Abid yang Realistik

Satu ketika, Rasulullah SAW sedang duduk-duduk bersama dengan para sahabat.  Kemudian salah seorang sahabat berkata bahawa dia mempunyai seorang jiran wanita yang sering berpuasa pada waktu siang dan sembahyang tahajud pada waktu malam.

Mengejutkan apabila Rasulullah mengatakan bahawa wanita itu ahli neraka. Sahabat bertanya kehairanan. Jawab Baginda Rasulullah SAW: “Wanita itu selalu menyakiti jiran tetangga dengan lidahnya. Tidak ada kebaikan lagi baginya dan dia adalah ahli neraka.”

Ya, tentu ada yang salah di mana-mana jika ada orang yang:
• Rajin solat, tetapi masih gemar berbuat maksiat.
• Kerap berpuasa, tetapi sangat bakhil dan kedekut.
• Banyak berzikir dan berwirid, tetapi masih mengumpat dan mengeji dengan lisannya.

Mengapa amal ibadah mereka tidak membuahkan akhlak yang baik? Sedangkan, ibadah itu umpama pohon, manakala akhlak itu umpama b
Mari kita ikuti sebuah kisah yang ada kaitannya dengan perkara di atas.

Seorang lelaki bertemu seorang ahli sufi terkenal; Bisyr bin al-Harith untuk mengucapkan selamat berpisah kerana dia hendak mengerjakan ibadah haji buat kali kedua.

Dia berkata: “Aku berniat pergi haji. Adakah terdapat sesuatu yang engkau hendak sampaikan kepadaku untuk aku lakukan?”
“Berapa banyak wang yang kau siapkan sebagai bekalan?” tanya Bisyr.
“Dua ribu dirham.”
“Apa tujuan engkau mengerjakan haji kali ini? Apakah kerana zuhud terhadap dunia, hendak melepaskan kerinduan kepada Baitullah atau mencari keredaan Allah?”
“Demi mencari keredaan Allah,” jawab lelaki itu tegas.
“Sekiranya engkau dapat meraih keredaan Allah, sedangkan engkau tetap tinggal di rumahmu dengan menginfakkan dua ribu dirham itu, adakah engkau bersedia untuk melakukannya?” soal Bisyr lagi.
“Ya.”
“Kalau begitu pergilah dan infakkan wang dua ribu dirham itu untuk menolong 10 golongan manusia; seorang yang terbeban oleh hutang, lalu engkau bayar hutangnya; seorang miskin, lalu engkau baiki tahap hidupnya; seorang yang mempunyai keluarga yang ramai anak; seorang penjaga anak yatim, lalu kau gembira anak yatim yang diasuhnya...”

Bisyr menyambung lagi: “Sekiranya hati engkau cukup kuat untuk memberi wang itu kepada seorang sahaja daripada kalangan mereka, maka berikanlah!

Sesungguhnya, perbuatan engkau memberikan kegembiraan di hati orang Muslim dengan menolongnya menghadapi penderitaan, membantunya keluar dari kesusahan dan menolong orang yang lemah adalah jauh lebih utama daripada ibadah haji 100 kali (setelah haji pertama yang diwajibkan sekali sahaja seumur hidup).”

Bisyr bin al-Harith meneruskan lagi bicara: “Sekarang engkau pergilah dan infaklah wang dua ribu dirham itu sepertimana yang aku cadangkan. Atau jika tidak, luahkan sahaja isi hatimu sekarang...”

Lelaki itu termenung sebentar lalu berkata: “Wahai Abu Nashr (gelaran Bisyr bin al-Harith), niat aku mengerjakan haji lebih kuat dalam hati daripada semua amalan yang kau ucapkan itu!”

Mendengar jawapan itu, Bisyr tersenyum dan berkata: “Memang, apabila harta diperoleh melalui perniagaan yang kotor atau syubhat, maka hati akan tertarik untuk memenuhi keinginan hawa nafsu dengan menampakkan dan menonjolkan amal-amal soleh (agar diketahui oleh orang ramai). Padahal Allah telah bersumpah demi diri-Nya sendiri, bahawa Dia tidak akan menerima selain amalan orang yang bertakwa.

Kisah yang pernah berlaku kepada Ibn al-Mubarak boleh dijadikan renungan. Abdullah bin al-Mubarak ialah seorang ulama yang tinggal di Makkah. Pada suatu malam, setelah selesai menunaikan ibadah haji, beliau tertidur dan bermimpi melihat dua malaikat turun dari langit.
“Berapa ramai orang yang mengerjakan haji tahun ini?” tanya malaikat kepada malaikat yang lain.
“600,000 orang,” jawab malaikat itu.
“Berapa ramai yang hajinya diterima?”
“Tiada seorang pun.”
Dialog antara dua malaikat ini menggerunkan Ibn al-Mubarak.
“Apa?” beliau menangis.
“Semua jemaah haji ini telah datang dari seluruh pelosok bumi yang jauh, menempuh kesulitan yang hebat dan keletihan sepanjang perjalanan, tetapi semua usaha mereka itu sia-sia?”
“Cuma ada seorang iaitu tukang kasut di Damsyiq bernama Ali bin Muwaffaq,” kata malaikat yang pertama. “Dia tidak datang menunaikan ibadah haji, tetapi ibadah hajinya diterima dan seluruh dosanya telah diampuni.
Menurut Ibn al-Mubarak ketika mendengar penjelasan itu, beliau terbangun. Beliau memutuskan untuk menuju ke Damsyiq dan mengunjungi lelaki tersebut. Di Damsyiq, beliau menemukan tempat tinggal lelaki itu. Ibn al-Mubarak memberi salam dan lelaki itu keluar.

“Siapakah namamu dan apakah pekerjaanmu?” soal Ibn al-Mubarak.
“Aku Ali bin Muwaffaq, seorang tukang kasut. Siapakah pula namamu?”
“Aku Abdullah bin al-Mubarak.”
Tiba-tiba Ibn al-Mubarak menangis dan jatuh pengsan. Setelah sedar, beliau memohon agar lelaki itu bercerita kepadanya. Bagaimana dia tidak pergi haji, tetapi ibadah hajinya diterima?
Ali bin Muwaffaq mula bercerita: “Selama 40 tahun aku rindu hendak melakukan perjalanan haji ini. Aku telah memperuntukkan 350 dirham hasil pekerjaan aku. Tahun ini aku memutuskan untuk pergi ke Makkah. Suatu hari, isteriku yang sedang hamil tercium bau makanan yang sedang dimasak oleh tetangga sebelah dan memohon agar dia dapat merasa makanan itu sedikit.
“Aku pun pergi menuju ke kediaman tetangga sebelah. Aku ketuk pintunya kemudian menceritakan keinginan isteriku. Jiran aku tiba-tiba menangis. ‘Sudah tiga hari ini anakku tidak makan apa-apa,’ katanya. Hari ini, aku melihat seekor keldai lalu memotongnya. Kemudian memasaknya untuk mereka. Ini bukan makanan yang halal bagimu, tetapi halal bagi kami.
“Hatiku merasa amat sedih mendengar ceritanya. Aku mengambil 350 dirham wang yang aku peruntukkan untuk mengerjakan haji itu, lalu aku berikan kepadanya. ‘Belanjakan ini untuk anak mu,’ ucapku. Inilah kembara haji ku.”
“Malaikat berbicara dengan benar dan nyata dalam mimpi aku. Penguasa kerajaan syurga (Allah) adalah benar dalam keputusan-Nya menerima haji lelaki itu,” ujar Ibn al-Mubarak.

Subhanallah, pengajaran daripada kisah ini sangat relevan hingga kini. Kita melihat betapa ramai ahli ibadah tertipu apabila “menyembah” kesenangan dan kepentingan dirinya atas nama agama.

Mereka meminggirkan amalan yang menyuburkan kasih sayang sesama manusia kononnya untuk berbakti kepada Allah.

Padahal kesan amal ibadah itu ialah akhlak. Akhlak pula terserlah melalui sifat kasih sayang kepada manusia lain. Tegasnya, kasih sesama manusia itu adalah kesan kasih kepada Allah. Firman Allah:ﭚ
“Sesungguhnya orang-orang beriman dan beramal soleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam hati mereka rasa kasih sayang.” (Surah Maryam 19: 96)

Ada orang yang riyak dengan rumah besar dan kereta mewahnya. Ironinya, ada juga orang yang riyak dengan amal ibadahnya. Cuba lihat, betapa ramai orang yang mengerjakan haji dan umrah berkali-kali. Setiap kali pulang ke tanah air, dia mula bercerita tentang tangisannya ketika mengucup Hajarulaswad, hatinya yang tersentuh ketika berdoa penuh khusyuk di Pancur Emas atau rasa sayu dan sedih ketika tafakur di makam Rasulullah SAW. Itulah yang menjadi bahan ceritanya sekembali dari Makkah.

Seiring perkembangan teknologi terkini, segala yang dilalui menjadi entri baharu di muka buku (Facebook). Terpampanglah gambarnya dengan pelbagai aksi syahdu di makam Ibrahim, di sisi Kaabah dan pelbagai lagi tempat suci.

Sepatutnya apabila berada di rumah Allah, yang kita besarkan adalah Allah, bukan diri kita yang berada di rumah Allah itu. Jika kita merintih, merintihlah dengan suara yang didengari Allah, bukan tulisan yang dimuat naik untuk tatapan orang ramai. 

Lebih malang lagi apabila dalam realitinya, ada juga individu yang telah berkali-kali mengerjakan umrah atau haji ini tega membiarkan saudara-mara, anak yatim, orang miskin, janda terbiar, bahkan sahabat terdekatnya berada dalam  keadaan melarat.

Contohnya, ada majikan yang memburu pahala mengucup Hajarulaswad sedangkan dia mempunyai peluang merebut pahala yang lebih besar dengan membela nasib pekerjanya yang hidup serba kekurangan. Atau orang kaya yang mengejar pahala berganda dengan menunaikan solat di Masjidilharam dan Masjid Nabawi, sedangkan jirannya mengikat perut dek kelaparan.  

Para abid yang tertipu ini hanya membina ritual agama, tetapi bukan roh atau spiritual agama. Nilai amalan itu bukan terletak kepada soal-soal lahiriah (walaupun itu juga dituntut), tetapi terletak pada tujuan dan roh amalan tersebut. 

Allah mengingatkan betapa kita perlu menyantuni orang yang melarat dalam masyarakat kerana itu tanda iman dan amal soleh. Allah berfirman:
Maksudnya: “Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Yakni mereka yang mengherdik anak-anak yatim. Dan tidak menganjurkan memberi makan kepada orang miskin.” (Surah al-Ma‘un 107: 1-3) 

Muslim sebenar ialah mereka yang sentiasa mengambil berat tentang kesusahan orang lain. Kesusahan orang lain dirasakan kesusahannya juga.

Laksana satu jasad. Apabila satu sahaja anggota sakit, semuanya turut merasa sakit dan sama-sama berjaga malam. Begitu mafhum sabda Rasulullah SAW. Khususnya ketika berdepan dengan mereka yang kelaparan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak beriman kepada-Ku sesiapa yang tidur kekenyangan, sedangkan dia tahu jiran di sebelahnya kelaparan.” (Riwayat al-Tabarani)

Sering diungkapkan oleh orang yang bijaksana: “Kita perlu akrab dengan manusia untuk mengetahui masalahnya dan kita perlu akrab dengan Allah untuk membantu manusia menyelesaikan masalah tersebut.”

Ertinya, hubungan dengan Allah (habluminallah) dan hubungan sesama manusia (habluminannas) itu sangat erat keterkaitannya.

Seseorang tidak dapat menjalinkan hubungan yang baik dengan Allah sekiranya tidak menjalinkan hubungan yang baik sesama manusia.

Justeru, carilah orang yang kelaparan, kepanasan atau kesejukan kerana tiada tempat berlindung, lalu santunilah mereka dengan salam, kata-kata yang baik serta bantuan yang termampu.

Jangan mendustakan agama dengan sifat individualistik dan materialistik.  
Sesungguhnya keredaan Allah bukan sahaja ada di masjid atau surau, tetapi terdapat juga  rumah anak-anak yatim, rumah orang miskin, rumah sakit dan rumah kebajikan warga emas.

Jika kita bijak menilai keutamaan, banyak yang kita boleh lakukan untuk mendapatkan kecintaan Allah dengan berbuat baik sesama manusia. Jangan menjadi abid yang individualistik!

Maksud KEBERKATAN

Al kisah suatu ketika Syaikh Ibrahim bin Adham RA. pernah terlibat dialog dengan salah seorang kafir zindiq *(orang yang menolak perkara penting dalam agama)* yang tidak percaya akan kewujudan berkat...

Si Zindiq itu berkata , bahwa "Yang namanya berkat itu jelas tidak ada (hanya sekadar mitos)".
Mendengar itu Syaikh Ibrahim lantas menanggapi pernyataannya ;

Syeikh Ibrahim bertanya kepada dia : Pernahkah kau melihat anjing dan kambing...?
Zindiq menjawab : Ya tentu...aku sering melihatnya

Lalu Syeikh Ibrahim bertanya lagi kepadanya : Menurutmu mana di antara keduanya yang lebih banyak membiak dalam melahirkan anak-anaknya..?

Dan si Zindiq menjawab : Pastinya anjing, kerana anjing boleh melahirkan sampai dengan 7 anak anjing sekaligus...
Sedangkan kambing hanya mampu melahirkan setidaknya hanya 3 anak kambing saja.

Kemudian bertanya lagi Syeikh Ibrahim : Cobalah kau perhatikan lagi di sekelilingmu, manakah yang lebih banyak populasinya antara anjing dan kambing...?

Si Zindiq menjawabnya : Aku lihat kambing jauh lebih banyak , bahkan jumlahnya lebih banyak dibandingkan anjing...

Syeikh Ibrahim berkata : Bukankah kambing itu sering disembelih...? Ada yang untuk keperluan hidangan jamuan tamu, sembelihan korban Idul Adha, acara aqiqah, atau jualan istimewa dan hajat lainnya? Namun ajaibnya spesies kambing tidak kunjung pupus dan bahkan jumlahnya justru nampak banyak melebihi anjing...

Dan berkata si zindiq : Iya, iya, betul sekali

Dan berkat lagi Syeikh Ibrahim : Maka begitulah gambaran KEBERKATAN...

Si Zindiq menjawab : Jika tamsilnya begitu, lalu apakah sebabnya kambing yang mendapat berkat, bukan anjing...?

Syaikh Ibrahim menjawabnya lagi dan kemudian menutup dialog itu dengan jawabannya yang cukup menyentap si Zindik ;

‎لأن الأغنام تنوم أول الليل و تصحى قبل الفجر فتدرك وقت الرحمة فتنزل عليها البركة. وأما الكلاب تنبح طول الليل فإذا دَنا وقت الفجر هجست ونامت ويفوت عليها وقت الرحمة فتنزع منها البركة

Kerana kambing lebih memilih tidur awal pada waktu malam tetapi ia selalu bangun sebelum datang waktu fajar maka di saat itulah ia mendapati waktu yang penuh dengan rahmat'Nya, sehingga akhirnya turunlah keberkatan kepadanya.

Berbeza halnya dengan anjing yang ia sibuk menyalak sepanjang malam tetapi ketika di saat menjelang waktu fajar ia malah pergi tidur sampai melepaskan saat-saat turunnya cucuran rahmat'Nya dan ia pun tidak mendapat keberkatan.

Sayyidina Sakhr pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: *“Ya Allah, berkatilah umatku pada masa pagi mereka.”* Rasulullah saw " (Tirmizi, Abu Daud)

Banduan Akhir

Banduan akhir ialah banduan yg melakukan jenayah yg berat mengalami proses kehakiman kadangkala 2 tahun, 3 tahun, 5 tahun dan akhirnya akan dihukum dgn hukuman gantung oleh Hakim. Kalau hukuman gantung itu dibacakan pd hari Isnin, maka gantung hingga mati dilakukan oleh semua banduan akhir beragama Islam pd hari Jumaat. Apabila seorg banduan akhir dihukum gantung sehingga mati, maka namanya diketika itu akan menjadi banduan akhir dan biliknya akan diasingkan. Nama biliknya "Sel akhir". Katakanlah Hakim jatuhkan hukuman hari Isnin, ketika itu baki kehidupan harinya ialah Selasa, Rabu & Khamis sahaja.

Waktu Hakim baca : "maka ini dijatuhkan hukuman gantung sampai mati yg akan dilaksanakan pd hari Jumaat ini diantara jam 6 pagi hingga jam 7 pagi." Ianya mesti prosedurnya begitu. Kalau hukumanya dibaca hari Ahad, jumaat dijatuhkan hukuman. Kalau Rabu, maka baki kehidupannya sehari sahaja lagi. Org yg namanya banduan akhir ini, selesai Hakim membaca keputusan, lutut dia dah tak boleh berdiri dah. Sbb apa tuan²? Sbb dia masih boleh bernafas 3 hari sahaja. Dia hanya boleh bernafas 4 hari sahaja. Air mata sudah berlinangan sejak dari Mahkamah lagi.

Balik ke penjara, warden akan suruh asingkan barang² dan mesti dipindahkan ke sel belakang sekali seorg². Diketika itu, kita akan tengok bagaimana banduan akhir menghabiskan kehidupannya. Sentiasa membaca Al-Quran. Bila ustaz Agama yg pergi disitu, majlis percakapan & nasihat itu akan dipenuhi dgn tangisan air mata.
"Saya banyak dosa ustaz"
"Saya tinggalkan tanggungjawab saya."
"Saya tinggalkan tanggungjawab saya pada ibu & ayah saya ustaz".

Pergilah waktu mana pun, kita akan tengok banduan akhir ini berdiri di depan Allah... sembahyang. Solatnya panjang, zikirnya banyak. Quraannya banyak mengadu pd Allah SWT. Kenapa? Sbb dia tahu umur dia lagi 3 hari, lagi 2 hari.

Tuan² dirahmati Allah, bila sampai hari Khamis, esok jumaat pagi dia akan digantung. Malam itu kita nak tidur lagi tuan²? Tak tidur dah. Manusia yg tahu ajal nya , dia dh tak boleh tidur dah tuan². Sbb itu diantara rahmat Allah yg Besar adalah MERAHSIAKAN kematian kita supaya kita boleh makan, supaya kita boleh tidur, supaya kita boleh bermain dan sebagainya. Kalau dia tahu lagi sebulan ajal nya, nescaya sebelum sebulan lagi dia dah tak akan bermain lagi.

Tapi Allah SWT merahsiakan kematian itu sebagai BUKTI dan RAHMAT Allah kpd saya dan kita semua. Banduan akhir ini, walaupun dibuka rahsia kematian oleh Allah, maka dia jauh lebih beruntung drpd kita semua. Sbb dia tau untuk bertaubat bila. Dia boleh bertaubat , Alhamdulillah. Majoriti manusia yg dibawa menghadap Allah TIDAK sempat bertaubat pd Allah SWT. Tak tau bila nak mati.

Maka banduan akhir ini pd malam jumaat, Alhamdulillah dia beruntung utk mengaku dihadapan Allah.

"Ya Allah aku berdosa dihadapan Mu ya Allah. Aku mengaku bahawa selama ini aku melakukan kesalahan kpdMu ya Allah! Ya Allah ampunilah dosa aku ya Allah!!".

Maka datang drpd seluruh KEIKHLASAN dihimpunkan di dlm hatinya menghadap Allah. Untung dia.

Esok pagi @ malam itu, banduan akhir ini akn diberi pilihan utk memilih makanan yg tidak melebihi lebih kurang RM 7.50. Dia diberi pilihan boleh pilih sama ada Char kuew teow kah, nasi ayam penyet kah, cucur udang kah maka dia akn diberikan pilihan boleh pilih. Tuan² banduan akhir nak order apa? Kebanyakan banduan akhir TIDAK lagi akan memesan apa² makanan lagi. Dah tak lalu makan dah. Sbb esok hari bila dia bangun, bukannya bangun pun bahkan malam itu adalah malam yg dia tak akan tidur.

Selalunya kes banduan akhir ini esok dia bangun selapas dia solat subuh, hukumannya MESTI diantara jam 6 hingga 7 pagi. Maka BENARLAH apa yg Allah sebut, dia sendiri tak tahu bila dia akan mati. Walaupun harinya dia akan tahu, tetapi minit ke berapa, saat ke berapa nyawa dia akan keluar dia tak tahu. Itu Rahsia Allah. Ya ..benar. Dia disarungkan tali di lehernya pd jam 6.47pagi contohnya tapi dia tak tahu saat ke berapa dia akan
kehabisan nyawa.

Esok paginya, banduan akhir akan diberi peluang utk bercakap dgn ahli keluarganya. Tuan² bagi peluang bercakap dgn ahli keluarga tak ada ungkapan yg akan keluar. Hanya peluk dan nangis, peluk dan nangis. Dah tak boleh bercakap dah. Nak cakap apa pun dah tak boleh. Nak cakap apa lagi??. Nak suruh jaga pokok bunga yg ayah tanam?

Tak ada apa yg boleh dipesan diketika itu. Yg boleh keluar hanya 2 perkataan sahaja ;
"Maafkan ayah...Maafkan ayah". Bila peluk isteri ,, "Maafkan abg, Maafkan abg". Itu sahaja. Nak kemaafan sahaja disaat² akhir ini.

Kemudian, dia akan dibawa ke situ lalu digantung.

ALLAH merahsiakan kematian itu utk saya dan kita semua agar sentiasa melakukan persiapan utk bertemu dgn Allah SWT.
Wallahua'lam.

Sumber: "Taubat Banduan Akhir" dari Ustaz Wadi Annuar

Kuliah Agama dan Segelas Air

Pesanan malam ini dari bapakku...sebuah kisah

Seorang wanita berbincang dgn seorang ustadzah :

_"Ustadzah, saya tidak mau ikut pengajian ini lagi"_

_"Apa alasannya?"_, tanya ustadzah.

_"Saya lihat di pengajian ini perempuannya suka bergosip, laki²nya munafik, pengurusnya cara hidupnya tdk benar, jama'ahnya sibuk dg hpnya, dsb"_

_"Baiklah. Tapi sebelum kau pergi, tolong lakukan sesuatu untukku. Ambil segelas penuh air dan berjalanlah mengelilingi dalam masjid ini tanpa menumpahkan setetes air sekalipun ke lantai. Setelah itu engkau bisa meninggalkan masjid ini seperti keinginanmu."_

_"Itu mudah sekali!"_

Diapun melakukan apa yg dimintakan ustadzah, sementara pengajian sedang berlangsung.

Setelah selesai, dia berkata kepada ustadzah, bahwa dia siap utk pergi.

_"Sebelum kau pergi, ada 1 pertanyaan. Ketika kau tadi berjalan keliling dalam masjid, apa engkau mendengar orang bergosip, melihat orang munafik, melihat orang sibuk dg hpnya?"_

_"Tidak."_

_"Engkau tau mengapa?"_

_"Tidak."_

_"Karena engkau fokus pada gelasmu, memastikan tidak tersandung dan tidak ada air yg tumpah."_

Begitupun dgn kehidupan kita. *Ketika kita mengarahkan pandangan kita kepada Allah ﷻ yg kita imani*, maka :

• *Kita tidak akan punya waktu untuk melihat kesalahan orang lain*

• *Kita tidak akan punya waktu untuk menilai dan mengkritik orang lain.*

• *Kita tidak akan punya waktu untuk bergosip ria dengan orang lain*

• *Kita akan menolong orang lain dan fokus pada langkah kita menggapai ridhoNya*

Direndahkan tidak mungkin jadi sampah, disanjung tidak mungkin jadi rembulan.

Maka jangan risaukan omongan orang, sebab setiap orang membacamu dengan pemahaman dan pengalaman yang berbeda.

Teruslah melangkah selama engkau di jalan yang benar, meski terkadang kebaikan tidak selalu dihargai.

Tidak usah repot2 menjelaskan tentang dirimu, sebab yang menyukaimu tidak butuh itu dan yang membencimu tidak percaya itu.

Hidup bukan tentang siapa yang terbaik, tapi tentang siapa yang mau berbuat baik.

Jika dizhalimi orang jangan berpikir untuk membalas dendam, tapi berpikirlah cara membalas dengan kebaikan.

Jangan mengeluh, teruslah berdoa dan ikhtiar. Sibukkan diri dalam kebaikan hingga keburukan lelah mengikutimu.

Kisah Sebiji Tembikai

Seorg lelaki  pulang ke rumah dgn membawa sebiji tembikai.

Dia membeli buah itu dari sebuah pasar.
Isterinya membelah tembikai itu dan merasanya: "tawar".
Lalu isterinya terus2an merungut.

Melihat isterinya yg merungut itu,
suami berkata: "Sy membeli tembikai itu dari pasar"

Isteri: "Sy tau"

Suami: "Pada pendpt awk,
Semasa sy membeli tembikai tadi,
Sy nk yg manis atau yg tawar?"

Isteri: " Tentulah yg manis"

Suami:" Ketika penjual sdg menjual tadi,
Agaknya mrk nk menjual yg manis atau yg tawar?"

Isteri: "Tentulah mrk ingin menjual yg manis"

Suami terus lagi bertanya: " Ketika peraih (org tengah) ingin menjual kpd penjual di pasar,
Mrk agaknya ingin menjual yg manis atau yg tawar?"

Isteri: "Mesti yg manis"

Si suami diam sejenak...

Kemudian dia menyambung." Ketika pekebun menanam tembikainya,
Adakah dia mahu tembikai yg tumbuh nanti manis atau tawar?"

Isteri: " Tentu yg manis,
pastinya."

Suami:" Ketika awk membelah buah ini tadi,
awk inginkan yg manis atau yg tawar?"

Isteri: "Mesti sy ingin yg manis.
Knp dgn semua soalan ini?" soal isteri.

Org soleh itu tersenyum pada isterinya.
Lalu dia berkata:

"Ketika semua org inginkan buah yg manis, sebaliknya pula yg berlaku.
Buah tembikai itu tawar rasanya!"

Isteri org soleh itu terdiam.

Mrhkan siapa?

'Jadi ketika awk marah ttg rasa tembikai yg tawar,
Awk sbnrnya mrhkan siapa?
Bknkah semua org inginkan buah yg manis.
Ttp kuasa Allah memutuskan buah itu tawar rasanya,
Jadi awak marahkan siapa?
Marahkan sy yg membeli,
atau penjual yg menjual atau awak yg membelah atau pekebun yg menanam?
Atau Allah yg menentukan rasa tawar?"

Adab ketika makan: Jgnlah kita mengecam,
mengutuk makanan walaupun makanan itu tidak sedap. Kalau kita tak suka, kita tinggalkan shj.

Pengajarannya: Kita perlu fhm bahawa rezeki kita dpt yg manis atau tawar,
sedap atau tidak,
Semuanya ditentukan Allah. Jika kita mengecamnya,
ramai org akan terasa hati.
Mgkn emak atau isteri yg memasak terasa hati.
atau mgkn ayah yg membeli terasa hati.
Dan lebih2 lagi tanpa kita sedar,
kita seolah2 "mengecam" Allah yg mengurniakan rezeki itu kpd kita.

Jika kita tidak bersyukur dgn yg sedikit,
mana mgkn kita akan bersyukur dgn yg byk.

"KISAH PEDOMAN "HANYA SEBIJI TEMBIKAI,
KITA MERUNGUT KPD ALLAH TA'ALA""

Sekecil kecil Amalan Baik Besar Hilmahnya

*'Kisah Budak Kecil Yg Perlu Di jadikan Teladan .. !'*

“Pd setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan Solat Jumaat, seorg Imam dan anaknya yg berumur 7 tahun akan berjln menyusuri jln di Kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk *“Jln² Syurga”* dan beberapa karya Islamik yg lain.

Pd satu Jumaat yg indah, pd ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah² Islam itu, .. di mana hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun ...

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yg masih kering dan panas dan seraya berkata :

“Ayah! Sy dah bersedia.”

Ayahnya terkejut dan berkata :

“Bersedia utk apa?”

Jawab anak nya:

“Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah .. ?”

Ayah nya membalas :

”Anakku .. !
Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat.”

Kata anak nya lagi:

”Ayah bukankah masih ada manusia yg akan masuk neraka , walaupun ketika hujan turun .. ?.”

Ayahnya menambah :

“Ayah tidak bersedia hendak keluar dlm keadaan cuaca sebegini”

Dgn merintih anaknya merayu :

“Benarkan saya pergi ayah .. !”

Ayahnya berasa agak ragu² .. namun menyerahkan risalah² itu kpd anaknya ... & lalu berkata :

“Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu .. !”

Anak nya menjawab :

”Terima kasih Ayah ... !”

Dgn wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dlm kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah² tersebut kpd sesiapa pun yg dijumpainya.

Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kpd penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah *“Jln² Syurga”* ada pada tangannya.

DIm berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai .. jika masih ada risalah di tangannya ...   Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari .. mencari siapa yg akan diserahkan risalah terakhirnya itu .. namun gagal.

Akhirnya .. dia ternampak satu rumah yg agak terperosok di jln itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu.

Apabila sampai shj anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali.

Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lg ...
namun tiada jawapan.
Diketuk pula pintu itu ...
namun sekali lg tiada jawapan.

Ada sesuatu yg memegang nya drpd pergi,
... mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan.

Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lg.

Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorg perempuan dlm lingkungan 50an.

Mukanya suram dan sedih.

Wanita itu bertanya .. :

“Nak .. , apa yg makcik boleh bantu .. ?”

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah Malaikat yg turun dari langit.

“Makcik,
maaf sy mengganggu,
sy hanya ingin menyatakan yg ALLAH amat sayangkan makcik
dan
sentiasa memelihara makcik.

Sy dtg ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini
dan
makcik adalah org yg paling bertuah.”

Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

Wanita itu membalas :

”Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu”
dlm nada yg lembut.

Minggu berikutnya .. sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya.

Sebelum selesai dia bertanya :

“Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu .. ?”

Tiba² sekujur tubuh bangun dgn perlahan dan berdiri.

Dia adalah perempuan separuh umur itu.

“Sy rasa tiada sesiapa dlm perhimpunan ini yg kenal sy.

Sy tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali.

Utk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas sy bukan seorg Muslim.

Suami sy meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan sy keseorangan dlm dunia ini .. ”

Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

”Pd Jumaat minggu lepas sy mengambil keputusan utk membunuh diri.

Jd sy ambil kerusi dan tali.

Sy letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menurun.

Sy ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lg diketatkan di leher.

Apabila tiba saat sy utk terjun, tiba² loceng rumah sy berbunyi.

Sy tunggu sebentar,
pd anggapan sy,
siapa pun yg menekan itu akan pergi jika tidak dijawab.

Kemudian ia berbunyi lg.

Kemudian sy mendgr ketukan dan loceng ditekan sekali lg.”

”Sy bertanya sekali lg.

Belum pernah pun ada org yg tekan loceng ini setelah sekian lama.

Lantas sy melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu”

”Seumur hidup sy, belum pernah sy melihat anak yg secomel itu.

Senyumannya benar² ikhlas dan suaranya seperti Malaikat”.

“Makcik,
maaf sy mengganggu,
sy hanya ingin menyatakan yg ALLAH amat sayangkan makcik
dan
sentiasa memelihara makcik”
itulah kata² yg paling indah yg sy dgr”.

”Sy melihatnya pergi kembali menyusuri hujan.

Sy kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat.

Akhirnya kerusi dan tali yg hampir² menyentap nyawa sy diletakkan semula ditempat asal mrk.

Aku tak perlukan itu lg.”

“Lihatlah, skrg sy sudah menjadi seorg yg bahagia, yg menjadi hamba kpd Tuhan yg satu ... ALLAH.

Di belakang risalah terdpt alamat ini dan itulah sbbnya sy di sini hari ini.

Jika tidak disbbkan budak kecil yg dtg pd hari itu tentunya roh sy ini akan berada selama-lamanya di dlm neraka”.

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yg masih kering. Ramai pula yg berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR .. !

Imam lantas turun dgn pantas dr mimbar lantas terus memeluk anaknya yg berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yg paling indah dlm hidupnya.

Tiada anugerah yg amat besar dr apa yg dia ada pd hari ini.

Iaitu anugerah yg skrg berada di dlm pelukannya.
Seorg anak yg seumpama Malaikat.
Biarkanlah air mata itu menitis.
Air mata itu anugerah ALLAH kpd makhlukNya yg penyayang.

Sangka Baik dan Sangka Buruk

JANGAN CEPAT BURUK SANGKA DENGAN NASIB KITA

Ini adalah pelajaran tauhid  yang sangat bernilai.

Dahulu kala, ada seorang petani miskin  memiliki seekor kuda putih yang sangat cantik dan gagah..

Suatu hari, seorang saudagar kaya ingin membeli kuda itu dan menawarkan harga yang sangat mahal. Sayang si petani miskin itu tidak mahu menjualnya. Kawan2nya mentertawakan dan mengejek kerana dia tidak menjual kudanya.

"Rugi kamu tidak jual kuda putih itu"

Keesokan harinya, kuda itu hilang dari kandang nya.

Maka teman-temannya mengejek : "Sungguh malang nasibmu, kalau semalam kamu jual, tentu kamu sudah kaya hari ini.  Sekarang kuda kamu sudah hilang, apa yang kamu dapat? ."

Si petani miskin hanya diam saja, redha dgn takdirNYA.

Beberapa hari kemudian, kuda si petani yang hilang itu  kembali pulang,  bersama 5 ekor kuda liar lainnya.

Teman-temannya berkata : "Wah..! Untungnya. Rupanya kuda kamu yang hilang membawa keuntungan.."

Si petani  itu tetap  diam saja..

Beberapa hari kemudian, anak kepada si petani ini  melatih kuda-kuda baru mereka. Lalu terjatuh dan kakinya patah.

Teman2nya berkata : "Rupanya kuda-kuda itu membawa sial. Kerana kuda2 itu anak kamu mu patah kakinya.."

Si petani tetap diam tanpa berbicara..

Seminggu kemudian berlaku peperangan di wilayah itu. Atas perintah raja, semua anak muda dipaksa untuk pergi berperang, kecuali si anak petani tadi kerana patah kaki dan tidak boleh berjalan.

Teman-temannya mendatangi si petani sambil menangis : "Untung kamu kerana anak kamu tidak pergi berperang. Kami mungkin kehilangan anak-anak kami.."

Kali ini petani  berkata :
"Janganlah terlalu cepat membuat kesimpulan dengan mengatakan nasib kamu untung atau malang. Semuanya adalah suatu rangkaian proses yang belum selesai. Kita tidak tahu takdir ALLAH selanjutnya.Syukuri dan terima keadaan yang terjadi saat ini"

"Apa yang kelihatan untung hari ini belum tentu baik untuk hari esok. Apa yang malang hari ini belum tentu buruk untuk hari esok. Tetapi yang pasti, ALLAH yang maha mengetahui apa  yang terbaik buat kita"

"Tugas  kita adalah, mengucapkan syukur dalam setiap yang ditakdirkan, sebab itulah yang dikehendaki ALLAH di dalam hidup kita ini"

"Jalan  yang dibentangkan ALLAH belum tentu yang tercepat, bukan pula yang termudah.. tapi sudah pasti yang terbaik..."

Semoga kita dapat mengambil iktibarnya..

3 Soalan

Seorang Sultan mengambil seorang Ustaz menjadi menterinya. Maka diberi istana, gelaran, isteri yang cantik dan pelbagai kemewahan..!*

*Satu hari Sultan telah memanggil Menteri Agamanya dan bertanya TIGA soalan. PERTAMA! Apa itu Dunia..? KEDUA! Apa itu Akhirat..? dan KETIGA! Apa itu Iman..?*

Sultan hanya memerlukan jawapan yang tepat dan jitu saja. Tak mahu syarahan yang panjang-panjang. *Menteri Agama terpinga-terpinga mencari jawapan yang memuaskan hati Sultannya.*

*Sultan jadi murka dan memberi tempoh seminggu untuk mencari jawapannya.*

Kemudian Sultan menghantar wakilnya kepada Menteri itu dan bagi titah bahawa segala kemewahan yang diberi akan dirampas jika gagal memberi jawapan yang dikehendaki.

Menteri jadi runsing yang amat sangat memikirkan akan kehilangan segala-galanya jika gagal memberi jawapan.

Menteri dah tak dapat tidur, makan pun tak lagi berselera, cakap pun dah lain macam. Dia telah mengumpulkan ramai cerdik pandai untuk mendapatkan jawapan tetapi gagal.

Akhirnya Menteri telah keluar dari istana untuk mencari orang yang boleh merungkaikan keresahannya sekaligus menyelamatkan apa yang dimilikinya.

Masa hampir tiba. Menteri makin berserabut memikirkan akan kehilangan segalanya. Sehari sebelum sampai tempoh masa tersebut, dia duduk termenung di bawah sepohon pokok besar mengenangkan nasibnya.

Sedang dia termenung, si Menteri tadi terpandang seorang tua yang sedang berkebun.

Bila matahari terik di kepala, orang tua itu berhenti untuk makan tengahari dan solat Zohor.

Maka diajaknya si Menteri makan bersama. Menteri yang kerunsingan memikirkan jawatan, istana dan kemewahan yang akan lesap tak langsung berselera nak makan lagi.

*Orang tua itu bertanya, "Tuan, nampak macam ada masalah..? Boleh hamba tolong..?"*

*Menteri pun memberitahu kisahnya dan soalan-soalan Sultan beserta syarat-syaratnya kepada orang tua yang baik hati tadi.*

Soalan pertama, apakah itu dunia?

Maka dijawab orang tua tadi..! *"Dunia ialah apa-apa amalan yang kita buat untuk ditinggalkan. Hal ini diketahui oleh hati masing-masinglah..!"*

Soalan kedua, apakah itu akhirat?

Maka dijawab orang tua tadi..! *"Akhirat ialah apa-apa amalan yang kita buat untuk dibawa ke sana tanpa ada apa-apa maksud dunia di dalamnya. Ini pun diketahui oleh hati masing-masinglah..!"*

Dan soalan ketiga, apakah itu iman?

Maka orang tua itu pun bagi tahu, "Akan aku bagitahu petang nanti selepas solat Asar!

Bila waktu Asar, mereka solat Asar bersama berjemaah dan selepas solat, si Menteri terus bertanya, *"Apa itu iman..?"*

*Pada masa itu terdapat beberapa ekor anjing sedang makan sisa-sisa makanan tengahari.*

*Orang tua itu memberi syarat untuk memberi jawapan yang ketiga, dia mesti makan bersama anjing-anjing itu.*

*Si Menteri berfikir berkali-kali. Makan dengan anjing ni najis berat. Tak makan kang jawatan lesap, harta melayang, hidup susah dan melarat..!*

*Nak dapat kerja lain bukan senang sekarang ni. Fikir punya fikir akhirnya si Menteri pun buat keputusan untuk makan bersama anjing-anjing itu..!*

Apabila saja si Menteri duduk untuk makan bersama anjing-anjing itu, orang tua tadi pun pegang kolar bajunya dan berkata,

*"Wahai Tuan..! Inilah Iman. Bagi mereka yang ada iman, mereka sanggup kerugian segala dunianya tetapi tidak akan sanggup melanggar perintah Allah..!*

*Akan tetapi mereka yang tidak ada iman akan sanggup melanggar perintah Allah untuk selamatkan dunianya..!"

Manusia dalam Kerugian

Makhluk yang Paling Membingungkan adalah "Manusia"

Kerana dia "Mengorbankan Kesihatannya" hanya "Demi wang", Lalu dia "Mengorbankan wangnya" demi "Kesihatan".

Lalu dia Sangat Khuatir dengan Masa Depannya, Sampai dia Tidak Menikmati Masa Kini.

Akhirnya dia "Tidak Hidup di Masa Depan atau pun di Masa Kini"; dia "Hidup Seakan-akan Tidak Akan Mati", lalu dia "Mati" tanpa "Benar-benar Menikmati" apa itu "Hidup".

Bersyukurlah apa yang selama ini kita dapati dan kita nikmati.

Kerana kita tidak akan tahu, apa yang akan terjadi hari esok.

Ketika lahir dua tangan kita kosong...
ketika meninggal kedua tangan kita juga kosong...
Waktu datang dan waktu pergi kita tidak membawa apa-apa...

Jangan sombong karena kaya dan berkedudukan..
Jangan sedih kerana miskin dan hina...

Bukankah kita semua hanyalah tamu dan semua milik kita hanyalah pinjaman...

TETAPLAH RENDAH HATI seberapapun tinggi kedudukan kita...

TETAPLAH PERCAYA DIRI seberapapun kekurangan kita...

Kerana kita hadir tidak membawa apa-apa dan kembali juga tidak membawa apa-apa...

Hanya pahala kebajikan atau dosa kejahatan yang dapat kita bawa...

Bak kata

Mutiara kata:

Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur...
Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat...

#buat renungan bersama✌

Dakwah Moden

Zaman dahulu, orang sulit mencari ilmu tapi mudah mengamalkannya. Zaman sekarang, orang mudah mencari ilmu tapi sulit mengamalkannya.

Dahulu, ilmu dikejar, ditulis, dihafal, diamalkan dan diajarkan. Sekarang, ilmu diunduh, disimpan dan dikoleksi, lalu diperdebatkan.

Dahulu, butuh peras keringat dan banting tulang untuk mendapatkan ilmu. Sekarang, cukup peras kuota internet sambil duduk manis ditemani secangkir minuman dan snack.

Dahulu, ilmu disimpan di dalam hati, selama hati masih normal, ilmu tetap terjaga. Sekarang, ilmu disimpan di dalam memori gadget, kalau baterai habis, ilmu tertinggal. Kalau gadget rusak, hilanglah ilmu.

Dahulu, harus duduk berjam-jam di hadapan guru penuh rasa hormat dan sopan, maka ilmu merasuk bersama keberkahan. Sekarang, cukup tekan tombol atau layar sambil tidur-tiduran, maka ilmu merasuk bersama kemalasan.

Kita telah sampai di zaman dimana bicara tanpa perlu suara, melihat tanpa perlu tatap muka dan memanggil tanpa perlu teriak.

Hingga Bicara hanya perlu ketik saja.
Melihat hanya perlu klik saja.
Dan memanggil hanya perlu ping saja.
Social Media telah menjadi budaya, Al-Qur’an pun semakin terlupa.
Dari yang hanya melihat-lihat, sampai mereka yang beradu pendapat. Dari tingkah yang dibuat-buat, sampai yang terang-terangan maksiat.

Hingga tak sadar jemari ini berkhianat, menulis sesuatu yg tak bermanfaat.

Hingga tak sadar mata ini berkhianat, melihat apa yang seharusnya tak boleh dilihat.
Wahai diri ingatlah!!!
Matamu akan menjadi saksi atas apa yang kau lihat.
Jemarimu akan menjadi saksi atas apa yang telah engkau tulis.

Suatu hari nanti apapun yang kau lakukan dengan anggota badanmu akan bersaksi dihadapan Penciptanya.

Maka dapatkah engkau membantahnya?
Maka, jangan sampai mereka menjadi musuhmu dihari perhitungan nanti.
Menjadi saksi keburukanmu di Sosial Media, saksi atas apa yang kau lihat, saksi atas apa yang kau tulis.  saksi atas segala apa yang kita lakukan di Sosial Media.
Gunakan HPmu sebagai ladang amal, Sebarkan kebaikan dan ilmu yang bermanfaat.

Allah Hina Aku

*SANGKAANKU MELESET...*

Aku Sangka Aku Alim Warak Solat Saf Depan Jadi Orang Masjid. Istiqomah Ibadah Tapi Aku Tak Sedar Anak Anak Aku Tak Solat Pun Masa Aku Solat.
*ALLAH HINA AKU...*

Aku Sangka Akulah Orang Yang Paling Bagus Siang Malam Pergi Masjid... Tapi Bini/Suami Aku Dok Mengumpat Mengata Jaja Cerita Orang Merata-Rata...
*ALLAH HINA AKU...*

Aku Sangka Aku Hebat Baca Al-Quran Setiap Hari.. Khatam Tiap Tiap Bulan Rupanya Anak Pompuan Aku Dedah Aurat Slamber Belakang Aku.
*ALLAH HINA AKU...*

Aku Sangka Seronok Hari Hari Sedeqah... Tapi Aku Lupa Ambik Tau Sanak Saudara Aku Kesempitan Dalam Hidup. Berhutang Meminjam Merata-rata...
*ALLAH HINA AKU...*

"Ya ALLAH Tutupilah AibKu, Amankanlah KetakutanKu, Ampunilah KesalahanKu".

Adakalanya Kita Tak Sedar Yang *ALLAH HINA DIRI KITA*  Dengan Kekhilafan Isteri/Suami Kita, Anak2 Kita, Saudara Mara Kita, Jiran Tetangga Kita Mahupun Masyarakat Kita. Tanpa Kita Sedar... Melihat Kejahilan Orang Lain Muhasabahlah... Jadikan Ikhtibar Buat Diri Sendiri Dan Keluarga. Agar Jadi Pedoman Buat Peringatan. Sama Sama Ingat!

Anak Nakal

AMALAN BACAAN UTK BAYI DAN ANAK KECIL YANG BANYAK BERGERAK DAN TIDAK DUDUK DIAM

يؤذن له في أذنه اليمنى، ويقرأ الإقامة في أذنه اليسرى، ثم يهمس في أذنه اليمنى قول الله تعالى: {ءاللهُ أذِنَ لكُم أمْ على اللهِ تفترونَ} [سورة يونس ءاية 59].
"Dilaungkan azan pada telinga kanannya dan dilaungkan iqamah pada telingan kirinya, kemudian ditiup pada telinga kanannya selepas membaca ayat ini
 {ءاللهُ أذِنَ لكُم أمْ على اللهِ تفترونَ} [سورة يونس "
Selamat beramal!!!.

Sumber:
USTAZ AHMAD FAIDZURRAHIM
(ustaz-faidzurrahim.blogspot.com

Why Me?

A Beautiful Message by Arthur Ashe.

The legendary Wimbledon Player who was dying of AIDS, which he got due to Infected Blood he received during a Heart Surgery in 1983!

He received letters from his fans, one of which conveyed:

"Why did God have to select you for such a bad disease?"

To this Arthur Ashe replied:

50 Million children started playing Tennis,

5 Million learnt to play Tennis,

500 000 learnt Professional Tennis,

50 Thousand came to Circuit,

5 Thousand reached Grand Slam,

50 reached Wimbledon,

4 reached the Semifinals,

2 reached the Finals and

when I was holding the cup in my hand, I never asked God

"Why Me?"

So now that I'm in pain how can I ask God

"Why Me?"

Happiness keeps you Sweet!

Trials keep you Strong!

Sorrows keep you Human!

Failure keeps you Humble!

Success keeps you Glowing!

But only, Faith keeps you Going!

Sometimes you are not satisfied with your life, while many people in this world are dreaming of living your life.

A child on a farm sees a plane fly overhead dreams of flying. but, a pilot on the plane sees the farmhouse & dreams of returning home.

That's life!

Enjoy yours... If wealth is the secret to happiness, then the rich should be dancing on the streets.

But only poor kids do that.

If power ensures security, then VIPs should walk unguarded.
But those who live simply, sleep soundly.

If beauty and fame bring ideal relationships, then celebrities should have the best marriages.

Live simply, be happy! Walk humbly and love genuinely!  WHY ME?

Akhlak RasuluLLAH S.A.W.

١. Baginda selalu diam.

٢. Berbicara ketika perlu.

٣. Perbicaraannya fasih , ringkas tetapi padat .

٤. Menghadapkan seluruh tubuhnya bila berbicara dengan seseorang.

٥. Hatinya selalu sedih (inginkan umat dalam kebaikan dan terlepas dari azab الله  swt).

٦. Selalu menundukkan pandangan kerana tawaddu’.

٧. Berfikir terus-menerus.

٨. Menghargai nikmat sekecil apa pun tanpa memperlekehkannya.

٩. Tidak pernah mencela makanan. Apabila suka , Baginda akan makan. Jika tidak , ditinggalkannya tanpa mencelanya.

١٠ . Tidak pernah marah yang ada kaitan dengan urusan dunia.

١١ . Marah bukan kerana nafsu .

١٢ . Apabila kebenaran dipermainkan , Baginda akan bangkit untuk berusaha mempertahankannya.

١٣ . Apabila marah Baginda akan memalingkan muka.

١٤ . Apabila suka Baginda akan memejamkan mata.

١٥ . Tidak pernah berkata kotor , berbuat keji dan melampaui batas.

١٦ . Tidak pernah berteriak-teriak di pasar.

١٧ . Tidak pernah membalas kejahatan dengan kejahatan. Malah Baginda memaafkan & berlapang dada .

١٨ . Tangan Baginda tidak pernah memukul selain untuk berjihad dijalan الله  swt.

١٩ . Apabila menghadapi dua  perkara Baginda memilih yang paling mudah selagi ia bukan dalam perkara ma'siat.

٢٠ . Di rumah , Baginda adalah manusia biasa yang membasuh pakaian , memerah susu & membuat sendiri segala keperluan diri.

٢١ . Ketika duduk atau pun berdiri , Baginda selalu berzikir .

٢٢ . Raut wajahnya selalu ceria , perangainya dapat dicontohi dengan mudah , lemah lembut & peramah.

٢٣ . Tidak pernah bersikap keras dan bertindak kasar , berteriak-teriak , lebih-lebih lagi mencela orang lain.

٢٤ . Tiga perkara yang dijauhi ; perselisihan , bongkak & segala yang tidak diperlukan.

٢٥ . Tidak pernah mencela & memaki hamun orang lain.

٢٦ . Tidak pernah mencungkil rahsia orang lain.

٢٧ . Tidak pernah berbicara kecuali sesuatu yang menjanjikan pahala.

٢٨ . Perbicaraannya memukau sesiapa pun yang mendengarnya lalu terpegun seolah-olah ada burung melintas di atas kepala mereka.

٢٩ . Sesiapa yang melihat  Baginda sepintas lalu akan merasa gerun & hormat terhadapnya.

٣٠ . Sesiapa yang selalu bergaul & telah dekat mengenali Baginda, akan menyayanginya sepenuh jiwa raga.

٣١ . Baginda pasti memberi tempat kepada orang yang ingin duduk & tidak membezakan dikalangan mereka.

٣٢ . Sesiapa yang meminta sesuatu , pasti dipenuhinya atau jika sebaliknya ditolak dengan tutur kata yang lemah lembut.

٣٣ . Tangan Baginda selalu terbuka kepada sesiapa sahaja tanpa pilih kasih . Baginda adalah ayah bagi mereka semua .

٣٤ . Dimanana pun Baginda berada , disitu terpancar cahaya ilmu , sikap malu & sabar serta amanah .

٣٥ . Tidak ada yang berani meninggikan suara dihadapan Baginda kerana kewibawaan Baginda .

٣٦ . Semua mengakui keutamaannya kerana ketaqwaannya ; menghormati orang tua , menyayangi yang kecil , mengutamakan orang yang ada hajat , menjaga keperluan & kebajikan orang asing.

٣٧ . Tidak terus memotong percakapan orang lain. Jika ingin memotong ,  Baginda hentikan dahulu ataupun berdiri.

٣٨ . Paling berlapang dada.

٣٩ . Paling tepat dalam berbicara.

٤٠ . Paling halus keperibadiannya.

٤١ . Paling ramah & beradab dalam pergaulan & muamalahnya.

(Dipetik daripada Biografi Lengkap Rasulullah saw ;
oleh Dr Sayyid Muhammad bin Alawi Al Maliki) .

ماشاء الله تبارك الله .
الحقير إلى الله .
| At-Tariq ILallah

Stranded

A sailor was stuck in an island where he was the only survivor.
He made a hut for his shelter day and night he's praying and waiting for someone to rescue him but no one came.
He stored food in the hut for his survival, but one day the hut burned to ashes and nothing was left of it.
He was so angry, he said: "God, why have you done this to me?!"
The next morning rescuers came. He asked: "How do you know that i'm here?".
They replied: "We saw a smoke signal."

TRUST HIM even when bad things happens. HIS plans are always greater than yours.

Putaran Hidup

Dalam dunia ni, semua benda bergerak dalam zon masa masing-masing.

Ada yang masih single.
Ada kahwin 20 ribu belanja, sebulan dah berpisah.
Ada yang dah kahwin 10 tahun tapi masih belum ada anak.
Ada yang baru kahwin bulan lepas, hari ni dah mengandung.

Ada yang grad umur 23 tapi terpaksa tunggu 5 tahun sebelum dapat kerja tetap.
Ada juga yang grad umur 29 tapi lepas grad terus dapat kerja jawatan tetap.

Ada yang muda lagi umur 25 jadi CEO tapi umur 50 dah meninggal.
Ada juga yang umur 50 baru jadi CEO dan hidup sampai umur 90.

Zon masa kita semua tak sama.
Jadi tak perlu merasa kita 'tertinggal' hanya bila nampak orang lain lebih berjaya.
Masa kita belum sampai.
Obama retired at 55, tapi Trump 'bermula' pada umur 70.
Hanya zon masa mereka saja yang berbeza.
Tapi sama-sama dapat jadi Presiden.

Ada yang dipanggil Datuk pada usia 47 tahun, dan ada yang dah ada cucu di umur yang sama.
Malah ada yang baru menimang cahaya mata pertama di umur yang sama.

Ada yang 'depan' dari kita.
Tapi ada juga yang 'belakang' kita.
Semua orang bergerak dalam laluan yang berbeza pada zon masa yang berlainan.

Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Jangan dengki, jangan sakit hati, jangan sedih.
Mereka bergerak dengan zon masa mereka dan kita pun ada zon masa sendiri.

You are not late.
You are not early.

You are just on time.
Jangan stress.

Percayalah bahawa perancangan Allah jauh lebih baik, rezeki kita telah dicatit olehNya.

Siapa nak jaga kita bila kita dah tua?

Ada orang, dia susah hati kerana belum bertemu jodoh.
Difikirannya siapalah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, dah berkahwin tapi belum punya anak, pun terfikir siapakah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, ada anak, tapi hanya seorang, pun terfikir, kalau dia kerja jauh siapalah yang nak jaga aku nanti.

Ada orang, anaknya semua lelaki.
Juga terfikir siapalah yang akan jaga aku nanti.
Nak ke menantu perempuan aku nanti jaga aku.

Ada orang, anaknya semua perempuan, sama juga.
Terfikir kalau semua tu nanti ikut suami masing masing, siapalah yang nak jaga aku nanti.

Apa masalah kita sebenarnya?

Kita letakkan masa depan kita di tangan manusia.
Di tangan anak.
Di tangan suami.

Walhal yang jaga kita itu ALLAH.

Berapa ramai orang yang anaknya ramai, cukup nisbah lelaki perempuannya, namun masih terabai hidup bersendirian di rumah usangnya sehingga meninggalnya juga seorang diri.

Berapa ramai juga orang yang saya jumpa hidupnya tidak bertemu jodoh, namun pada usia 60 70 80 masih sihat, boleh urus diri jauh lebih baik daripada orang yang usianya baru jejak 50-an namun sudah sakit lutut jalan bertongkat walau anak anak ada di sisi menjaga.

Itulah kita kata rezeki.
Dan rezeki itu hak Allah.
Yakin.
Yakin.
Yakin.

Jangan runsingkan kerja Allah.
Runsingkan kerja kita yang asik tak siap ni.

Jangan runsing belum ketemu jodoh
Jangan ribut belum ada zuriat
Jangan sedih hanya kerana beranak sorang
Jangan kalut kalau hanya ada anak lelaki
Jangan cemas jika hanya ada anak perempuan.

Lebih dari itu jangan takbur sangat kita ada jodoh, anak ramai, cukup laki perempuan.

Jangan pertikaikan
"eh nanti tua siapa nak jaga kau."
Kita sendiri pun belum tahu nasib kita nanti
Sempat ke kita tua?

Masa depan kita sentiasa di tangan Allah.
Dan Allah itu adil.
Setiap orang akan dapat apa yang Allah kata dia layak dapat.
Kuatkan pergantungan kpd Allah, itu yg paling penting.

Berita Baik untuk Kaki Masjid

Beruntunglah orang yang digelar kaki masjid. Sekurang-kurangnya mereka mendapat 11 ganjaran berikut;

1- Rasulullah berpesan: "Jika kamu melihat seseorang yang sentiasa ke masjid, maka persaksikanlah dia orang beriman. Allah berfirman: 'Sesungguhnya orang yang memeriahkan masjid-masjid Allah hanyalah orang yang beriman dengan Allah dan hari akhirat (Al-Tawbah 9: 18). " (Riwayat Ibn Majah)

2- Rasulullah bersabda: "Sesiapa yang pergi ke masjid jemaah, maka pada satu langkah dihapuskan dosa, pada langkah lain dicatatkan pahala, baik semasa pergi atau balik." (Riwayat Ahmad, Ibn Majah)

3- Rasulullah bersabda: "Tiada seorang Muslimpun yang sentiasa menghadirkan dirinya ke masjid-masjid untuk solat dan zikir melainkan Allah gembira menyambutnya sebagaimana ahli keluarga yang bergembira menyambut saudaranya yang sudah lama menghilang." (Riwayat Ibn Majah)

4- Rasulullah bersabda: "Ada tiga golongan semuanya dijamin Allah; ketika hidup dia diberikan rezeki dan kecukupan, apabila mati dia masuk syurga:
i. Sesiapa yang masuk ke rumahnya dengan memberi salam, maka dia dijamin Allah.
ii. Sesiapa yang keluar rumah untuk ke masjid, maka dia dijamin Allah.
iii. Sesiapa yang keluar demi untuk berjuang di jalan Allah, maka dia dijamin Allah. (Riwayat al-Bukhari dalam Adab al-Mufrad)

5- Rasulullah bersabda: "Tidak berkumpul suatu kaum di mana-mana rumah Allah, mereka membaca kitab Allah dan mengkajinya sesama mereka, melainkan diturunkan kepada mereka ketenangan, diliputi rahmat dan malaikat meneduhi mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka di depan malaikat-malaikat." (Riwayat Muslim)

6- Rasulullah bersabda: "Ada tujuh golongan yang akan dinaungkan Allah dengan naungan-Nya pada hari yang tidak ada naungan selain naungan-Nya...seseorang yang hatinya terpaut pada masjid-masjid." (Riwayat al-Bukhari)
Dalam riwayat Malik: "Seseorang yang hatinya terpaut pada masjid sehingga dia kembali kesitu semula."

7- Rasulullah bersabda: "Berilah khabar gembira kepada orang yang selalu berjalan kaki dalam kegelapan malam demi menuju ke masjid bahawa untuknya cahaya sempurna pada hari kiamat." (Riwayat al-Tirmizi)

8- Rasulullah bersabda: "Sesiapa yang solat berjemaah sempat dengan takbir pertama selama 40 hari kerana Allah, dicatatkan untuknya dua pelepasan; pelepasan daripada neraka dan pelepasan daripada sifat munafik." (Riwayat al-Tirmizi)

9- Rasulullah bersabda: "Masjid rumah setiap orang bertakwa. Allah telah jamin sesiapa yang masjid menjadi ibarat rumahnya dengan keluasan, kerehatan dan kemudahan melepasi sirat menuju keredaan Tuhan." (Riwayat al-Baihaqi)

10- Rasulullah berasabda: "Sesiapa yang berpergian pada waktu awal pagi atau petang menuju ke masjid, Allah akan menyediakan baginya tempat atau hidangan di dalam syurga setiap kali dia pergi ke masjid pada awal pagi dan petang." (Riwayat Ahmad)

11- Allah berfirman: "Demikianlah, dan sesiapa yang mengagungkan syiar-syiar Allah maka kerana hal itu satu kesan ketakwaan hati." (Al-Hajj 22: 32)
Dan Allah juga berfirman: "Sesungguhnya orang paling mulia di sisi Allah ialah yang paling bertakwa."  (Al-Hujurat 49: 13)

Ya Allah semoga kami menjadi kaki masjid dunia supaya kami termasuk dalam senarai VIP-Mu di syurga.

"Ya Allah, bantulah kami untuk mengingati-Mu, bersyukur kepada-Mu dan melakukan ibadah yang terbaik untuk-Mu."
(Riwayat Abu Dawud)

Penyesalan Saat Sakaratulmaut

Al-kisah ada seorg sahabat Nabi bernama Sya’ban r.a.

Ia adalah seorg sahabat yg tidak menonjol di bandingkan sahabat² yg lain. Ada suatu kebiasaan unik dr beliau iaiatu setiap kali masuk msjd sebelum solat berjamaah, dia selalu beritikaf di penjuru depan msjd. Dia mengambil posisi di penjuru bukan krn  mudah bersandar atau tidur, tp krn tidak mahu mengganggu org lain dan tak mahu terganggu oleh org lain dlm beribadah.

Kebiasaan ini sudah di fahami oleh sahabat bahkan oleh Rasulullah s.a.w. Sya’ban r.a. akan berada di posisi tsb termasuk saat solat berjamaah.

Suatu pg ketika solat Subuh berjamaah akan di mulai RasululLah s.a.w. mendapati bhw Sya’ban r.a. tidak berada di tempatnya seperti biasa. Nabi pun bertanya kpd jemaah yg hadir adakah sesiapa yg melihat Sya’ban r.a.

Namun tak seorg pun jamaah yg melihat Sya’ban r.a. Solat subuh pun di tunda sejenak utk menunggu kehadiran Sya’ban r.a. Namun yg ditunggu belum juga dtg. Bimbang solat subuh kesiangan, Nabi memutuskan utk segera melaksanakan solat Subuh berjamaah.

Selesai solat Subuh, Nabi bertanya ada sesiapa yg mengetahui khabar dr Sya’ban r.a. Namun tak ada seorg pun yg menjawab. Nabi bertanya lg ada siapa yg mengetahui di mana rumah Sya’ban r.a.

Kali ini seorg sahabat mengangkat tangan dan mengatakan bhw dia mengetahui  di mana rumah Sya’ban r.a.
Nabi yg khawatir terjadi sesuatu kpd Sya’ban r.a. meminta di hantarkan ke rumahnya. Perjalanan dgn jln kaki cukup lama di tempuh oleh Nabi dan rombongan sebelum sampai ke rumah yg di maksudkan. Rombongan Nabi sampai ke sana ketika waktu afdhal utk solat Dhuha (kira² 3 jam perjalanan dr msjd Nabawi).

Sampai di depan rumah tersebut Nabi mengucapkan salam.
Dan keluarlah seorg wanita sambil membalas salam tsb.

“Benarkah ini rumah Sya’ban?” Nabi bertanya.

“Ya benar, saya isterinya,” jawab wanita tsb.

“Bolehkah kami menemui Sya’ban, yg td tidak hadir solat subuh di msjd?”

Dgn berlinangan air mata isteri Sya’ban r.a. menjawab:
“Beliau telah meninggal td pg..."

InnaliLahi wainna ilaihirojiun…

MaasyaAllah, satu²nya penyebab dia tidak solat subuh berjamaah adalah krn ajal sudah menjemputnya.

Beberapa saat kemudian isteri Sya’ban bertanya kpd Rasul

“Ya Rasulullah, ada sesuatu yg menjadi tanda tanya bg kami semua, iaitu menjelang kematiannya dia berteriak tiga kali dgn setiap teriakan di sertai satu pertanyaan.
Kami semua tidak faham apa maksudnya."

“Apa pertanyaan yg di ucapkannya?” tanya Rasul.

Setiap teriakannya dia terucap kalimat:

“Aduuuh kenapa tidak lebih jauh…”

“Aduuuh kenapa tidak yg baru...“

“Aduuuh kenapa tidak semua…”

Nabi pun melantunkan ayat yg terdapat dlm surat Qaaf (50) ayat 22 :
“Sesungguhnya kamu berada dlm keadaan lalai dari (hal) ini, maka Kami singkapkan drpd  mu hijab (yg menutupi) mata mu, maka penglihatan mu pd hari itu amat tajam.“

Saat Sya’ban dlm keadaan sakratul maut, perjalanan hidupnya di tayangkan ulang oleh Allah. Bukan cuma itu, semua ganjaran dari perbuatannya di perlihatkan oleh Allah. Apa yg dilihat oleh Sya’ban (dan org yg sakratul maut) tidak mampu di saksikan oleh yg lain.

Dlm pandangannya yg tajam itu Sya’ban melihat suatu adegan di mana kesehariannya dia pergi pulang ke msjd utk solat berjamaah lima waktu.
Perjalanan sekitar 3 jam jln kaki sudah tentu bukanlah jarak yg dekat.
Dlm tayangan itu pula Sya’ban r.a. diperlihatkan pahala yg di perolehnya dr langkah²nya ke msjd.
Dia melihat seperti apa bentuk syurga ganjarannya.

Saat melihat itu dia berucap:
“Aduuuh kenapa tidak lebih jauh…”
Timbul penyesalan dlm diri Sya’ban, mengapa rumahnya tidak lebih jauh lg supaya pahala yg di dptkan lebih byk dan syurga yg di dptkan lebih indah.

Berikutnya Sya’ban melihat ketika ia akan berangkat solat berjamaah di musim dingin. Saat ia membuka pintu berhembuslah angin dingin yg menusuk tulang. Dia masuk kembali ke rumahnya dan mengambil satu baju lg utk dipakainya. Jd dia memakai dua helai baju.

Sya’ban sengaja memakai pakaian yg bagus (baru) di dlm dan yg jelek (butut) di luar. Fikirnya jika kena debu, sudah tentu yg kena hanyalah baju yg luar. Sampai di masjid dia boleh membuka baju luar dan solat dgn baju yg lebih baik. lm perjalanan ke masjid dia menemukan seseorg yg terbaring kedinginan dlm keadaan yg sgt lemah.

Sya’ban pun hiba, lalu segera membuka baju yg paling luar dan di pakaikan kpd org tsb dan memapahnya utk bersama² ke masjid melakukan solat berjamaah. Org itu pun terselamat dr mati kedinginan dan  sempat melakukan solat berjamaah. Sya’ban pun kemudian melihat indahnya syurga yg sebagai balasan memakaikan baju luarnya kpd org tsb.

Kemudian dia berteriak lg:
“Aduuuh kenapa tidak yg baru...“
Timbul lagi penyesalan di benak Sya’ban.
Jika dgn baju luar itu sj bisa mengantarkannya mendapat pahala yg begitu besar, sudah tentu ia akan mendapat yg lebih besar lg seandainya ia memakaikan baju yg baru.

Berikutnya Sya’ban melihat lg suatu adegan saat dia hendak sarapan dgn roti yg di makan dgn cara mencelupkan dulu ke segelas susu. Ketika baru sj hendak memulai sarapan, muncullah pengemis di depan pintu yg meminta di beri sedikit roti krn sudah lebih 3 hari perutnya tidak di isi makanan. Melihat hal tsb. Sya’ban merasa hiba. Ia kemudian membagi dua roti itu sama besar, demikian pula segelas susu itu pun di bagi dua.
Kemudian mrk makan bersama² roti itu yg sebelumnya di celupkan susu, dgn portion yg sama. Allah kemudian memperlihatkan ganjaran dr perbuatan Sya’ban r.a. dgn syurga yg indah.

Apabila melihat itu dia pun berteriak lg:
“Aduuuh kenapa tidak semua…”
Sya’ban kembali menyesal. Seandainya dia memberikan semua roti itu kpd pengemis tersebut tentulah dia akan mendapat syurga yg lebih indah.

Masyaallah, Sya’ban bukan menyesali perbuatannya, tp menyesali mengapa tidak di optimalkan perbuatannya.

Sesungguhnya semua kita nanti pd saat sakratul maut akan menyesal dgn kadar yg berbeda, bahkan ada yg meminta utk di tunda matinya krn pd saat itu barulah terlihat dgn jelas hasil dr semua perbuatannya di dunia. Mrk meminta utk di tunda sesaat krn ingin bersedekah. Namun kematian akan dtg pd waktunya, tidak dapat di majukan dan tidak dpt di undurkan.

Sya’ban r.a. telah menginspirasi kita
bagaimana seharusnya kita melihat akan janji Allah tsb.

Dia ternyata tetap menyesal sebagaimana halnya kita pun juga akan menyesal. Namun penyesalannya bukanlah krn tdk menjalankan perintah Allah s.w.t. Penyesalannya krn tidak melakukan kebaikan dgn optimal.

Peringatan

Tiga hal yang membawa penyakit :*
1) ﺍﻟﻜﻼﻡ ﺍﻟﻜﺜﻴﺮ
1. Banyak bicara
2) ﺍﻟﻨﻮﻡ ﺍﻟﻜﺜﻴﺮ
2. Banyak tidur
3) ﺍﻷﻛﻞ ﺍﻟﻜﺜﻴﺮ
3. Banyak makan
ــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ
ﻭﺃﺭﺑﻌﺔ ﺃﺷﻴﺎﺀ ﺗﻬﺪﻡ ﺍﻟﺒﺪﻥ :

*Empat hal yang merusak badan :*
1) ﺍﻟﻬﻢ
1. Duka
2) ﺍﻟﺤﺰﻥ
2. Sedih
3) ﺍﻟﺠﻮﻉ
3. Lapar
4) ﺍﻟﺴﻬﺮ
4. Tidak Tidur Malam
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ
ﻭ ﺃﺭﺑﻌﺔ ﺗﺰﻳﺪ ﻓﻲ ﻣﺎﺀ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﻭﺑﻬﺠﺘﻪ :

*Empat hal yang menambah cerah wajah :*
1) ﺍﻟﺘﻘﻮﻯ
1. Taqwa
2) ﺍﻟﻮﻓﺎﺀ
2. Jujur
3) ﺍﻟﻜﺮﻡ .
3. Pemurah
4) ﺍﻟﻤﺮﻭﺀﺓ
4. Jaga Kehormatan
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ
ﻭ ﺃﺭﺑﻌﺔ ﺗﺠﻠﺐ ﺍﻟﺮﺯﻕ :

*Empat hal yang menarik rezeki :*
1) ﻗﻴﺎﻡ ﺍﻟﻠﻴﻞ
1. Qiyamul Lail
2) ﻛﺜﺮﺓ ﺍﻻﺳﺘﻐﻔﺎﺭ ﺑﺎﻷﺳﺤﺎﺭ
2. Banyak istighfar waktu 2/3 malam
3) ﺗﻌﺎﻫﺪ ﺍﻟﺼﺪﻗﺔ
3. Biasa Bersedeqah
4) ﺍﻟﺬﻛﺮ ﺃﻭﻝ ﺍﻟﻨﻬﺎﺭ ﻭﺁﺧﺮﻩ
4. Berdzikr waktu awal pagi dan petang
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ
ﻭثلاثة ﺗﻤﻨﻊ ﺍﻟﺮﺯﻕ

*Tiga hal yang menjauhkan rezeki :*
1) ﻧﻮﻡ ﺍﻟﺼﺒﺢ
1. Tidur waktu pagi
2) ﻗﻠﺔ ﺍﻟﺼﻼﺓ
2. Sedikit sholat
3) ﺍﻟﻜﺴﻞ
3. Malas
ــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ
ﻛﻠﻤﺎ ﻫﻤﻤﺖ ﺑﻔﻌﻞ ﻣﻌﺼﻴﺔ ﺗﺬﻛﺮ ﺛﻼﺙ ﺁﻳﺎﺕ :

*Setiap kali ingin membuat maksiat* *ingat*
*tiga ayat :*
1-" ﺃﻟﻢ ﻳﻌﻠﻢ ﺑﺄﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﻳﺮﻯ "
"Tidakkah dia mengetahui bahwa Allah sedang melihat"

2-" ﻭﻟﻤﻦ ﺧﺎﻑ ﻣﻘﺎﻡ ﺭﺑﻪ ﺟﻨﺘﺎﻥ "
"Siapa yang takut kepada kedudukan Tuhannya baginya dua syurga"

3-" ﻭﻣﻦ ﻳﺘﻖ ﺍﻟﻠﻪ ﻳﺠﻌﻞ ﻟﻪ ﻣﺨﺮﺟﺂ “
"Siapa yang bertaqwa kepada Allah. Dia jadikan baginya jalan penyelesaian"

The Law of Attraction

"Suatu hari, Rasululloh saw menjenguk seseorang yang sedang sakit demam. Beliau menghibur dan membesarkan hati orang tersebut. 

Beliau bersabda, 
_"Semoga penyakitmu ini menjadi penghapus dosamu"._

Orang itu menjawab, 
_"Tapi ini adalah demam yang mendidih, yang jika menimpa orangtua yang sudah renta, bisa menyeretnya ke lubang kubur"._

Mendengar keluhan orang itu, Rasululloh saw bersabda, 
_‘Kalau demikian anggapanmu, maka akan begitulah jadinya’._ 
(HR. Ibnu Majah)

Sungguh indah apa yang disabdakan Rasululloh saw. 

Perhatikan pesan-pesan Rasululloh. SaW berikut ini :
_"Barangsiapa yang ridha, maka keridhaan itu untuknya. Barangsiapa mengeluh, maka keluhan itu akan menjadi miliknya"_ 
(HR. at-Tirmidzi)

_"Salah satu kebahagiaan seseorang adalah keridhaannya menerima keputusan ALLOH."_ 
(HR. Ahmad)

🔹Jika kita memikirkan bahagia, maka kita akan bahagia.

🔹Jika kita berpikiran sedih, maka kita menjadi sedih.

🔹Jika kita berpikiran gagal, kita menjadi gagal

🔹Jika kita berpikiran sukses, maka kita niscaya sukses. 

🔹Jika kita berpikiran sakit, kita juga menjadi sakit.

🔹Jika kita berpikiran sehat, maka kita pun akan sehat. 

Inilah _*The Law of Attraction*,_ 
Hukum Tarik Menarik,  merupakan _*Sunnatulloh*_ yang berlaku di alam semesta. 

_*You are what you think*_
(Anda adalah apa yang Anda pikirkan)

Selalulah berpikir yang positif dan jangan pernah biarkan pikiran negatif membelenggu otak dan kehidupan kita. 

_Jadi tetap semangat dan jangan pernah menyerah pada keadaan._

Tugas kita hanya 2, yaitu : *Berusaha optimal dan berdoa*. 
Sedangkan selanjutnya itu karsa ALLOH SWT.

Nabi SAW bersabda :
"Ketika seorang hamba berkata *Laa Haula Wa Laa Quwwata Ila Billah*, maka ALLOH berfirman, "Lihatlah (hai para malaikat), orang ini telah menyerahkan urusannya kepadaKu"
(HR.Ahmad).

Semoga menjadi lebih baik dan bermanfaat utk diri dan sekitarnya.
*Robbana Taqobbal Minna*
Ya Alloh terimakah dari kami (amalan kami), aamiin