyat macam fitnah Dajjal.

Kalaulah baca dan amalkan al-Kahfi boleh lindungi kita dari bapak segala fitnah (Dajjal), dah tentu ia boleh lindungi kita dari fitnah fitnah lain!

Maka marilah kita istiqamah dan beriltizam membaca surah al-Kahfi setiap hari Jumaat, dan membaca al-Quran setiap hari. Moga ada barakahnya!

Hanya Allah maha mengetahui setiap sesuatu Kejadian.

Katak dan Ikan

Ulama' memberi perumpamaan.

Ada seekor katak yang nampak nelayan sedang memancing.

Jadi katak itu pun masuk kedalam air dan ingin berjumpa ikan.

Katak itu tegur ikan yang sedang memakan umpan nelayan itu.

Katak itu beritahu pada ikan:
jangan makan cacing ni,
sebenarnya ini perangkap,
kalau kau makan juga,
kau akan di tangkap,
perut kau akan di belah,
kulit kau akan dibakar atas api.

Mereka akan makan makan kau
(sebabnya katak ini tahu keadaan di atas darat)

Tapi ikan ini tak ambil endah teguran si katak dan bila sahaja ikan itu makan umpan itu,
ikan itu di sentap dan ditarik naik keatas,
ikan itu terkejut,
dia nampak apa yang dikatakan oleh katak sebenar adalah benar.

Dia yakin yang dia akan di bakar,
kulitnya akan disiat,
perutnya akan dibelah.

Ikan itu sangat menyesal.
Tapi,
tak ada dah peluang untuk kembali dalam air.

Ulama' beritahu.

Keadaan sama pada kita manusia,
bila ada orang beritahu kepada kita keadaan kita nanti,
padang masyhar,
balasan neraka,
balasan syurga,
azab neraka,
titian sirat,
kita ambil tak endah saja.

Bila sudah mati, hijab akhirat akan dibuka.

Kita nampak manusia yang dibakar atas api.

Orang yang akan diseksa kerana melakukan maksiat dan kemungkaran.

Seperti mana keadaan ikan telah nampak apa yang berlaku di atas darat.

Sahabatku yang disayangi Allah. Kita hanya ada satu peluang sahaja untuk beramal di dunia ini.

Jadi jangan bazirkan usia dan keringat kita perkara yang sia-sia, terutamanya bab akidah pegangan kita islam.

Semoga Allah beri kita kefahaman .
Aamiin Allahumma Aamiin...

8 JENIS REZEKI DARI ALLAH

*1.Rezeki Yang Telah Dijamin.*

‎وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ
"Tidak ada satu makhluk melatapun yang bergerak di atas bumi ini yang tidak dijamin ALLAH rezekinya."
(Surah Hud : 6).

*2. Rezeki Kerana Usaha.*

‎وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنسَانِ إِلَّا مَا سَعَى
"Tidaklah manusia mendapatkan apa-apa kecuali apa yang dikerjakannya."
(Surah An-Najm : 39).

*3. Rezeki Kerana Bersyukur.*

‎لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu."
(Surah Ibrahim : 7).

*4. Rezeki Tak Terduga.*

‎وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا( ) وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ
"Barangsiapa yang bertakwa kepada ALLAH nescaya Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya."
(Surah At-Thalaq : 2-3).

*5. Rezeki Kerana Istighfar.*

‎فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا ( ) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا
"Beristighfarlah kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, pasti Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta.”
(Surah Nuh : 10-11).

*6. Rezeki Kerana Menikah.*

‎وَأَنكِحُوا الْأَيَامَىٰ مِنكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِن يَكُونُوا فُقَرَاءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ
"Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak dari hamba sahayamu baik laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, maka ALLAH akan memberikan kecukupan kepada mereka dengan kurnia-Nya."
(Surah An-Nur : 32).

*7. Rezeki Kerana Anak.*

‎وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ خَشْيَةَ إِمْلَاقٍ نَّحْنُ نَرْزُقُهُمْ وَإِيَّاكُمْ
"Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takut miskin. Kamilah yang akan menanggung rezeki mereka dan juga (rezeki) bagimu.”
(Surah Al-Israa' : 31).

*8. Rezeki Kerana Sedekah*

‎مَّن ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أَضْعَافًا كَثِيرَةً
“Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada ALLAH, pinjaman yang baik (infak & sedekah), maka ALLAH akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipatan yang banyak.”
(Surah Al-Baqarah : 245).

7 SUNNAH NABI SETIAP HARI

Cerdasnya orang yang beriman adalah, dia yang mampu mengolah hidupnya yang sesaat dan yang sekejap untuk hidup yang panjang.. Hidup bukan untuk hidup, tetapi hidup untuk Yang Maha Hidup. Hidup bukan untuk mati, tapi mati itulah untuk hidup.

Kita jangan takut mati, jangan mencari mati, jangan lupakan mati, tapi rindukan mati. Karena, mati adalah pintu berjumpa dengan Allah SWT. Mati bukanlah akhir cerita dalam hidup, tapi mati adalah awal
cerita sebenarnya, maka sambutlah kematian dengan penuh ketakwaan.

Hendaknya kita selalu menjaga tujuh sunnah Nabi setiap hari. Ketujuh sunnah Nabi SAW itu adalah:
.
.
● *Pertama*,
Shalatlah Tahajjud karena kemuliaan seorang mukmin terletak pada shalat Tahajjud-nya.
.
● *Kedua*,
Bacalah Al-Qur’an sebelum terbit matahari. Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur’an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.
.
● *Ketiga*,
Jangan tinggalkan masjid terutama di waktu subuh. Sebelum melangkah kemana pun langkahkan kaki ke masjid, karena masjid merupakan pusat keberkahan, bukan karena panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang memanggil orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.
.
● *Keempat*,
Jaga Shalat Dhuha karena kunci rezeki terletak pada shalat dhuha
.
● *Kelima*,
Jagalah sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.
.
● *Keenam*
Jagalah wudhu karena Allah menyayangi hamba yang berwudhu.
Khalifah Ali bin Abi Thalib berkata, “Orang yang selalu berwudhu senantiasa ia akan merasa selalu shalat walau ia sedang tidak shalat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, "ampuni dosanya dan sayangi dia,ya Allah”.
.
● *Ketujuh*,
Amalkan istighfar setiap saat. Dengan beristighfar masalah yang terjadi karena dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.        

*Ada tiga do'a yang janganlah kau lupakan dalam sujudmu*

*1. Mintalah diwafatkan dalam keadaan husnul khotimah :*
_*Allahumma inni as'aluka husnal khotimah*_
Artinya : " Ya Allah aku meminta kepada-MU husnul khotimah "

*2. Mintalah agar kita diberikan kesempatan Taubat sebelum wafat :*
_*Allahummarzuqni taubatan nasuha qoblal maut*_
Artinya: " Ya Allah berilah aku rezeki taubat nasuha (atau sebenar-benarnya taubat) sebelum wafat "

*3. Mintalah agar hati kita ditetapkan di atas Agamanya :*
_*Allahumma yaa muqollibal quluub tsabbit qolbi 'ala diinika*_
Artinya: " Ya Allah wahai sang pembolak balik hati, tetapkanlah hatiku pada agama-MU "

Jika kau sebarkan perkataan ini, dan kau berniat baik maka kami doakan menjadikan kemudahan urusan urusanmu di dunia & akhirat.

Lakukanlah kebaikan walau sekecil apapun itu, karena tidaklah kau ketahui amal kebaikan apakah yang dapat menghantarkanmu ke surga

Kirim ini semampumu dan seikhlasmu kepada sesama Muslim, sampaikanlah walau hanya pada 1 orang..

*SEKECIL* apapun amal ibadah, Allah SWT menghargainya PULUHAN kali lipat...
Smga kita semua termasuk dlm golongan orang² yang bertaqwa,, aamiin... tolong baca sebentar aja Kita dzikir sebentar ingat اَللّهُ ...

*"Subhanallah, Walhamdulillah WalailaHa ilallah Allahu-Akbar wa la haula wala quwata illa billahil aliyil adzim”*

Sebarkanlah... In sha Allah kita akan membuat beribu-ribu manusia berzikir kepada Allah SWT

آمِّيْنَ آمِّيْنَ آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ

Barakah Quran

Ada seorang guru yang berpesan kepada anak muridnya :

"Jangan engkau tinggalkan membaca Al-Quran, semakin banyak engkau membacanya, engkau akan mendapati urusanmu akan bertambah mudah"

Lalu anak murid itu mengikut apa yang dinasihatkan oleh gurunya, pada permulaannya dia mampu membaca 3 juz Al-Quran sehari,

Lalu dari hari kehari, jumlah helaian yang mampu dibacanya bertambah, dan dia mendapati urusannya semakin dimudahkan oleh Allah,

Kemudian dia bertanya kepada gurunya "wahai guruku, aku mendapati jumlah helaian Al-Quran yang mampu aku baca semakin meningkat, sedangkan aku seorang yang sibuk dengan kerjaku"

Maka gurunya berkata "waktu seharianmu menjadi berkah, kerana banyaknya engkau membaca Al-Quran, engkau terasa seakan-akan mampu melakukan banyak urusanmu walaupun hanya waktu yang singkat."

Subahanallah
Melalui kisah tadi sudah membuktikan bahawa, apabila kita membaca Al-Quran waktu kita menjadi lebih berkah.

Secara logiknya, bila kita membaca banyak helaian al-quran, ia akan mengambil masa yang lama bukan?

Mesti hanya sedikit waktu yang berbaki, sehingga kita hanya mampu melakukan hanya sedikit urusan lain, tetapi

Semakin banyak al-quran kita baca, kita akan mendapati semakin banyak pula urusan yang mampu kita lakukan.

Bukan kerana waktu 24 jam itu bertambah, tetapi kerana berkahnya waktu, dan kerana urusan kita dipermudahkan oleh Allah, Penjaga masa kita.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda;

"Barangsiapa yang bangun di pagi hari, dan hanya dunia yang difikirkan olehnya, sehingga seolah-olah ia tidak melihat hak Allah keatas dirinya, maka Allah akan menanamkan 4 penyakit padanya;

1- Kebingungan yang tiada putusnya.
2- Kesibukkan yang tidak ada hujungnya.
3- Keperluan yang tidak pernah merasa cukup.
4- Angan-angan yang tiada penghujungnya

(رواه مسلم)